Iman dan Amanah, Agama dan Janji

Rasulullah sallallahu alaihi wasallama yang bermaksud:

لا إيمان لمن لا أمانة له، ولا دين لمن لا عهد له

“Tidak beriman bagi sesiapa yang tidak beramanah, dan tiada agama bagi sesiapa yang tidak berpegang padanya janjinya.”

Hadis sahih riwayat Imam Ahmad dalam musnadnya.

Iman dan Amanah, Agama dan Janji

Tunaikanlah Amanah

Dalam hadis Al-Hasan dari Samurah, bahawa Rasulullah sallallahu alaihi wasallama bersabda:

“Tunaikanlah amanah pada orang yang memberikan amanah itu kepadamu, dan jangan kau khianati orang yang pernah mengkhianatimu.”

HR. Al-Imam Ahmad dan Ahlus Sunan, disahihkan oleh Asy-Syaikh Al-Albani dalam Sahihul Jami’ no. 240.

Sumber: http://asysyariah.com/amanah/

Tunaikanlah Amanah

Seorang Mukmin Hanya Takut Kepada Allah Sahaja

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah berkata:

«يجب على المرء أن يجعل الخوف من الله فوق كل خوف، وأن لا يبالي بأحد في شريعة الله تعالى»

“Wajib atas seseorang untuk menjadikan rasa takut kepada Allah di atas semua ketakutan, dan hendaknya dia tidak mempedulikan siapa pun dalam menjalankan syari’at Allah Ta’ala.”

Al-Qaulul Mufid, jilid 2 hlm. 86

Sumber || https://twitter.com/imamothaimeen/status/798997574732697636
WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Seorang Mukmin Hanya Takut Kepada Allah Sahaja

Mengingat Saat Menuai Membangkitkan Semangat Untuk Menanam

Asy-Syaikh Abdurrahman as-Sa’dy rahimahullah berkata:

النظر إلى العواقب معونة عظيمة في سهولة الأعمال النافعة، وفي الاحتراز مما يخاف ضرره، فإن العواقب الطيبة يسهل على العبد كل طريق يوصل إليها وإن كان شاقا، لما يرجو من الثمرة.

“Memperhatikan ‘akibat’ memiliki peranan yang besar dalam membantu memudahkan amal-amal yang bermanfaat dan menjaga diri dari hal-hal yang dikhawatirkan akibat buruknya, kerana sesungguhnya mengingat kesudahan yang baik akan memudahkan seorang hamba untuk menempuh semua jalan yang akan menyampaikan kepadanya walaupun berat, kerana dia mengharapkan buahnya.”

Ar-Riyadhun Nadhirah yang menjadi satu dalam Majmu’ Muallafatis Sa’dy, hlm. 280

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Mengingat Saat Menuai Membangkitkan Semangat Untuk Menanam

Mengapa Orang-Orang Kafir Marah Terhadap Negeri Dua Tanah Suci

Haiah Kibarul Ulama mengatakan:

‏يغيظ الأعداء ما يرونه متحققا في المملكة من تماسك ووحدة في الصف، وأمن ورخاء واستقرار يقل نظيره بفضل الله تعالى.

“Musuh-musuh marah kerana hal-hal yang mereka lihat terwujud di Kerajaan Arab Saudi berupa hubungan yang kuat, persatuan, keamanan, kenyamanan, dan ketenangan yang jarang ada tandingannya dengan kurniaan Allah Ta’ala.”

Sumber || https://twitter.com/ssa_at/status/755257529060495360
WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

 

Mengapa Orang-Orang Kafir Marah Terhadap Negeri Dua Tanah Suci

Kebanyakan Orang Membenci Orang Lain Hanya Kerana Urusan Dunia Yang Rendah

Asy-Syaikh Shalih al-Fauzan hafizhahullah berkata:

‏«الآن الناس أكثر ما يهجرون الذي يخالفهم في أمر دنياهم، وأما الذي يخالف في أمور الدين، هذا عندهم سهل!»

“Manusia sekarang ini kebanyakan yang mereka putuskan hubungannya adalah orang yang berseberangan dengan mereka dalam urusan dunia mereka. Adapun terhadap orang yang menyelisihi perkara-perkara agama, maka hal ini bagi mereka remehkan urusannya.”

Syarh Manzhumatul Adab, hlm. 191

Sumber || https://twitter.com/alsalafy/status/799665636179869697
WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Kebanyakan Orang Membenci Orang Lain Hanya Kerana Urusan Dunia Yang Rendah

Membela Pemimpin dan Rakyat

Kalimat indah para ulama kita,

“Kami, apabila berada bersama pemerintah, maka kami membela rakyat. Apabila kami bersama rakyat, maka kami membela pemerintah.”

Usul ahlul sunnah lil sheikh sulaiman al ruhayli m/s 30

كلمة لأحد علمائنا تُكتب بماء العين ( نحن إذا كُنّا عند ولي الأمر كنا للعامّة و إذا كنا عند العامّة كنا لولي الأمر ) . (ص 63) .

Membela Pemimpin dan Rakyat

Kebenaran Bukan Diukur dengan Manusia Tetapi Manusia yang Diukur dengan Kebenaran

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata:

وكثير من الناس يزن الأقوال بالرجال، فإذا اعتقد في الرجل أنه معَظَّم قَبِل أقوالَه وإن كانت باطلةً مخالفةً للكتاب والسنة، بل لا يصغي حينئذ إلى مَنْ يردّ ذلك القول بالكتاب والسنة، بل يجعل صاحبه كأنه معصوم.
وإذا ما اعتقد في الرجل أنه غير معَظَّم ردَّ أقوالَه وإن كانت حقاً، فيجعل قائل القول سبباً للقبول والرد من غير وزن بالكتاب والسنة.

“Ramai orang yang menilai perkataan dengan melihat orang-orang yang mengucapkannya, jadi jika dia meyakini bahawa seseorang itu dimuliakan, maka dia menerima ucapan-ucapannya, walaupun bathil dan bertentangan dengan al-Qur’an dan as-Sunnah, bahkan ketika itu dia tidak mahu mendengarkan siapa saja yang membantah ucapan tersebut dengan al-Qur’an dan as-Sunnah, bahkan dia menjadikan orang yang mengucapkan kebatilan tersebut seakan-akan orang yang maksum. Sebaliknya; jika dia meyakini bahwa seseorang itu tidak dimuliakan, maka dia menolak perkataan-perkataannya, walaupun sesuai dengan kebenaran. Jadi dia menjadikan orang yang mengucapkan sebagai sebab diterima dan ditolaknya sebuah perkataan, tanpa menimbangnya dengan al-Qur’an dan as-Sunnah.”

Jami’ul Masail, jilid 1 hlm. 463

Sumber || https://telegram.me/din_nasiha
WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Kebenaran Bukan Diukur dengan Manusia Tetapi Manusia yang Diukur dengan Kebenaran