Sasaran Zakat Fitrah

Al-Ustadz Qomar Su’aidy Lc hafizhahullah menulis,

“Yang kami maksud di sini adalah mashraf atau sasaran penyaluran zakat.

Ada perbezaan pendapat di kalangan ulama dalam hal ini. Sebahagian ulama mengatakan sasaran penyalurannya adalah orang fakir miskin secara khusus. Sebahagian lagi mengatakan, sasaran penyalurannya adalah sebagaimana zakat yang lain, yaitu lapan golongan sebagaimana tertera dalam surat At-Taubah 60. Ini merupakan pendapat Asy-Syafi’i, satu riwayat dari Ahmad, dan yang dipilih oleh Ibnu Qudamah (Al-Mughni, 4/314).

Continue reading “Sasaran Zakat Fitrah”

Sasaran Zakat Fitrah

Perekat Cinta

Faidah dari Al-Ustadz Abu Nasiim Mukhtar iben Rifai hafizhahullah

Suaranya lirih membawakan rona kesedihan bercampur kecemasan. Dalam lirihnya (Sirah Umar bin Abdul Aziz hal. 164), Umar bin Abdul Aziz bertutur dalam kata-kata qur’ani, “Sungguh! Aku amat takut terhadap adzab nan pedih, pabila aku durhaka kepada Rabb-ku”.

Di hadapan Umar bin Abdul Aziz, seorang wanita solehah figur kaum isteri khusyuk mendengarkan. Setiap huruf yang diucapkan suaminya tidak ada yang ia lewatkan. Menusuk, mengarah dan tepat mengena di pusat hati. Fathimah isteri Umar bin Abdul Aziz menangis. Tapi bukan hanya menangis. Ia menangis dan berucap sebagai tanda cinta, “Allahumma. Ya Allah, lindungilah suamiku dari neraka”.

Sang suami mengingat pedihnya adzab neraka, isterinya memohonkan kepada Allah agar melindungi suaminya dari neraka.

Suami, pernahkah -dengan penuh kasih-, mengingatkan isteri tentang neraka?

Wahai isteri, bilakah engkau mendoakan suamimu agar terlindungi dari neraka?

Subhaanallah!..

WhatsApp Salafy Indonesia || http://forumsalafy.net/?p=12095

—–
Edisi:
مجموعة الأخوة السلفية
Majmu’ah Al-Ukhuwah As-Salafiyyah

Perekat Cinta

Azan Di Telinga Bayi Yang Baru Lahir

Ditulis oleh:

Al-Ustadz Abu ‘Ubaidah Iqbal bin Damiri Al Jawy -hafidzahullah-

Masalah: Apakah hukum mengumandangkan azan di telinga bayi yang baru lahir?

Kebanyakan para ulama memandang hal ini sunnah, iaitu mengumandangkan azan di telinga kanan, sedangkan iqamah di telinga kiri. Mereka berdalil dengan beberapa hadis;

Hadis Abi Raafi’ radhiyallahu ‘anhu, ia berkata;

رَأَيْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ” أَذَّنَ فِي أُذُنَيِ الْحَسَنِ حِينَ وَلَدَتْهُ فَاطِمَةُ بِالصَّلَاةِ “

“Aku melihat Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam mengumandangkan azan pada kedua telinga Hasan bin ‘Ali ketika Fatimah melahirkannya.”

Hadis ini diriwayatkan oleh Ahmad, Abu Dawud dan at-Tirmidzi, akan tetapi didalam sanadnya terdapat kelemahan, iaitu hadis ini diriwayatkan melalui jalan ‘Aashim bin ‘Ubaidillah, dia seorang perawi yang dha’if (lemah).

Hadis Al-Husain bin Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahawa Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

«مَنْ وُلِدَ لَهُ مَوْلُودٌ، فَأَذَّنَ فِي أُذُنِهِ الْيُمْنَى، وَأَقَامَ فِي أُذُنِهِ الْيُسْرَى، لَمْ يَضُرَّهُ أُمُّ الصِّبْيَانِ»

“Barangsiapa dilahirkan seorang anak, kemudian dia kumandangkan azan di telinga kanannya (bayi) dan iqamah di telinga kirinya, maka jin tidak akan dapat mengganggunya.”

Hadis ini adalah hadis palsu, dalam sanadnya terdapat perawi yang bernama Marwan bin Saalim al-Ghifaari dan Yahya Ibnul ‘Alaa, mereka berdua yang memalsukan hadis ini.

Mereka juga berdalil dengan hadis-hadis yang lainnya, namun semuanya tidak sah datangnya dari Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam.

Sehingga boleh disimpulkan bahwa pendapat yang benar dalam permasalahan ini adalah tidak disyariatkan mengumandangkan azan di telinga kanan bayi yang baru lahir dan juga iqamah di telinga kiri bayi.

Wallahu a’lam.

WA Forum Berbagi Faidah [FBF] Dinukil dari KIS |

Azan Di Telinga Bayi Yang Baru Lahir