JIWA TENANG KERANA AL-QURAN

✍🏻 Al-Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyyah rahimahullah berkata:

صوت القرآن يسكن النفوس ويطمئنها ويوقرها، وصوت الغناء يستفزها ويزعجها ويهيجها.

“Suara al-Qur’an membuat jiwa menjadi tenang, tenteram, dan mulia, sedangkan suara nyanyian membuat jiwa resah, gelisah, dan tidak tenang.”

📚 Badai’ul Fawaid, jilid 2 hlm. 143

🌍 Sumber || https://twitter.com/fzmhm12121/status/820218743804620800

⚪️ WhatsApp Salafy Indonesia
 Channel Telegram || http://telegram.me/ForumSalafy

💎💎💎💎💎💎💎💎💎

Advertisements
JIWA TENANG KERANA AL-QURAN

Rahsia Mengapa Ramai Orang Mengeluh Rumahnya Terasa Sempit

Abu Hurairah radhiyallahu anhu berkata:

‏«ﺇِﻥَّ ﺍﻟْﺒَﻴْﺖَ ﻟَﻴَﺘَّﺴِﻊُ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﻫْﻠِﻪِ، ﻭَﺗَﺤْﻀُﺮُﻩُ ﺍﻟْﻤَﻠَﺎﺋِﻜَﺔُ، ﻭَﺗَﻬْﺠُﺮُﻩُ ﺍﻟﺸَّﻴَﺎﻃِﻴﻦُ، ﻭَﻳَﻜْﺜُﺮُ ﺧَﻴْﺮُﻩُ، ﺃَﻥْ ﻳُﻘْﺮَﺃَ ﻓِﻴﻪِ ﺍﻟْﻘُﺮْﺁﻥُ. ﻭَﺇِﻥَّ ﺍﻟْﺒَﻴْﺖَ ﻟَﻴَﻀِﻴﻖُ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﻫْﻠِﻪِ، ﻭَﺗَﻬْﺠُﺮُﻩُ ﺍﻟْﻤَﻠَﺎﺋِﻜَﺔُ، ﻭَﺗَﺤْﻀُﺮُﻩُ ﺍﻟﺸَّﻴَﺎﻃِﻴﻦُ، ﻭَﻳَﻘِﻞُّ ﺧَﻴْﺮُﻩُ، ﺃَﻥْ ﻟَﺎ ﻳُﻘْﺮَﺃَ ﻓِﻴﻪِ ﺍﻟْﻘُﺮْﺁﻥُ»

“Sesungguhnya sebuah rumah benar-benar akan terasa lapang bagi penghuninya, didatangi oleh para malaikat, dijauhi oleh para syaithan, dan banyak kebaikannya, dengan dibacakan al-Qur’an di dalamnya. Dan sesungguhnya sebuah rumah benar-benar akan terasa sempit bagi penghuninya, dijauhi oleh para malaikat, didatangi oleh para syaithan, dan sedikit kebaikannya, dengan tidak dibacakan al-Qur’an di dalamnya.”

Shahih, Sunan ad-Darimy, no. 3352

Sumber || https://twitter.com/fzmhm12121/status/807072677018144768

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Rahsia Mengapa Ramai Orang Mengeluh Rumahnya Terasa Sempit

Akhlak Pembaca Al-Quran

As-Syaikh Ali bin Yahya Al-Haddadi hafizhahullah,

“Berkata Ibnu Mas’ud radhiallahu ‘anhu,

“Sepatutnya bagi pembaca Al-Quran untuk mengetahui waktu malamnya tatkala manusia tertidur dan waktu siangnya tatkala manusia berbuka (tidak berpuasa, Pent), (bila) menangis manakala manusia tertawa, bersikap wara’ apabila manusia mencampurkan (yang halal dengan yang haram, Pent), menahan diri manakala manusia berdebat dan khusyu’ manakala manusia bersikap sombong.”

Dari Abi Az-Zahiriyyah (dikisahkan) bahwasanya seseorang datang kepada Abu Ad-Darda dengan membawa serta putranya dan berkata: “Wahai Aba Ad-Darda, sesungguhnya anakku ini telah mengumpulkan Al-Quran.”

Maka Abu Ad-Darda berkata: “Ya Allah, berikan ampunan baginya. Sesungguhnya yang mengumpulkan Al-Quran hanyalah orang yang mendengar Al-Quran dan mentaatinya.”

Masail Nafi’ah Hawla Alquran Alkarim, Syaikh Ali bin Yahya Al-Haddadi.

Continue reading “Akhlak Pembaca Al-Quran”

Akhlak Pembaca Al-Quran

Hakikat Keterasingan

Berkata Imam At-Turkumani Al-Hanafi rahimahullah:

“Bukanlah keterasingan itu berpisah dengan keluarga dan meninggalkan tanah kelahiran, dan safar dari suatu tempat ke tempat lainnya, akan tetapi yang dikatakan orang asing ialah orang yang beramal dengan As-Sunnah dan Al-Quran, dan dia tidak mendapatkan orang yang dapat membantu dirinya untuk mengamalkan itu semua, sehingga dia bersabar di tengah-tengah manusia sebagai orang yang asing, namun kepada Allah dan rasul-Nya dekat.”

Al-Luma’ Fi Al-Hawadits Wa Al-Bida’ (hal: 584).

Continue reading “Hakikat Keterasingan”

Hakikat Keterasingan

Menghafal al-Quran Kemudian Lupa

Asy-Syaikh Abdulaziz bin Abdillah bin Baz rahimahullah

Soalan: Saya telah menghafal satu juz dari al-Qur’an al-Karim, dan dikeranakan tidak adanya seseorang yang mentasmi’ secara rutin, saya melupakannya. Apakah ada dosa bagiku? Apakah saya harus mengulangi menghafalnya?

Jawapan: Tidak ada dosa bagimu dalam hal ini, insya Allah. Hal ini berdasarkan firman Allah ta’ala, “Dan sungguh telah Kami pesankan kepada Adam dahulu, tetapi dia lupa, dan Kami tidak dapati kemahuan yang kuat padanya.” (QS. Thaha:115)

Dan sabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam, “Hanya saja aku adalah seorang manusia seperti kalian, aku pun lupa sebagaimana kalian lupa, maka apabila aku lupa, ingatkanlah aku.”

Dan kerana sifat lupa itu seringnya ada pada seorang insan, tidak mampu untuk selamat darinya.

Adapun apa yang datang dalam hal ini berupa ancaman dari Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam, itu adalah lemah.

Dan disyariatkan bagimu untuk bersemangat dalam menghafal apa yang mudah bagimu dari Kitabullah, terlebih lagi hizb mufashshal (sebutan surah-surah dalam al-Qur’an dari surah Qaf sampai surah an-Nas), sehingga engkau mampu membacanya dalam solatmu, apa yang mudah darinya setelah membaca al-Fatihah. Adapun menghafal surah al-Fatihah hukumnya wajib, kerana surah ini merupakan salah satu rukun dalam solat. Sebagaimana sabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam, “Tidak ada solat bagi seseorang yang tidak membaca al-Fatihah.” (Muttafaq ‘alaih)

Majmu’ Fatawa asy-Syaikh Abdulaziz bin Abdillah bin Baz, 24/358.

Abdulaziz Bantul
(Salah satu thulab di Darul Hadist Fuyus,Yaman)
WA Salafy Lintas Negara

Menghafal al-Quran Kemudian Lupa