Urgensi Keshalihan Anak

💐Urgensi Keshalihan Anak

💺Seorang tabi’i yang mulia Said bin Jubair rahimahullah mengatakan :

“Sungguh aku menambah shalatku untuk anakku ini.”

Maksudnya; Aku mendekatkan diri kepada Allah Taala dengan menambah ketaatan dan ibadah agar Allah membaguskan keadaan anak-anakku untukku.

🗒 Al-Hilyah 4/279

t.me/majalahqonitah

Sumber : @Baynoonanet

Advertisement
Urgensi Keshalihan Anak

Anak Merupakan Tanggungjawab Orang Tua

Shaikh Soleh Al-Fauzan hafidzahullah berkata,

“Anak-anak merupakan amanah di bahu para orang tua semenjak masa tumbuh kembangnya hingga mereka mencapai usia dewasa.”

‏الأولاد أمانة في أعناق والديهم منذٌ نشأتهم إلى أن يبلغوا الرشد.

Lihat Tweet @salihalfawzan: https://twitter.com/salihalfawzan/status/803069907919314944…

Majmu’ah Manhajul Anbiya
Join Telegram https://tlgrm.me/ManhajulAnbiya
Situs Resmi http://www.manhajul-anbiya.net

Anak Merupakan Tanggungjawab Orang Tua

Manakah Yang Lebih Manfaat Setelah Mati

Manakah Yang Lebih Manfaat Setelah Mati Dari Ketiga Perkara Ini: Sedekah Jariyah, Ilmu Yang Bermanfaat Atau Anak Yang Soleh?

Berkata Fadhilatus syaikh Ibnu Al-‘Utsaimin رحمه الله تعالى :

“Ilmu adalah yang paling manfaat dari semuanya, kerana ilmu: akan memberikan kemanfaatan bagi insan yang memperlajarinya, dan ilmu padanya ada penjagaan terhadap syariat, dan ilmu padanya kemanfaatan bagi makhluk secara umum, dan ilmu lebih lengkap dan lebih umum, kerana dia akan mempelajari dari ilmu-mu apa yang ada di kehidupanmu dan apa yang ada setelah wafatmu.”

Syarah Sahih Muslim (5/447).

Continue reading “Manakah Yang Lebih Manfaat Setelah Mati”

Manakah Yang Lebih Manfaat Setelah Mati

Bagaimana Kamu Mengira Boleh Beristirehat?

Bagaimana Kamu Mengira Akan Boleh Beristirehat Wahai Mukmin Yang Memberikan Nasihat?! Aqidah dan Manhaj Anak-anakmu Sedang Terancam Oleh Ahlul Fitnah

Al-‘Allamah Rabi bin Hadi al-Madkhali hafizhahullah berkata,

“Bagaimana kamu mengira akan bolehnya beristirehat wahai mukmin yang memberikan nasihat, sementara kamu lihat ahlul bid’ah berbuat makar, ahlul fitan dan perosak sedang berbuat makar terhadap anak-anakmu, dalam hal aqidah dan manhaj? Bagaimana kamu akan beristirahat?! Demi Allah kita tidak boleh beristirehat!! Demi Allah terkadang kita tidak boleh tidur kerana sedih memikirkan anak-anak kita dan mengkhawatirkan mereka, akan hilang agama dan dunia mereka; jangan kalian menyangka ini sebuah keluh kesah, tidak. Demi Allah kita tidak menjelaskan (tentang kebid’ahan dan ahlil bid’ah) kecuali kerana mengharap wajah Allah Tabaraka wa Ta’ala. Kita memandang bahawa ini di antara kewajipan yang paling wajib, dan keharusan yang paling harus. Kita tegakkan ini kerana Allah rabbul ‘alamin.”

Marhaban ya Thalibal Ilmi, hal. 29-30

Majmu’ah Manhajul Anbiya
http://bit.ly/ManhajulAnbiya

Judul oleh Admin
Edisi: مجموعة الأخوة السلفية [-MUS-]
Klik “JOIN” http://bit.ly/ukhuwahsalaf

 

Bagaimana Kamu Mengira Boleh Beristirehat?

Rosaknya Anak Kerana Terabainya Didikan

Al Imam Ibn Qayyim Rahimahullah berkata:

“Kebanyakan kerosakan anak justeru disebabkan oleh orang tuanya dan kurangnya perhatian orang tua terhadap anak. Anak tidak diajari kewajiban ataupun sunnah dalam agama. Mereka sia-siakan si anak semasa kecilnya,sehingga tidak mampu memberi manfaat bagi dirinya sendiri, mahupun bagi orang tuanya disaat orang tuanya telah renta. Ada orang tua mencela anaknya kerana kedurhakaannya. Si anak pun menukas, ‘Wahai,Ayah! Dahulu engkau berbuat derhaka padaku sewaktu aku masih kecil, maka sekarang aku menderhakaimu saat engkau telah tua.”

Faidah dari Majalah asy syariah no.100/IX/1435 H/2014 hal.97)

Rosaknya Anak Kerana Terabainya Didikan

Doa Perlindungan Untuk Anak

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعَوِّذُ الْحَسَنَ وَالْحُسَيْنَ

Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, “Adalah Nabi sallallahu‘alaihi wasallam memohonkan perlindungan untuk Al-Hasan dan Al-Husain (dengan berkata):

«أُعِيذُكُمَا بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّةِ، مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ وَهَامَّةٍ، وَمِنْ كُلِّ عَيْنٍ لَامَّةٍ

“Aku mohonkan perlindungan untuk kalian berdua dengan kalimat Allah yang sempurna dari segala (gangguan) syaitan dan binatang beracun mematikan, dari segala pandangan mata yang membawa kejelekan”

Continue reading “Doa Perlindungan Untuk Anak”

Doa Perlindungan Untuk Anak

Kebaikan Lima Orang di Lima Tempat

Berkata Abu Abdillah Muhammad ibn Ali ibn Hasan ibn Basyar rahimahullah,

“Kebaikannya lima orang berada di lima tempat: Baiknya anak kecil adalah ketika dia belajar di maktabnya /tempat belajar membaca al-Quran, baiknya pemuda adalah ketika sibuk dengan ilmu agama, baiknya orang tua adalah ketika seringnya dia ke masjid , baiknya wanita adalah ketika diamnya dia di rumahnya, baiknya orang yang jahat adalah ketika dia berada di penjara.”

Lihat Siyar a’lamun Nubala 13/439

Kebaikan Lima Orang di Lima Tempat

Anak-anak dan Orang Gila Masuk Masjid

Pertanyaan: Apa hukum membenarkan anak-anak dan orang gila masuk ke dalam masjid?

Jawab:

Wali dari orang yang gila hendaknya melarang/mencegah orang gila itu agar tidak memasuki masjid, agar dia tidak mengganggu masjid dan orang-orang yang solat. Si wali hendaknya juga berusaha untuk mengubatinya.

Adapun anak-anak, hendaknya tidak dilarang untuk masuk masjid bersama dengan wali mereka. Boleh juga masuk ke masjid sendirian (tanpa walinya, ed.), bila mereka sudah mumayyiz, berumur tujuh tahun atau lebih, agar mereka boleh menunaikan solat bersama kaum muslimin.

Wabillahit taufiq, washallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad, wa alihi washahbihi wasallam.

Al-Lajnah Ad-Da`imah lil Buhuts Al-‘Ilmiyyah wal Ifta’
Ketua: Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz
Wakil: Abdurrazzaq Afifi
Anggota: Abdullah bin Qu’ud, Abdullah bin Ghudayyan
(Fatawa Al-Lajnah, 6/278, Pertanyaan keempat dari fatwa no. 6278)

Anak-anak dan Orang Gila Masuk Masjid

Mendidik Anak di Masa Globalisasi

Asy Syaikh Soleh Fauzan bin Abdillah al Fauzan hafizhahullah berkata,

“Wahai sekalian manusia ketahuilah bahawa keadaan pada masa ini berbeza dengan keadaan masa lalu. Dahulu mereka tidak mengetahui keadaan negeri lain dan tidak pula mengetahui peristiwa yang terjadi kecuali dinegeri mereka dan sekitarnya saja. Continue reading “Mendidik Anak di Masa Globalisasi”

Mendidik Anak di Masa Globalisasi

Anak Itu Rahsia Bapanya

Al-Fudhail bin ‘Iyadh rahimahullah melihat anaknya mengusap piring timbangan dengan hujung bajunya.

Lalu dia bertanya: “Mengapa?” Maka si anak menjawab: “Supaya saya tidak ikut menimbang debu jalanan untuk kaum muslimin”.

Maka menangislah Al-Fudhail, sambil berkata: “Wahai anakku, sesungguhnya perbuatanmu ini bagiku lebih bagus dari dua haji dan dua puluh umrah!”

Renungkanlah faedah di atas, betapa besar faedah dari sifat kejujuran. Seseorang menjadi ‘kadzib’/pendusta, atau sebaliknya menjadi ‘sadiq’/jujur tergantung tarbiyyah kedua orang tuanya sejak kecil.

Diterjemahkan:
Ummu Abdillah binti Ali Bahmid عفا الله عنهما
WA.Tarbiyatul Aulaad
BILAAD

Anak Itu Rahsia Bapanya