TIDAK BOLEH MENJADIKAN DZIKIR SEBAGAI DERINGAN RINGTONE HP!!

⚠📳📵⛔ *TIDAK BOLEH MENJADIKAN DZIKIR SEBAGAI DERINGAN HP (TELEFON BIMBIT)!!*

✍🏼 Asy-Syaikh Shalih al-Fauzan _hafizhahullah_ berkata:

«الذكر لا يجعل نغمة للجوال، الذكر: قرآن أو حديث أو تكبير أو أذان، لا يجعل نغمة الجوال، ولا يجعل منبهًا على المكالمة؛ لأن هذا فيه إهانة لذكر الله عز وجل»

“Dzikir tidak boleh dijadikan sebagai dering HP, dzikir berupa al-Qur’an, hadits, takbir, atau adzan, tidak boleh dijadikan sebagai dering HP dan tidak boleh dijadikan untuk mengingatkan percakapan, karena padanya terdapat perendahan terhadap dzikir.”

📚 *Taujihat lil Jundil Muslim, hlm. 23*

🌍 *Sumber* || https://twitter.com/fzmhm12121/status/957626545832710144

⚪ *WhatsApp Salafy Indonesia*
⏩ *Channel Telegram* || http://telegram.me/forumsalafy

💎💎💎💎💎💎💎💎💎

TIDAK BOLEH MENJADIKAN DZIKIR SEBAGAI DERINGAN RINGTONE HP!!

YANG HARUS DILAKUKAN SEORANG MUADZDZIN KETIKA SALAH MENGUCAPKAN LAFAZH ADZAN

YANG HARUS DILAKUKAN SEORANG MUADZDZIN KETIKA SALAH MENGUCAPKAN LAFAZH ADZAN
▫▫▫

Syaikh Shalih bin Fawzan al-Fawzan hafizhahullah

Pertanyaan:

Jika seorang muadzdzin melakukan kesalahan dalam adzan dengan mendahulukan kalimat setelahnya, apakah dia mengulangi adzan dari awal?

Jawaban:

🍃Dia mengulang lafazh yang dikoreksinya dan berdasarkan apa yang berikutnya lalu dia sempurnakan adzannya.

Jadi, dia benarkan kesalahannya dan sempurnakan adzannya.

▫▫▫
Koin Channel:
Http://telegram.me/anNajiyahBali

🌏http://www.alfawzan.af.org.sa/node/16032
@ukhwh

السؤال : إذا أخطأ المؤذِّن في الأذان بأن قدَّم جُملةً على جملة، فهل يُعيد الآذان كاملًا؟
الجواب :يعيد الكلمة التي صحَّحها، ويبني عليها ما بعدها، يكمل أذانه، يُصحِّح الخطأ ويكمل أذانه .

YANG HARUS DILAKUKAN SEORANG MUADZDZIN KETIKA SALAH MENGUCAPKAN LAFAZH ADZAN

Menjawab Muazin Azan Kedua Hari Jumaat

Apakah Di Syariatkan Mengikuti Atau Menjawab Muazin Di Dalam Adzan Kedua Pada Hari Jum’at

As-Syaikh Ubaid bin Abdillah al Jabiry -hafizhahullah-

Pertanyaan: Semoga Allah memberikan barakah kepada Anda wahai Syaikh kami. Penanya berkata, “Apakah disyariatkan menjawab atau mengikuti ucapan muazin di dalam azan kedua pada hari jumat?”

Jawapan: Tidak ada perbezaan pada azan pertama maupun kedua di dalam perintah Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam, “Apabila kalian mendengar muazin, ucapkanlah seperti yang diucapkannya.” Ucapan beliau ini bersifat umum.

Sumber: Link

Link
Majmu’ah Ashhaabus Sunnah
Channel telegram : http://bit.ly/ashhabussunnah

Menjawab Muazin Azan Kedua Hari Jumaat

Definisi Negara Islam

Syeikh Muhammad Soleh al-Utsaimin rahimahullah berkata:

“Sebahagian manusia menyangka bahawa yang dimaksudkan dengan negara Islam itu adalah negara yang tertegak hukum-hukum syariah di dalamnya dan sangkaan ini sebenarnya adalah satu kejahilan. Maksud negara Islam ialah negara yang tertegak di dalamnya syiar-syiar Islam seperti solat, azan, puasa dan Eid.”

(Syarah Sahih Bukhari 625/2)

Definisi Negara Islam

Azan Di Telinga Bayi Yang Baru Lahir

Ditulis oleh:

Al-Ustadz Abu ‘Ubaidah Iqbal bin Damiri Al Jawy -hafidzahullah-

Masalah: Apakah hukum mengumandangkan azan di telinga bayi yang baru lahir?

Kebanyakan para ulama memandang hal ini sunnah, iaitu mengumandangkan azan di telinga kanan, sedangkan iqamah di telinga kiri. Mereka berdalil dengan beberapa hadis;

Hadis Abi Raafi’ radhiyallahu ‘anhu, ia berkata;

رَأَيْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ” أَذَّنَ فِي أُذُنَيِ الْحَسَنِ حِينَ وَلَدَتْهُ فَاطِمَةُ بِالصَّلَاةِ “

“Aku melihat Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam mengumandangkan azan pada kedua telinga Hasan bin ‘Ali ketika Fatimah melahirkannya.”

Hadis ini diriwayatkan oleh Ahmad, Abu Dawud dan at-Tirmidzi, akan tetapi didalam sanadnya terdapat kelemahan, iaitu hadis ini diriwayatkan melalui jalan ‘Aashim bin ‘Ubaidillah, dia seorang perawi yang dha’if (lemah).

Hadis Al-Husain bin Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahawa Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

«مَنْ وُلِدَ لَهُ مَوْلُودٌ، فَأَذَّنَ فِي أُذُنِهِ الْيُمْنَى، وَأَقَامَ فِي أُذُنِهِ الْيُسْرَى، لَمْ يَضُرَّهُ أُمُّ الصِّبْيَانِ»

“Barangsiapa dilahirkan seorang anak, kemudian dia kumandangkan azan di telinga kanannya (bayi) dan iqamah di telinga kirinya, maka jin tidak akan dapat mengganggunya.”

Hadis ini adalah hadis palsu, dalam sanadnya terdapat perawi yang bernama Marwan bin Saalim al-Ghifaari dan Yahya Ibnul ‘Alaa, mereka berdua yang memalsukan hadis ini.

Mereka juga berdalil dengan hadis-hadis yang lainnya, namun semuanya tidak sah datangnya dari Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam.

Sehingga boleh disimpulkan bahwa pendapat yang benar dalam permasalahan ini adalah tidak disyariatkan mengumandangkan azan di telinga kanan bayi yang baru lahir dan juga iqamah di telinga kiri bayi.

Wallahu a’lam.

WA Forum Berbagi Faidah [FBF] Dinukil dari KIS |

Azan Di Telinga Bayi Yang Baru Lahir

Berbicara Di Sela-Sela Menjawab Azan

Hukum Berbicara Di Sela-Sela Menjawab Adzan

Asy-Syaikh Abdullah ibnu Abdirrahman rahimahullah berkata,

“Tidak ada larangan berbicara di sela-sela menjawab azan, namun lebih utama ia diam mendengarkan dan menjawabnya. Beza halnya bila ia sedang membaca Al-Qur’an, ia tidak boleh menjawab azan di sela-sela bacaannya sehingga tercampur antara suatu zikir yang bukan bahagian dari Al-Qur’an dengan ayat-ayat Al-Qur’an. Yang semestinya, ia menghentikan bacaan Al-Qur’annya untuk menjawab azan.”

(Fatwa Asy-Syaikh Abdullah ibnu Abdirrahman rahimahullah, seorang alim dari negeri Najd, Ad-Durarus Saniyyah fil Ajwibah An-Najdiyyah 4/213, 214).

Sumber asal: Link

Berbicara Di Sela-Sela Menjawab Azan