Mengapa Orang-Orang Kafir Marah Terhadap Negeri Dua Tanah Suci

Haiah Kibarul Ulama mengatakan:

‏يغيظ الأعداء ما يرونه متحققا في المملكة من تماسك ووحدة في الصف، وأمن ورخاء واستقرار يقل نظيره بفضل الله تعالى.

“Musuh-musuh marah kerana hal-hal yang mereka lihat terwujud di Kerajaan Arab Saudi berupa hubungan yang kuat, persatuan, keamanan, kenyamanan, dan ketenangan yang jarang ada tandingannya dengan kurniaan Allah Ta’ala.”

Sumber || https://twitter.com/ssa_at/status/755257529060495360
WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

 

Mengapa Orang-Orang Kafir Marah Terhadap Negeri Dua Tanah Suci

Cinta dan Benci Kerana Allah

Inilah Di antara Prinsip Salafiyyah

Al-‘Allamah Ahmad bin Yahya Najmi rahimahullah pernah ditanya: Pertanyaan ke 76:

Sebahagian orang yang mereka mengaku sebagai salafiyun mengatakan: Kita ini salafi, tetapi kita tidak membicarakan orang yang berbuat salah dan tidak pula menjarh (mencela) seorangpun?

Jawaban ke 76: Katakan kepada mereka: Salafiyah tidak akan baik tanpa menjarh seorangpun. Maka cinta kerana Allah, benci kerana Allah, taat kerana Allah, dan memusuhi kerana Allah.

Bila seorang insan meninggalkan salah satu di antara empat perkara ini maka bererti keislamannya lemah. Padahal Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa salam bersabda:

من رأى منكم منكرا فليغيره بيده, فإن لم يستطع فبلسانه, فإن لم يستطع فبقلبه وذلك أضعف الإيمان

“Barang siapa di antara kalian melihat sebuah kemungkaran, maka ubahlah dengan tangannya. Bila tidak mampu, maka dengan lisannya, dan bila tidak mampu, maka dengan hatinya dan itulah selemah-lemah iman.”

Selemah-lemah iman ialah engkau mengingkari kebatilan dengan hatimu. Dan orang yang tidak membenci kebatilan dengan hatinya, maka di mana iman yang ada di hatinya? yakni imannya lemah tidak bermanfaat.

Hanya kepada Allah kita memohon ampunan dan keselamatan. Hasbunallahu wa ni’mal wakil.

Sumber: al-Fatawa al-Jalliyah ‘anil Manahijd Da’awiyah (1/76

🌐 Kunjungi || http://forumsalafy.net/inilah-diantara-prinsip-salafiyyah/

⚪ WhatsApp Salafy Indonesia
⏩ Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Cinta dan Benci Kerana Allah

Jangan Benci Suatu yang Berasal dari Rasulullah

Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah:

“Hati-hati wahai lelaki, dari membenci sesuatu yang datang dari rasul ﷺ atau menolaknya kerana hawa nafsumu, atau kerana membela mazhabmu, atau syaikhmu, atau kerana kesibukanmu kepada syahwat atau dunia.

Kerana sejatinya Allah tidaklah mewajibkan seseorang untuk taat kepada orang lain kecuali taat kepada rasul-Nya dan menerima apa yang dibawanya, di mana jika sekiranya seorang hamba menyelisihi seluruh makhluk dan mengikuti rasul tentulah Allah tidak akan menanyakan dia akan penyelisihannya kepada seseorang.”

Majmu’ Al-Fatawa, hal: 528 juz: 16.

Continue reading “Jangan Benci Suatu yang Berasal dari Rasulullah”

Jangan Benci Suatu yang Berasal dari Rasulullah

Mencintai dan Membenci Kerana Allah

Berkata Sufyan Ats Tsauri rahimahullah,

“Jika Anda mencintai seseorang karena Allah. Lalu dia membuat perkara baru (bid’ah) dalam Islam. Kemudian Anda tidak membencinya. Bererti Anda tidak mencintainya kerana Allah.”

(Hilyatul Auliya 7/34)

ﻗﺎﻝ ﺳﻔﻴﺎﻥ ﺍﻟﺜﻮﺭﻱ رحمه الله :

“ﺇﺫ ﺃﺣﺒﺒﺖ ﺍﻟﺮﺟﻞ ﻓﻲ ﺍﻟﻠﻪ، ﺛﻢ ﺃﺣﺪﺙ في ﺍﻹﺳﻼﻡ ﻓﻠﻢ ﺗﺒﻐﻀﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻓﻠﻢ ﺗﺤﺒﻪ ﻓﻲ ﺍﻟﻠﻪ.”

Mencintai dan Membenci Kerana Allah

Manisnya Iman dengan Tiga Perkara

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Mutsanna berkata, telah menceritakan kepada kami Abdul Wahhab Ats Tsaqafi berkata, telah menceritakan kepada kami Ayyub dari Abu Qilabah dari Anas bin Malik dari Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda:

“Tiga perkara yang apabila ada pada diri seseorang, ia akan mendapatkan manisnya iman: Dijadikannya Allah dan Rasul-Nya lebih dicintainya dari selain keduanya. Jika ia mencintai seseorang, dia tidak mencintainya kecuali kerana Allah. Dan dia benci kembali kepada kekufuran seperti dia benci bila dilempar ke neraka.”

HR Bukhari

Manisnya Iman dengan Tiga Perkara