Syiar Utama Ahlus Sunnah

Abu al-Muzhaffar as-Sam’ani rahimahullah,

“Kita diperintah dan diseru/diajak untuk berittibba’, kita juga dilarang dan diperingatkan keras dari membuat perkara baru (bid’ah). Syi’ar Ahlus Sunnah adalah mengikuti Salafush Shalih dan meninggalkan setiap orang membuat bid’ah dan perkara baru.”

al-Intishar li Ahli al-Hadits

قال أبو مظفر السمعاني -رحمه الله-:
«إنا أمرنا بالاتباع، وندبنا إليه. ونهينا عن الابتداع، وزجرنا عنه. وشعار أهل السنة اتباعهم للسلف الصالح. وتركهم كل ما هو مبتدع محدث».

الانتصار لأهل الحديث

Majmu’ah Manhajul Anbiya
Join Telegram https://tlgrm.me/ManhajulAnbiya
Situs Resmi http://www.manhajul-anbiya.net

Advertisement
Syiar Utama Ahlus Sunnah

Kebijaksanaan Abu Hanifah dalam Menyedarkan Orang Khawarij

Dikisahkan tatkala orang-orang khawarij berhasil menguasai Kufah, para pengikut khawarij pun menangkap Imam Abu Hanifah rahimahullah Ta’ala.

Mereka berkata, “Wahai Syaikh bertaubatlah dari kekufuran!” Beliau menjawab, “Ya. Aku telah bertaubat dari segala bentuk kekafiran.” Setelah mendengar jawapan itu mereka meninggalkan Abu Hanifah.

Di tengah jalan ada yang berkata, “Sesungguhnya dia bertaubat dari kekafiran. Yang ia maksudkan adalah ajaran dan keyakinan kalian.” Mereka pun langsung berpatah balik dan menemui Abu Hanifah kembali.

Pemimpin mereka membentak, “Wahai Syaikh, engkau kata telah engkau bertaubat dari kekafiran. Pasti yang engkau maksud adalah keyakinan kami.”

Abu Hanifah berkata, “Tunggu dulu. Kamu berkata demikian atas dasar sangkaan atau ilmu?” “Berdasar sangkaan kami,” jawab pemimpin khawarij.

Abu Hanifah menjawab, “Ingatah! Allah telah berfirman,

(يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ)

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka (kecurigaan), kerana sebahagian dari prasangka itu adalah dosa.” (Al-Hujurat: 12).

Jika demikian bererti kamu telah melakukan satu dosa. Padahal menurut ajaranmu, melakukan dosa bererti kafir dan keluar dari Islam. Sekarang bertaubatlah terlebih dahulu!!”

Ucapan itu menyentak pemimpin kelompok Khawarij. “Anda benar wahai Syaikh, Aku sekarang bertaubat dari kekafiran,” ucap sang pemimpin.

Di waktu yang lain, pengikut khawarij kembali mendatangi Imam Abu Hanifah. Tatkala mereka mengetahui bahwa beliau tidak mengkafirkan seorang muslim dengan semata-mata dosa.

“Wahai Abu Hanifah, lihatlah ke halaman masjid. Ada dua jenazah terbujur kaku. Jenazah pertama adalah peminum arak. Dia mati setelah terlebih minum minuman keras.

Jenazah kedua adalah wanita pezina. Dia bunuh diri setelah sedar sedang mengandung janin hasil zina. Menurut anda apakah mereka kafir atau tidak?” kata pengikut khawarij.

“Tunggu dulu. Jawab dahulu pertanyaanku. Dari agama mana mereka? Apakah kedua jenazah tersebut beragama Yahudi?” tanya Abu Hanifah.

“Tidak,” jawab mereka.

“Apakah beragama Nasrani?” Abu Hanifah kembali bertanya.

“Tidak,” jawab mereka kompak.

“Ataukah beragama Majusi?”

“Tidak.”

“Jika begitu, dari agama mana?” tanya Abu Hanifah.

Mereka menjawab, “Dari agama yang pengikutnya bersaksi bahawa tiada Ilah yang berhak diibadahi kecuali Allah, dan bahawa Muhammad adalah utusan Allah.”

“Sekarang katakan kepadaku. Berapakah nilai dua kalimat syahadat? Berapakah nilainya dalam keimanan seorang muslim? Apakah sepertiga, seperempat atau hanya seperlima?” tanya Abu Hanifah.

Mereka menjawab: “Iman itu tidak boleh dibahagikan, dikatakan sepertiga, seperempat atau seperlima”

“Yang tegas saja. Berapa peratus bahagian syahadat dalam Iman?” tanya Abu Hanifah.

Mereka menjawab, “Syahadat berarti seluruh keimanan.”

“Jika kalian menganggap syahadat membuat orang mendapat iman secara utuh, untuk apa kalian bertanya kepadaku tentang status kedua jenazah tersebut. Kalian sudah menjawab pertanyaan kalian sendiri,” kata Abu Hanifah.

Mereka membantah Abu Hanifah, “Tak usah bermain kata. Sekarang jawab dengan tegas. Apakah jenazah itu termasuk ahli syurga atau neraka?”

“Baiklah jika kalian menolak argumen-argumen yang telah aku sampaikan. Jawapanku sama dengan jawapan nabiyullah Ibrahim terhadap sebuah kaum yang dosanya jauh lebih besar dari mereka :

(رَبِّ إِنَّهُنَّ أَضْلَلْنَ كَثِيرًا مِنَ النَّاسِ ۖ فَمَنْ تَبِعَنِي فَإِنَّهُ مِنِّي ۖ وَمَنْ عَصَانِي فَإِنَّكَ غَفُورٌ رَحِيمٌ)

“Ya Tuhanku, sesungguhnya berhala-berhala itu telah menyesatkan kebanyakan daripada manusia, maka barangsiapa yang mengikutiku, maka sesungguhnya orang itu termasuk golonganku, dan barangsiapa yang mendurhakai aku, maka sesungguhnya Engkau, Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” {Ibrahim:36}

Aku mengatakan pada keduanya seperti ucapan nabiyullah Isa terhadap sebuah kaum yang dosanya jauh lebih besar dari keduanya,

(إِنْ تُعَذِّبْهُمْ فَإِنَّهُمْ عِبَادُكَ ۖ وَإِنْ تَغْفِرْ لَهُمْ فَإِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ)

“Jika Engkau menyeksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Engkau, dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Al Maidah 118)

Seperti ucapan nabi Nuh tentang kaumnya yang dosa mereka lebih buruk dari dua jenazah di depan.

قَالُوا أَنُؤْمِنُ لَكَ وَاتَّبَعَكَ الْأَرْذَلُونَ *قَالَ وَمَا عِلْمِي بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ * إِنْ حِسَابُهُمْ إِلَّا عَلَىٰ رَبِّي ۖ لَوْ تَشْعُرُونَ

“Mereka berkata: “Apakah kami akan beriman kepadamu, padahal yang mengikuti kamu ialah orang-orang yang hina?” “Nuh menjawab, “Bagaimana aku mengetahui apa yang telah mereka kerjakan?” “Perhitungan (amal perbuatan) mereka tidak lain hanyalah kepada Robbku, kalau kalian menyedari.” (Asy Syuroo: 111-113)

Jawapanku sama dengan jawapan para Nabi termasuk Rasulullah salallahu alaihi wasallam:

قُلْ لَا أَقُولُ لَكُمْ عِنْدِي خَزَائِنُ اللَّهِ وَلَا أَعْلَمُ الْغَيْبَ وَلَا أَقُولُ لَكُمْ إِنِّي مَلَكٌ ۖ إِنْ أَتَّبِعُ إِلَّا مَا يُوحَىٰ إِلَيَّ ۚ قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الْأَعْمَىٰ وَالْبَصِيرُ ۚ أَفَلَا تَتَفَكَّرُونَ)

“Dan aku tidak mengatakan kepada kamu (bahwa): “Aku mempunyai gudang-gudang rezeki dan kekayaan dari Allah, dan aku tiada mengetahui yang ghaib”, dan tidak (pula) aku mengatakan: “Bahawa sesungguhnya aku adalah malaikat”, dan tidak juga aku mengatakan kepada orang-orang yang dipandang hina oleh penglihatanmu: “Sekali-kali Allah tidak akan mendatangkan kebaikan kepada mereka”. Allah lebih mengetahui apa yang ada pada diri mereka; sesungguhnya aku, kalau begitu benar-benar termasuk orang-orang yang zalim.” (Hud:31)

Maka mereka pun melemparkan senjata-senjata mereka. Mereka menyatakan: Sungguh kami bertaubat dari agama yang dulu kami ada diatasnya. Dan kami akan beragama seperti agama anda wahai Abu Hanifah. Sungguh Allah telah memberi anda kelebihan berupa keutamaan kebijaksanaan dan ilmu ”

*Manaqib Abu Hanifah 108-151*

Faidah dari Ustadzuna Afifuddin Hafizhohullah Ta’ala wa Ro’aahu di WA Thullab Al Bayyinah

Alih bahasa Abu Sufyan Al Musy Ghofarohullah
26 Ramadhan 1437
Daarul Hadits Al Bayyinah
Sidayu Gresik
Harrosahallah

Channel Telegram UI
http://bit.ly/uimusy

Kunjungi Website Kami MUSY
[Muslim Salafy]
http://www.musy.salafymedia.com

TURUT BERBAGI
Tlgrm.me/tholibulilmicikarang
Salafycikarang.salafymedia.com

Tholibul Ilmi Cikarang
Jum’at 26 Ramadhan 1437 H / 01 Juli 2016 M, Jam 05.11 wib

Kebijaksanaan Abu Hanifah dalam Menyedarkan Orang Khawarij

Pembeza Kebenaran dan Kebatilan

Berkata Imam Muqbil Al-Wadi’i rahimahullah:

“Dan sesungguhnya engkau tidak akan mampu untuk membezakan antara pelaku kebenaran dengan pelaku kebatilan kecuali melalui: ilmu yang bermanfaat, dan sungguh kami telah melihat sekelompok orang yang terjungkal oleh sebab penolakan mereka dan keengganan mereka terhadap ilmu yang bermanfaat, dan jadilah mereka pengikut setiap penyeru.”

Qam’u Al-Mu’anid (2/550).

Continue reading “Pembeza Kebenaran dan Kebatilan”

Pembeza Kebenaran dan Kebatilan

Hakikat Yusuf Al-Qaradawi

Syaikh Muqbil bin Hadi al Wadi’i rahimahullah berkata,

“Yusuf al Qardhawi, imam dari kalangan para imam sesat, dia lebih bodoh dari keledai peliharaannya, orang ini, seandainya ada yang mengkafirkannya sekali-kali kami tidak menyanggahnya, akan tetapi aku katakan, sungguh dia telah sesat dengan kesesatan yang nyata, fatwa-fatwanya buanglah ke belakang tembok, tidak ada padanya kecuali kotoran, kotoran yang ketika Umar memukul Shabigh (bin ‘Isl al-‘Iraqi -pent) sehingga keluarlah penyakit yang ada di kepalanya.”

[ I’lamu al Ajyal bi Kalam al Imam al Wadi’i fil Firaq wal Kutub war Rijal, hal : 355 ]

Hakikat Yusuf Al-Qaradawi

Larangan Duduk Bersama Ahli Bid’ah

قيل للإمام الأوزاعي إن رجلاً يقول:أنا أجالس أهل السنة وأجالس أهل البدع فقال الأوزاعي:هذا رجل يريد أن يساوي بين الحق والباطل

Dikatakan kepada Al-Imam Al-Auzai rahimahullah bahawa seorang lelaki berkata, “Aku bermajlis bersama ahli sunnah dan ahli bid’ah.” Maka beliau (al-Auzai) berkata, “Lelaki ini ingin menyamakan antara kebenaran dan kebatilan!”

Al-Ibaanah 2/456

Larangan Duduk Bersama Ahli Bid’ah

Lima Pilar Hizbiyun

Asy-Syaikh Fawaz bin ‘Ali al-Madkhaly hafizhahullah berkata dalam akun twitternya:

‏لا يستطيع الحزبي المقيت أن يعيش من غير خمس ركائز: ١- الخروج في القنوات. ٢- إعتياد الكذب. ٣- سماع المدح. ٤- إثارة الفتن. ٥- التلون على حسب المصلحة.

“Seorang hizby yang hina tidak akan mampu hidup tanpa lima pilar: 1. Muncul di berbagai rancangan televisyen. 2. Membiasakan berdusta. 3. Senang mendengar pujian. 4. Mengobarkan fitnah. 5. Berganti-ganti warna sesuai kepentingan.”

⚪ WhatsApp Salafy Indonesia
⏩ Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Lima Pilar Hizbiyun

Cinta dan Benci Kerana Allah

Inilah Di antara Prinsip Salafiyyah

Al-‘Allamah Ahmad bin Yahya Najmi rahimahullah pernah ditanya: Pertanyaan ke 76:

Sebahagian orang yang mereka mengaku sebagai salafiyun mengatakan: Kita ini salafi, tetapi kita tidak membicarakan orang yang berbuat salah dan tidak pula menjarh (mencela) seorangpun?

Jawaban ke 76: Katakan kepada mereka: Salafiyah tidak akan baik tanpa menjarh seorangpun. Maka cinta kerana Allah, benci kerana Allah, taat kerana Allah, dan memusuhi kerana Allah.

Bila seorang insan meninggalkan salah satu di antara empat perkara ini maka bererti keislamannya lemah. Padahal Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa salam bersabda:

من رأى منكم منكرا فليغيره بيده, فإن لم يستطع فبلسانه, فإن لم يستطع فبقلبه وذلك أضعف الإيمان

“Barang siapa di antara kalian melihat sebuah kemungkaran, maka ubahlah dengan tangannya. Bila tidak mampu, maka dengan lisannya, dan bila tidak mampu, maka dengan hatinya dan itulah selemah-lemah iman.”

Selemah-lemah iman ialah engkau mengingkari kebatilan dengan hatimu. Dan orang yang tidak membenci kebatilan dengan hatinya, maka di mana iman yang ada di hatinya? yakni imannya lemah tidak bermanfaat.

Hanya kepada Allah kita memohon ampunan dan keselamatan. Hasbunallahu wa ni’mal wakil.

Sumber: al-Fatawa al-Jalliyah ‘anil Manahijd Da’awiyah (1/76

🌐 Kunjungi || http://forumsalafy.net/inilah-diantara-prinsip-salafiyyah/

⚪ WhatsApp Salafy Indonesia
⏩ Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Cinta dan Benci Kerana Allah

Jalan Yang Paling Jelas Menuju Allah

JALAN YANG PALING JELAS MENUJU ALLAH

Imam Abul Hasan bin Ali Al-Jauzajaani rahimahullah berkata:

“Jalan menuju Allah itu banyak. Dan jalan yang paling jelasnya dan yang paling jauh dari syubhat adalah: “Mengikuti sunnah dalam perkataan, perbuatan, tekad, janji dan niat”.

Kerana Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: ” Dan jika kalian mentaati beliau (Nabi) nescaya kalian akan mendapatkan hidayah.” (QS. An-Nuur 54)

Lalu dikatakan kepada beliau : Dan bagaimana jalan menuju sunnah? Beliau menjawab: “Menjauhi bidah, mengikuti apa yang sudah disepakati oleh generasi pertama dari ulama Islam, dan menetapi jalan peneladanan.”

(Al-Amr bil Ma’ruf wan-nahyu ‘anil Mungkar karya As-Suyuti hal 5-6)

Kunjungi Selengkapnya || http://forumsalafy.net/jalan-yang-paling-jelas-menuju-allah/

⚪ WhatsApp Salafy Indonesia
⏩ Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Jalan Yang Paling Jelas Menuju Allah

Golongan Sufi

Al Qodhi ‘Iyadh rahimahullah berkata:

‘Abdullah bin Yusuf At Tunisi berkata: (Suatu ketika) Kami pernah berada disisi Malik dan para sahabatnya juga berada disekitarnya, lalu ada seorang lelaki dari penduduk Nusaybin berkata:

“Wahai Abu ‘Abdillah, di kalangan kami ada suatu kaum yang dikenal dengan Ash Sufiyah (orang-orang Sufi). Mereka itu makannya banyak. Lalu, selesai makan mereka melantunkan qasidah-qasidah (nyanyian) dan kemudian mereka berdiri dan menari-nari”

Maka Imam Malik berkata: “Apakah mereka itu masih balita ( anak anak belia ) ?”

Dia berkata: “Tidak.”

Beliau (Imam Malik) berkata: “Apakah mereka itu orang orang gila?”

Dia berkata: “Tidak, mereka itu orang-orang yang sudah berumur dan selain itu mereka masih berakal (waras).”

Imam Malik pun berkata: “Kami tidak pernah mendengar seorang pun dari (orang-orang yang) ahli (dalam urusan agama) Islam yang melakukan perbuatan seperti itu.”

Lelaki itu berkata: “Bahkan mereka itu makan-makan kemudian berdiri, lalu menari. Sebahagian mereka ada yang memukul kepalanya dan sebahagian lain menampar pipinya (sendiri).”

Maka tertawalah Imam Malik lalu berdiri dan masuk ke dalam rumahnya.

Sahabat-sahabat Imam Malik pun berkata kepada lelaki itu: “Sungguh, kami telah bermajlis bersama beliau selama tiga puluh tahun lebih, tapi kami tidak pernah melihat beliau tertawa (seperti itu) kecuali pada hari ini.”

Tartib Al Madarik 2/54.

Golongan Sufi