SALING MENCINTAI KERANA ALLAH MERUPAKAN NIKMAT YANG TIDAK TERNILAI HARGANYA YANG HARUS DIJAGA

Asy-Syaikh Dr. Muhammad Ghalib hafizhahullah berkata:

‏إذا وجدت أخا صادقا، جمعتك معه المحبة في الله؛ فهو هبة من الله لا تقدر بثمن، ونعمة تستحق الشكر، فلا تفسدها بسوء الظن، ولا بكثرة العتاب.

“Jika engkau menjumpai seorang saudara yang jujur, yang dirimu dan dia disatukan oleh cinta kerana Allah, maka itu merupakan nikmat Allah yang tidak ternilai harganya, dan kenikmatan yang harus disyukuri, kerana itu janganlah engkau merosaknya dengan buruk sangka dan banyak menyalahkan!”

Sumber || https://twitter.com/m_g_alomari/status/894642047931604993

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://telegram.dog/forumsalafy

SALING MENCINTAI KERANA ALLAH MERUPAKAN NIKMAT YANG TIDAK TERNILAI HARGANYA YANG HARUS DIJAGA

AKIBAT CINTA KEDUDUKAN DAN HARTA

Asy-Syaikh Dr. Arafat bin Hasan al-Muhammady hafizhahullah berkata:

‏محبة الشرف تحملك على انتقاص الغير بالهمز، واللمز، والفخر، والخيلاء.
ومحبة المال تحمل على البخل.
فأعطِ ولا تبخل، واتق الله ولا تهمز ولا تلمز.

“Cinta kedudukan akan menyeretmu untuk merendahkan orang lain dengan mencela, mengolok-olok, bangga diri, dan sombong. Sedangkan cinta harta akan menyeret kepada kekikiran. Jadi memberilah dan jangan kikir, dan bertakwalah kepada Allah dan jangan suka mencela dan mengolok-olok orang lain!”

Sumber || https://twitter.com/Arafatbinhassan/status/810227498021744641

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

AKIBAT CINTA KEDUDUKAN DAN HARTA

Orang yang Fitrahnya Masih Lurus akan Mencintai Para Ulama Ahlus Sunnah

Asy-Syaikh Usamah bin Su’ud al-‘Amry hafizhahullah berkata:

‏لقيت رجلا عاميا كان مستقيما ثم ضعف، ولكن محبته لأهل السنة باقية في قلبه، لذا سمى أحد أبنائه ربيعا بإسم شيخنا، وقال: وإن رزقت بآخر سأسميه مقبلا.

“Saya pernah berjumpa dengan orang awam yang dahulu istiqamah lalu melemah, tetapi kecintaannya terhadap Ahlus Sunnah tidak hilang di hatinya, oleh kerana inilah dia memberi nama salah seorang anak laki-lakinya Rabi’, yaitu nama guru kami, dan dia mengatakan, “Jika saya diberi anak lagi, saya akan menamainya Muqbil.”

Sumber || https://twitter.com/OsamaAlamri99/status/807890850571309056

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Orang yang Fitrahnya Masih Lurus akan Mencintai Para Ulama Ahlus Sunnah

Sikap Terhadap Orang yang Tidak Mencintai Ilmu

Al-Imam asy-Syafi’i rahimahullah berkata,

“Barang siapa yang tidak mencintai ilmu, maka tidak ada padanya kebaikan. Jangan ada antara kamu dan dia keakraban serta pertemanan.”

[ Sumber : Tawaali At-Ta’nis ( 167 ) karya Ibnu Hajar ]

قال الإمام الشافعي – رحمه الله – :

” من لا يحب العلم لا خير فيه، ولا يكن بينك وبينه معرفة ولا صداقة.”

[توالي التأنيس لابن حجر167]

Majmu’ah Manhajul Anbiya
Join Telegram https://tlgrm.me/ManhajulAnbiya
Situs Resmi http://www.manhajul-anbiya.net

Sikap Terhadap Orang yang Tidak Mencintai Ilmu

Keutamaan Menundukkan Pandangan

Berkata Mujahid Bin Jabr rahimahullah:

” غَضُّ الْبَصَرِ عَنْ مَحَارِمِ اللَّهِ يُورِثُ حُبَّ اللَّهِ “

“Menundukkan pandangan dari hal- hal yang diharamkan Allah َّعَزَّ وَجَل , menumbuhkan rasa cinta kepada Allah َّعَزَّ وَجَل .”

(Majmu’ al-fatawa:15/ 394)

https://telegram.me/Askarybinjamal/290

Keutamaan Menundukkan Pandangan

Kebaikan Pada Umur Yang Diberkati

Haiah Kibarul Ulama mengatakan:

‏إذا أحب الله عبده بارك له في عمره، ووفقه لحسن عمارة وقته، والخير والتوفيق في بركة العمر، لا في طوله ولا في قصره.

“Jika Allah mencintai hamba-Nya, maka Dia akan memberkati umurnya dan memberinya taufik untuk memakmurkan waktunya dengan sebaik-baiknya. Jadi kebaikan dan taufik itu dinilai pada keberkatan umur, bukan berdasarkan panjangnya dan bukan pula kerana pendeknya.”

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Kebaikan Pada Umur Yang Diberkati

Cinta dan Benci Kerana Allah

Inilah Di antara Prinsip Salafiyyah

Al-‘Allamah Ahmad bin Yahya Najmi rahimahullah pernah ditanya: Pertanyaan ke 76:

Sebahagian orang yang mereka mengaku sebagai salafiyun mengatakan: Kita ini salafi, tetapi kita tidak membicarakan orang yang berbuat salah dan tidak pula menjarh (mencela) seorangpun?

Jawaban ke 76: Katakan kepada mereka: Salafiyah tidak akan baik tanpa menjarh seorangpun. Maka cinta kerana Allah, benci kerana Allah, taat kerana Allah, dan memusuhi kerana Allah.

Bila seorang insan meninggalkan salah satu di antara empat perkara ini maka bererti keislamannya lemah. Padahal Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa salam bersabda:

من رأى منكم منكرا فليغيره بيده, فإن لم يستطع فبلسانه, فإن لم يستطع فبقلبه وذلك أضعف الإيمان

“Barang siapa di antara kalian melihat sebuah kemungkaran, maka ubahlah dengan tangannya. Bila tidak mampu, maka dengan lisannya, dan bila tidak mampu, maka dengan hatinya dan itulah selemah-lemah iman.”

Selemah-lemah iman ialah engkau mengingkari kebatilan dengan hatimu. Dan orang yang tidak membenci kebatilan dengan hatinya, maka di mana iman yang ada di hatinya? yakni imannya lemah tidak bermanfaat.

Hanya kepada Allah kita memohon ampunan dan keselamatan. Hasbunallahu wa ni’mal wakil.

Sumber: al-Fatawa al-Jalliyah ‘anil Manahijd Da’awiyah (1/76

🌐 Kunjungi || http://forumsalafy.net/inilah-diantara-prinsip-salafiyyah/

⚪ WhatsApp Salafy Indonesia
⏩ Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Cinta dan Benci Kerana Allah

Mencintai dan Membenci Kerana Allah

Berkata Sufyan Ats Tsauri rahimahullah,

“Jika Anda mencintai seseorang karena Allah. Lalu dia membuat perkara baru (bid’ah) dalam Islam. Kemudian Anda tidak membencinya. Bererti Anda tidak mencintainya kerana Allah.”

(Hilyatul Auliya 7/34)

ﻗﺎﻝ ﺳﻔﻴﺎﻥ ﺍﻟﺜﻮﺭﻱ رحمه الله :

“ﺇﺫ ﺃﺣﺒﺒﺖ ﺍﻟﺮﺟﻞ ﻓﻲ ﺍﻟﻠﻪ، ﺛﻢ ﺃﺣﺪﺙ في ﺍﻹﺳﻼﻡ ﻓﻠﻢ ﺗﺒﻐﻀﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻓﻠﻢ ﺗﺤﺒﻪ ﻓﻲ ﺍﻟﻠﻪ.”

Mencintai dan Membenci Kerana Allah

Manisnya Iman dengan Tiga Perkara

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Mutsanna berkata, telah menceritakan kepada kami Abdul Wahhab Ats Tsaqafi berkata, telah menceritakan kepada kami Ayyub dari Abu Qilabah dari Anas bin Malik dari Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda:

“Tiga perkara yang apabila ada pada diri seseorang, ia akan mendapatkan manisnya iman: Dijadikannya Allah dan Rasul-Nya lebih dicintainya dari selain keduanya. Jika ia mencintai seseorang, dia tidak mencintainya kecuali kerana Allah. Dan dia benci kembali kepada kekufuran seperti dia benci bila dilempar ke neraka.”

HR Bukhari

Manisnya Iman dengan Tiga Perkara