Kobarkan Perang Terhadap Terorisme

Asy-Syaikh Dr. Muhammad Ghalib hafizhahullah berkata:

‏واجب على الدعاة وأصحاب الأقلام، وكل من يهمه أمر دينه وبلده، أن يحارب فكر الخوارج، سواء تسمى بداعش أو القاعدة أو غيرها من الأسماء المظلمة.

“Wajib atas para da’ie (pendakwah) dan para penulis, serta siapa saja yang peduli terhadap urusan agama dan negerinya untuk memerangi pemikiran Khawarij, sama saja apakah namanya ISIS atau al-Qaeda, atau nama-nama gelap yang lainnya.”

Sumber || https://twitter.com/m___alomari/status/746774769870176256
WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Advertisements
Kobarkan Perang Terhadap Terorisme

Manhaj Para Nabi

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hadiy al-Madkhaliy hafizhahullah berkata :

 فلم نجد نبيا ابتدأ دعوته بالتصوف، وآخر بالفلسفة والكلام، وآخرين بالسياسة، بل وجدناهم يسلكون منهجا، واحدا، واهتمامهم واحد، بتوحيد الله أولا والدرجة الأولى

“Maka kita tidak akan menemukan seorang nabi yang memulai dakwahnya dengan tasawwuf, dan yang lainnya dengan falsafah dan ilmu kalam, ataupun dengan politik. Justeru kita mendapati mereka menempuh manhaj yang satu, dan perhatian mereka hanya satu, iaitu dengan tauhidullah (tauhid kepada Allah) terlebih dahulu dan menjadikannya sebagai satu keutamaan.”

Manhajul Anbiyaa fid Da’wah hal. 91

Continue reading “Manhaj Para Nabi”

Manhaj Para Nabi

Ramai Orang Lari Tidak Mahu Menolong Kebenaran

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hady al-Madkhaly hafizhahullah berkata:

لهذا ترى كثيراً من الناس يهربون ويخذلون ويتأولون، كل ذلك منهم فراراً من مواجهة أهل الباطل بالحق، فالحق يحتاج إلى صبر وحكمة وشجاعة في نفس الوقت وصمود ثبات، فهذه من مزايا هذه الطائفة، من مزاياها أنها تصبر وتثبت حتى يظهر الحق.

“Oleh kerana inilah engkau melihat banyak orang yang lari, tidak mahu menolong, dan mencari-cari alasan. Semua itu muncul dari mereka untuk menghindar dari berhadapan dengan para pengusung kebatilan dengan menampakkan kebenaran. Jadi kebenaran memerlukan kesabaran, hikmah, keberanian, dan perlawanan yang gigih. Ini semua termasuk ciri khusus yang menunjukkan keutamaan kelompok ini. Diantara ciri khususnya adalah sabar dan kukuh sampai kebenaran mendapatkan kemenangan.”

Penjelasan kitab Syarhus Sunnah karya al-Imam al-Barbahary rahimahullah, jilid 2 hlm. 786

Saluran Telegram asy-Syaikh Fawaz bin ‘Ali al-Madkhaly hafizhahullah

⚪ WhatsApp Salafy Indonesia
⏩ Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Ramai Orang Lari Tidak Mahu Menolong Kebenaran

Cara Yang Benar Di Dalam Berdakwah (Mengajak Manusia) Kepada Allah

Asy Syaikh Muhammad bin Soleh Al Utsaimin -rahimahullah-

Pertanyaan:

Wahai Syaikh yang mulia, bagaimana cara yang benar di dalam berdakwah (mengajak manusia) kepada Allah Ta’ala? Dan bagaimana (cara) kita melembutkan hati-hati manusia?

📌 Jawab:

Dakwah yang benar itu adalah apa yang disebutkan oleh Allah -Azza wa Jalla- kepada rasul-Nya Muhammad -sallallahu ‘alaihi wa sallam-

﴿ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ﴾

“Ajaklah (manusia) kepada jalan Robbmu dengan cara hikmah dan pelajaran yang baik serta bantahlah mereka dengan cara yang paling baik.”[ An-Nahl: 125]

Dan wajib bagimu untuk bersikap lembut. Kerana sesungguhnya kelembutan itu tidaklah ada pada sesuatu kecuali pasti menghiasinya, dan tidaklah (kelembutan itu) dicabut dari sesuatu kecuali pasti akan memperburuknya.

Dan sungguh Allah -Tabaroka wa Ta’ala- telah mewasiati Musa dan Harun agar mengatakan perkataan yang lemah lembut kepada seorang hamba Allah yang paling angkuh. Maka wajib bagimu untuk bersikap lembut dan tinggalkanlah sikap kasar.

Dan bersabarlah atas apa yang menimpamu kerana sebab saudaramu, jika engkau tidak mendapati penerimaan yang cepat darinya. Dan janganlah berputus asa, serta lakukanlah berulang-ulang. Sehingga boleh jadi hidayah dapat tercapai pada kali yang ke-sepuluh atau bahkan lebih.

Semoga Allah memberikan taufiq kepada semuanya untuk hal-hal yang ada kebaikannya.

Sumber: Silsilatul Liqoisy Syahriy > Al-Liqo Asy-Syahriy [45]

Continue reading “Cara Yang Benar Di Dalam Berdakwah (Mengajak Manusia) Kepada Allah”

Cara Yang Benar Di Dalam Berdakwah (Mengajak Manusia) Kepada Allah

Bagaimana Kamu Mengira Boleh Beristirehat?

Bagaimana Kamu Mengira Akan Boleh Beristirehat Wahai Mukmin Yang Memberikan Nasihat?! Aqidah dan Manhaj Anak-anakmu Sedang Terancam Oleh Ahlul Fitnah

Al-‘Allamah Rabi bin Hadi al-Madkhali hafizhahullah berkata,

“Bagaimana kamu mengira akan bolehnya beristirehat wahai mukmin yang memberikan nasihat, sementara kamu lihat ahlul bid’ah berbuat makar, ahlul fitan dan perosak sedang berbuat makar terhadap anak-anakmu, dalam hal aqidah dan manhaj? Bagaimana kamu akan beristirahat?! Demi Allah kita tidak boleh beristirehat!! Demi Allah terkadang kita tidak boleh tidur kerana sedih memikirkan anak-anak kita dan mengkhawatirkan mereka, akan hilang agama dan dunia mereka; jangan kalian menyangka ini sebuah keluh kesah, tidak. Demi Allah kita tidak menjelaskan (tentang kebid’ahan dan ahlil bid’ah) kecuali kerana mengharap wajah Allah Tabaraka wa Ta’ala. Kita memandang bahawa ini di antara kewajipan yang paling wajib, dan keharusan yang paling harus. Kita tegakkan ini kerana Allah rabbul ‘alamin.”

Marhaban ya Thalibal Ilmi, hal. 29-30

Majmu’ah Manhajul Anbiya
http://bit.ly/ManhajulAnbiya

Judul oleh Admin
Edisi: مجموعة الأخوة السلفية [-MUS-]
Klik “JOIN” http://bit.ly/ukhuwahsalaf

 

Bagaimana Kamu Mengira Boleh Beristirehat?

Setiap Muslim Disyariatkan Untuk Menyampaikan Faedah

Berkata Al-‘Allāmah Ibnu Bāz råhimahulläh:

Dan yang disyariatkan bagi seorang muslim apabila dia mendengar sebuah faedah untuk menyampaikannya kepada lainnya, dan demikian halnya dengan muslimah untuk menyampaikan kepada lainnya apa yang telah dia dengar dari ilmu berdasarkan sabda Nabi ﷺ :

« بَلِّغُوا عَنِّي وَلَوْ آيَةً »

“Sampaikan dariku walaupun satu ayat.”

Dan beliau ﷺ apabila berkhutbah kepada manusia beliau mengatakan:

« ليبلغ الشاهد الغائب فرُبّ مبلغ أوعى من سامع »

“Hendaklah yang hadir menyampaikan kepada yang tidak hadir kerana terkadang yang menyampaikan lebih memahami dari yang mendengar.” 》

Majmu’ Al-Fatāwā (4/54)

Continue reading “Setiap Muslim Disyariatkan Untuk Menyampaikan Faedah”

Setiap Muslim Disyariatkan Untuk Menyampaikan Faedah