Kebaikan Pada Umur Yang Diberkati

Haiah Kibarul Ulama mengatakan:

‏إذا أحب الله عبده بارك له في عمره، ووفقه لحسن عمارة وقته، والخير والتوفيق في بركة العمر، لا في طوله ولا في قصره.

“Jika Allah mencintai hamba-Nya, maka Dia akan memberkati umurnya dan memberinya taufik untuk memakmurkan waktunya dengan sebaik-baiknya. Jadi kebaikan dan taufik itu dinilai pada keberkatan umur, bukan berdasarkan panjangnya dan bukan pula kerana pendeknya.”

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Advertisement
Kebaikan Pada Umur Yang Diberkati

Kehidupan Hamba Allah

Berkata Al-Imam Ibnul Qayyim rahimahullah:

“Apabila seorang hamba tiba di pagi hari dan petang hari, dan tidak ada keinginannya kecuali Allah semata, maka: Allah akan pikul segala keperluan semuanya, dan Allah wujudkan setiap apa yang menjadi keinginannya, Allah limpahkan pada hatinya untuk mencintai-Nya, dan pada lisannya untuk (selalu) mengingat-Nya, pada anggota-anggota tubuhnya untuk taat kepada-Nya.”

 Al-Fawaid, hal: (159).

Continue reading “Kehidupan Hamba Allah”

Kehidupan Hamba Allah

Tidak Sempurna Islam Seorang Hamba Sehingga ia Mengikuti, Membenarkan dan Tunduk pada Ajaran Islam

Imam Al-Barbahari rahimahullah berkata,

“Ketahuilah semoga Allah merahmatimu, sesungguhnya tidak sempurna Islam seorang hamba sehingga ia telah mengikuti, membenarkan dan tunduk pada ajaran Islam, maka barangsiapa yang menyangka bahawa masih ada beberapa ajaran Islam yang belum sempurna sepeninggal para sahabat Nabi Muhammad sallallahu alaihi wasallama bererti ia telah mendustakan dan membuat perselisihan dan hujatan keji terhadap mereka sementara ia termasuk ahli bid’ah yang tersesat lagi menyesatkan dan telah mengada-adakan ajaran baru dalam Islam.”

Syarhus-Sunnah Al-Barbahari, poin no.10

Tidak Sempurna Islam Seorang Hamba Sehingga ia Mengikuti, Membenarkan dan Tunduk pada Ajaran Islam

Hamba Sangat Bergantung Pada Allah dalam Urusan Hidayah

Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah:

“Seorang hamba sangat bergantung kepada Allah agar memberikan kepadanya petunjuk dan ilham berupa akal yang sihat. Boleh terjadi dia termasuk orang yang paling cerdas di antara manusia dan paling tajam pandangannya akan tetapi Allah membutakannya dari perkara yang nampak (jelas).Mampu jadi justeru dia dari manusia yang paling bodoh dan lemah pandangannya akan tetapi Allah berikan kepadanya hidayah kepada Al Haq yang telah diperselisihkan (di sisi manusia),dengan izin dariNya. Tidak ada daya dan upaya kecuali milikNya. Barangsiapa menyandarkan dirinya semata-mata pada pandangan, akal dan pengetahuan (ilmu)nya maka dia akan terhina.”

Dar’u Ta’arud Al Aql wan Naql(9/34)

WA Miratsul Anbiya Indonesia

Hamba Sangat Bergantung Pada Allah dalam Urusan Hidayah

Menjadi Hamba yang Bersyukur

Daripada Aisyah Radhiyallahu anha beliau berkata : ‘

‘Bahawasanya Rasulullah sallallahu alaihi wasallama selalu beribadat di waktu malam sehingga bengkak kedua belah kakinya.

Maka saya pun berkata kepadanya : ”Kenapa engkau beribadah sampai jadi begini ya Rasulullah, sedangkan Allah subhanahu wa ta’ala telah mengampuni dosa-dosamu yang terdahulu dan dosa-dosamu yang terkemudian. Lalu Nabi sallalalhu alaihi wasallama menjawab :

”Bukankah lebih baik jikalau aku menjadi seorang hamba yang bersyukur”.

(Hadith Riwayat Bukhari)

Menjadi Hamba yang Bersyukur