KEUTAMAAN ILMU ATAS HARTA

Abban bin Muslim rahimahullah berkata:

كلمةُ حِكمةٍ لكٙ من أخيـك خيرٌ من مال يُعطيـك؛ لأن المال يُطغيـك والكلمة تٙهديـك.

“Sebuah kalimat hikmah yang engkau dapatkan dari saudaramu, lebih baik dibandingkan dengan harta yang dia berikan kepadamu, karena sesungguhnya harta akan membuatmu melampaui batas, sedangkan kalimat tersebut akan membimbingmu.”

Adabul Mujalasah wa Hamdul Lisan, hlm. 32

Sumber || https://twitter.com/fzmhm12121/status/860044515041783808

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

KEUTAMAAN ILMU ATAS HARTA

AKIBAT CINTA KEDUDUKAN DAN HARTA

Asy-Syaikh Dr. Arafat bin Hasan al-Muhammady hafizhahullah berkata:

‏محبة الشرف تحملك على انتقاص الغير بالهمز، واللمز، والفخر، والخيلاء.
ومحبة المال تحمل على البخل.
فأعطِ ولا تبخل، واتق الله ولا تهمز ولا تلمز.

“Cinta kedudukan akan menyeretmu untuk merendahkan orang lain dengan mencela, mengolok-olok, bangga diri, dan sombong. Sedangkan cinta harta akan menyeret kepada kekikiran. Jadi memberilah dan jangan kikir, dan bertakwalah kepada Allah dan jangan suka mencela dan mengolok-olok orang lain!”

Sumber || https://twitter.com/Arafatbinhassan/status/810227498021744641

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

AKIBAT CINTA KEDUDUKAN DAN HARTA

ORANG YANG BERTAKWA TIDAK AKAN BEREBUTAN DUNIA

Asy-Syaikh Muhammad bin Hady al-Madkhaly hafizhahullah berkata:

التقي هو الذي يجعل بينه وبين عذاب الله وقاية، ومنها أن تتقي الفتن التي تحرق دينك، ومنها الاقتتال على الدنيا والملك.

“Orang yang bertakwa adalah yang meletakkan penjagaan antara dirinya dengan adzab Allah, diantaranya dengan engkau menjaga diri dari fitnah-fitnah yang akan menghanguskan agamamu, seperti saling membunuh karena memperebutkan dunia dan kekuasaan.”

Sumber || https://twitter.com/munhajalsunna/status/757972732277555201

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

ORANG YANG BERTAKWA TIDAK AKAN BEREBUTAN DUNIA

Kunci-Kunci Kebaikan

Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu anhu berkata:

‏ارض بما قسم الله لك تكن أغنى الناس،
أد ما افترض الله عليك تكن أعبد الناس،
اجتنب ما حرم الله عليك تكن من أورع الناس.

“Redhalah dengan pembahagian dari Allah untukmu, nescaya engkau akan menjadi orang yang paling berkecukupan, kerjakan apa yang Allah wajibkan atasmu, nescaya engkau akan menjadi orang yang paling baik ibadahnya, dan jauhilah apa yang Allah haramkan atasmu, nescaya engkau menjadi termasuk orang yang paling wara’.”

Sahih, Az-Zuhd, karya Abu Dawud, no. 139

Continue reading “Kunci-Kunci Kebaikan”

Kunci-Kunci Kebaikan

Nasihat Fudhail Bin Iyadh Kepada Khalifah Harun Ar-Rasyid

Al-Fudhail bin Ar-Rabi’ menceritakan:

Amirul Mu’minin Harun Ar-Rasyid pergi ke Mekkah untuk melaksanakan haji, lalu beliau datang kepada saya, maka saya pun segera keluar menyambutnya, lalu saya katakan: “Wahai Amirul Mu’minin, kenapa Anda tidak mengutus seseorang agar saya datang kepada Anda?” Beliau menjawab: “Celaka engkau, aku merasakan kegelisahan dalam hatiku, maka lihatlah seseorang yang mampu aku mintai nasihat!” Maka saya jawab: “Di sini (Mekkah –pent) ada Sufyan bin Uyainah.” Beliau menjawab: “Ayuh kita pergi kepadanya!” Maka kami pun mendatanginya lalu saya mengetuk pintunya, dia bertanya dari dalam: “Siapa ini?” Saya jawab: “Sambutlah Amirul Mu’minin.” Maka dia pun segera keluar sambil berkata: “Wahai Amirul Mu’minin, kenapa Anda tidak mengutus seseorang agar saya datang kepada Anda?” Beliau menjawab: “Penuhilah keperluan kami, semoga Allah merahmatimu.” Maka Sufyan bin Uyainah pun berbicara dengan beliau beberapa saat, lalu beliau bertanya kepadanya: “Apakah engkau memiliki tanggungan hutang?” Dia menjawab: “Ya.” Maka beliau berkata kepada saya: “Wahai Abul Abbas, lunasilah hutangnya!”

Ketika kami telah keluar dari rumahnya, Amirul Mu’minin berkata: “Sahabatmu itu sama sekali tidak memberiku manfaat, maka lihatlah seseorang yang mampu aku mintai nasihat!” Maka saya jawab: “Di sini ada Abdur Razzaq bin Hamam.” Beliau menjawab: “Ayuh kita pergi kepadanya!” Maka kami pun mendatanginya lalu saya mengetuk pintunya, dia bertanya dari dalam: “Siapa ini?” Saya jawab: “Sambutlah Amirul Mu’minin.” Maka dia pun segera keluar sambil berkata: “Wahai Amirul Mu’minin, kenapa Anda tidak mengutus seseorang agar saya datang kepada Anda?” Beliau menjawab: “Penuhilah keperluan kami, semoga Allah merahmatimu.” Maka Abdur Razzaq bin Hamam pun berbicara dengan beliau beberapa saat, lalu beliau bertanya kepadanya: “Apakah engkau memiliki tanggungan hutang?” Dia menjawab: “Ya.” Maka beliau berkata kepada saya: “Wahai Abul Abbas, lunasilah hutangnya!”

Ketika kami telah keluar dari rumahnya, Amirul Mu’minin berkata: “Sahabatmu itu sama sekali tidak memberiku manfaat, maka lihatlah seseorang yang mampu aku minta nasihat!” Maka saya jawab: “Di sini ada Al-Fudhail bin Iyadh.” Beliau menjawab: “Ayuh kita pergi kepadanya!” Maka kami pun mendatanginya, ternyata dia sedang mengerjakan solat dan membaca sebuat ayat Al-Qur’an yang dia baca berulang-ulang, lalu saya mengetuk pintunya, dia bertanya dari dalam: “Siapa ini?” Saya jawab: “Sambutlah Amirul Mu’minin.” Maka dia menjawab: “Apa urusan saya dengan Amirul Mu’minin?!” Maka saya pun menimpali: “Subhanallah, bukankah Anda wajib ta’at, bukankah telah diriwayatkan dari Nabi sallallahu alaihi was sallam bahawa beliau bersabda:

لَيْسَ لِلْمُؤْمِنِ أَنْ يُذِلَّ نَفْسَهَ.

“Seorang mu’min tidak boleh merendahkan dirinya sendiri.” (Lihat: Sislilah Ash-Sahihah, no. 613 –pent)

Maka Fudhail pun membuka pintu, kemudian masuk kembali ke dalam kamarnya lalu mematikan lampu, setelah itu dia menuju ke salah satu sudut rumahnya. Maka kami pun masuk sambil meraba-raba dengan tangan kami. Maka tangan Amirul Mu’minin lebih dahulu menyentuh tangan Fudhail. Dia pun berkata: “Duhai betapa lembutnya tangan ini jika esok mampu selamat dari azab Allah Ta’ala.” Saya berkata dalam hati: “Sungguh dia akan berbicara kepada beliau malam ini dengan perkataan yang muncul dari hati yang bersih.” Maka Amirul Mu’minin berkata: “Penuhilah keperluan kami, semoga Allah merahmatimu.

Fudhail menjawab: “Sesungguhnya Umar bin Abdul Aziz ketika diangkat menjadi khalifah, beliau mengundang Salim bin Abdillah bin Umar, Muhammad bin Ka’ab Al-Qurazhy dan Raja’ bin Haiwah, lalu beliau berkata kepada mereka: “Sesungguhnya aku mendapatkan ujian dengan perkara ini (khilafah –pent), maka berilah aku nasihat!”

Maka Salim bin Abdillah berkata: “Jika Anda esok ingin selamat dari azab Allah, maka berpuasalah dari dunia dan jadikan berbuka Anda darinya dengan kematian!”

Kemudian Muhammad bin Ka’ab mengatakan: “Jika Anda esok ingin selamat dari azab Allah, maka jadikanlah orang tua dari kaum Muslimin sebagai ayah bagi Anda, yang sebaya sebagai saudara, dan yang lebih muda dari mereka sebagai anak bagi Anda. Jadi hormatilah ayah Anda, muliakanlah saudara Anda, dan sayangilah anak Anda!”

Lalu giliran Raja’ bin Haiwah berkata: “Jika Anda esok ingin selamat dari azab Allah, maka cintailah kebaikan bagi kaum Muslimin seperti yang Anda cintai bagi diri Anda sendiri, dan bencilah keburukan atas mereka sebagaimana Anda membenci jika hal itu menimpa Anda. Kemudian meninggallah jika Anda menginginkan!”

Adapun saya maka sesungguhnya saya mengatakan kepada Anda bahawa saya benar-benar mengkhawatirkan keselamatan Anda pada hari (kiamat –pent) ketika kaki-kaki tergelincir, maka apakah Anda –semoga Allah merahmati Anda– memiliki orang-orang yang menasihati Anda dengan nasihat semacam ini?”

Maka Amirul Mu’minin menangis tersedu-sedu hingga jatuh pingsan. Lalu saya pun berkata kepada Fudhail: “Bersikap lembutlah kepada Amirul Mu’minin, wahai Ibnu Ummir Rabi’, kerana Anda dan sahabat Anda mampu membunuh beliau, dan saya juga akan bersikap lembut kepada beliau.” Ketika Amirul Mu’minin telah sedar, beliau berkata kepada Fudhail: “Tambahlah nasihat kepadaku, semoga Allah merahmatimu!” Maka Fudhail menjawab: “Wahai Amirul Mu’minin, telah sampai kepada saya bahawa salah seorang gabenor Umar bin Abdul Aziz pernah mengeluh kepada beliau, maka beliau menulis surat kepadanya yang berbunyi: “Wahai saudaraku, aku ingatkan engkau dengan Allah sepanjang lamanya penduduk neraka tidak mampu tidur sepanjang malam di samping kekekalan abadi. Dan jangan sampai malaikat yang ada di sisi Allah mengusirmu dari sisi-Nya sehingga akhir keadaanmu adalah keputus-asaan!” Setelah membaca surat itu, maka gabenor tersebut menghadap kepada Umar bin Abdul Aziz, lalu beliau pun bertanya kepadanya: “Kenapa engkau datang kemari?” Dia menjawab: “Anda telah mencabut hati saya dengan surat Anda, maka saya tidak mahu lagi mengurusi sebuah wilayah pun hingga saya berjumpa dengan Allah Azza wa Jalla.”

Maka Amirul Mu’minin menangis tersedu-sedu, lalu beliau berkata kepada Fudhail: “Tambahlah nasihat kepadaku, semoga Allah merahmatimu!” Fudhail menjawab: “Wahai Amirul Mu’minin, sesungguhnya Al-Abbas bapa saudara Al-Mustofa (Rasulullah –pent) sallallahu alaihi was sallam pernah datang kepada Nabi sallallahu alaihi was sallam lalu berkata: “Wahai Rasulullah, angkatlah saya menjadi pemimpin?” Maka Nabi sallallahu alaihi was sallam bersabda kepadanya:

إِنَّ الإِمَارَةَ حَسْرَةٌ وَنَدَامَةٌ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، فَإِنِ اسْتَطَعْتَ أَنْ لَا تَكُوْنَ أَمِيْرًا فَافْعَلْ.

“Sesungguhnya kepemimpinan akan menjadi penyesalan pada hari kiamat nanti, maka jika engkau mampu untuk tidak menjadi pemimpin, lakukanlah!” (Lihat: Sahih Al-Bukhary, no. 174 –pent)

Maka Amirul Mu’minin menangis tersedu-sedu, lalu beliau berkata kepada Fudhail: “Tambahlah nasihat kepadaku, semoga Allah merahmatimu!” Fudhail menjawab: “Wahai yang berwajah bagus, Andalah yang akan ditanya oleh Allah tentang hamba-hamba-Nya pada hari kiamat nanti, maka jika Anda mampu untuk mampu menjaga wajah ini dari neraka, jangan sampai Anda memasuki waktu pagi dan petang dalam keadaan di hati Anda terdapat pengkhianatan terhadap seorang pun dari rakyat Anda, kerana sesungguhnya Nabi sallallahu alaihi was sallam pernah bersabda:

مَنْ أَصْبَحَ غَاشًّا لِرَعِيَّتِهِ لَمْ يَرِحْ رَائِحَةَ الْجَنَّةِ.

“Siapa saja yang mengkhinati rakyatnya maka dia tidak akan mencium bau surga.” (Lihat: Sahih Al-Bukhary, no. 7150 –pent)

Maka Amirul Mu’minin menangis tersedu-sedu, lalu beliau berkata kepada Fudhail: “Apakah engkau memiliki tanggungan hutang?” Dia menjawab: “Ya, hutang kepada Rabbku yang belum Dia tagih. Maka celaku diriku jika Dia telah menanyakannya kepadaku, celaka diriku jika Dia memperhitungkannya, dan celaka diriku jika aku tidak mampu mengemukakan alasan yang tepat.” Beliau menimpali: “Yang kumaksud adalah hutang kepada hamba-hamba Allah.” Fudhail menjawab: “Sesungguhnya Rabbku tidak memerintahkanku untuk melakukan hal ini, yang Dia perintahkan kepadaku adalah agar saya mentauhidkan-Nya dan mentaati perintah-Nya. Dia Azza wa Jalla berfirman:

وَما خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ. مَا أُرِيْدُ مِنْهُمْ مِنْ رِزْقٍ وَما أُرِيْدُ أَنْ يُطْعِمُوْنِ. إِنَّ اللهَ هُوَ الرَّزَّاقُ ذُوْ الْقُوَّةِ الْمَتِيْنَ.

“Dan tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka hanya beribadah kepada-Ku. Aku tidak menghendaki rezeki sedikit pun dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi-Ku makan. Sesungguhnya Allah Dialah Maha pemberi rezki yang mempunyai kekuatan lagi sangat kokoh.” (QS. Adz-Dzariyat: 56-58)

Maka Amirul Mu’minin berkata kepadanya: “Ini 1000 dinar, ambillah dan belanjakan untuk keperluan keluargamu dan gunakanlah untuk menguatkan ibadahmu.” Fudhail menjawab: “Subhanallah, saya menunjukkan Anda kepada jalan keselamatan, sementara Anda membalasnya dengan yang semacam ini?! Semoga Allah menyelamatkan Anda dan memberi taufik kepada Anda.”

Kemudian dia diam dan tidak berbicara lagi kepada kami. Maka kami pun keluar meninggalkan rumahnya. Ketika kami sampai di pintu, Amirul Mu’minin berkata: “Wahai Abul Abbas, jika engkau menunjukkan seseorang kepadaku maka tunjukkanlah orang yang seperti ini, dialah pemimpin kaum Muslimin yang sebenarnya.”

Tiba-tiba salah seorang isterinya masuk menemuinya seraya berkata: “Suamiku, engkau sering melihat kesempitan hidup yang kita rasakan, sekiranya engkau mahu menerima harta ini agar kita mendapatkan kemudahan dengannya.” Maka Fudhail menjawab perkataan isterinya: “Permisalan diriku dan kalian adalah seperti suatu kaum yang memiliki unta yang mereka makan dari hasilnya, tatkala dia telah berkembang biak maka mereka menyembelihnya dan memakan dagingnya.”

Ketika Amirul Mu’minin perkataan tersebut maka beliau berkata: “Masuklah lagi, mudah-mudahan dia mahu menerima harta ini.” Ketika Fudhail mengetahui hal tersebut maka dia keluar dan duduk di atas loteng di atas pintu kamar, lalu Amirul Mu’minin ikut duduk di sampingnya dan mengajaknya bicaranya, namun dia sama sekali tidak menjawab beliau. Ketika kami dalam keadaan demikian, tiba-tiba keluarlah seorang budak wanita berkulit hitam seraya berkata: “Anda telah mengganggu ketenangan Syaikh sejak malam, maka pergilah, semoga Allah merahmati Anda!” Maka kami pun pergi meninggalkan mereka.

Al-Muntazham Fii Taarikhil Muluuk wal Umam, 9/149-152.

Alih bahasa: Abu Almass
Sabtu, 12 Jumaadats Tsaniyah 1435 H
WA Mutiara Salaf

Nasihat Fudhail Bin Iyadh Kepada Khalifah Harun Ar-Rasyid

Manusia Lupa Tujuan Mereka Diciptakan

Asy-Syaikh Muhammad bin Soleh Al-Utsaimin rahimahullah berkata,

“Sesungguhnya setiap kali manusia semakin mewah kehidupannya dan semakin gelamor, maka akan terbuka berbagai pintu keburukan yang akan menimpa mereka. Sesungguhnya kemewahanlah yang akan menghancurkan manusia, kerana manusia jika dia memperhatikan kemewahan dan mengutamakan kesenangan jasadnya, maka dia akan lalai dari melakukan hal-hal yang akan membahagiakan hatinya dan jadilah ambisi terbesarnya memuaskan kesenangan badannya yang akan berakhir menjadi makanan cacing tanah dan membusuk.

Ini merupakan bencana dan inilah yang membuat manusia tertipu di masa ini.

Hampir-hampir engkau tidak menjumpai seorang pun kecuali dia mengatakan: “Apa istana kita? Apa mobil kita? Apa permadani kita? Apa makanan kita?” Sampai-sampai orang-orang yang membaca ilmu dan mengajarkan ilmu sebahagian mereka mengajar semata-mata hanya kerana ingin mendapatkan pangkat atau kedudukan untuk meraih kesenangan dunia. Seakan-akan manusia tidak diciptakan untuk tujuan yang besar. Padahal dunia dan kenikmatannya hanyalah sarana semata. Kita memohon kepada Allah agar menjadikan kita termasuk orang-orang yang menjadikan dunia sebagai sarana.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata: “Sepantasnyalah seseorang menjadikan harta sebagaimana dia menggunakan keledai sebagai tunggangan dan sebagaimana dia menggunakan kamar kecil untuk buang air.” (Lihat: Majmu’ul Fataawa, 10/663, terbitan Majma’ Al-Malik Fahd –pent)

Lihatlah mereka para ulama itu mengetahui fungsi harta dan mengetahui kadarnya. Maka jangan engkau jadikan harta sebagai ambisimu yang terbesar. Tunggangilah harta, kerana kalau engkau tidak menunggangi harta maka harta yang akan menunggangimu dan jadilah ambisi terbesarmu dunia.

Oleh kerana inilah maka kami katakan: sesungguhnya manusia semakin dunia terbuka bagi mereka dan mereka memperhatikannya maka sesungguhnya mereka akan merugi di akhirat sesuai keuntungan yang mereka dapatkan dari dunia.

Nabi sallallahu alaihi was sallam bersabda:

فَوَاللهِ لاَ الفَقْرَ أَخْشَى عَلَيْكُمْ، وَلَكِنْ أَخَشَى عَلَيْكُمْ أَنْ تُبْسَطَ عَلَيْكُمُ الدُّنْيَا كَمَا بُسِطَتْ عَلَى مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ، فَتَنَافَسُوهَا كَمَا تَنَافَسُوهَا وَتُهْلِكَكُمْ كَمَا أَهْلَكَتْهُمْ.

“Demi Allah, bukanlah kefakiran yang aku khawatirkan akan menimpa kalian –maksudnya aku tidak mengkhawatirkan kefakiran akan menimpa kalian kerana dunia akan dibukakan– tetapi aku mengkhawatirkan dunia akan dibukakan untuk kalian lalu akan menyebabkan kalian berlumba-lumba meraihnya sebagaimana orang-orang sebelum kalian berlumba-lumba meraihnya, sehingga dunia pun akan membinasakan kalian sebagaimana telah membinasakan mereka.”

(HR. Al-Bukhary no. 3158 dan Muslim no. 2961 –pent)

Benarlah Ar-Rasul sallallahu alaihi was sallam. Inilah yang telah membinasakan manusia pada hari ini, yaitu berlomba-lomba meraih dunia dan merasa seakan-akan mereka diciptakan untuk dunia, bukan merasa bahwa dunia diciptakan untuk mereka, lalu mereka pun sibuk dengan hal-hal (dunia –pent) yang diciptakan untuk mereka sehingga melalaikan tujuan penciptaan mereka. Dan ini merupakan sikap yang terbalik. Kita memohon keselamatan kepada Allah.”

Arsip WSI || http://forumsalafy.net/?p=2422

 

Manusia Lupa Tujuan Mereka Diciptakan

Pertemuan Dua Pencuri

Pada suatu hari masuklah seorang pencuri ke dalam rumah Malik bin Dinar rahimahullah, maka pencuri itupun mencari sesuatu di dalam rumah tersebut untuk dia curi, namun ia tidak mendapatkan apapun di dalam rumah tersebut, kemudian ia pun melihat tiba-tiba Malik sedang solat.

Maka ketika Malik selesai memberikan salam, Malik pun melihat pencuri tersebut kemudian ia pun berkata, “Engkau datang untuk mencari perhiasan dunia namun engkau tidak mendapatkannya, maka apakah kamu memiliki di akhirat daripada perhiasan?

Maka datanglah pencuri itu dan iapun duduk serta terkagum dgn Malik. Mulalah Malik menasihatinya sampai akhirnya iapun menangis dan keduanya pun pergi bersamaan untuk solat, dan di dalam masjid manusiapun hairan terhadap keduanya:

“Alim besar bersama dengan pencuri terbesar! Apakah ini masuk akal?” Maka mereka pun bertanya kepada Malik dan Malik pun berkata, “Dia datang untuk mencuri saya maka saya pun mencuri hatinya.”

Sumber: Tarikh Islam, karangan Imam Az-Dzahabi, jilid dua, hal. 144

Dinukil dari Group 🇮🇩🍃@NsTr€N👣📚.
Alumni ponpes Daarul Atsar Temanggung
Pondok Ust. Qomar Suaidi Za. Lc

Penerjemah
Alumni Daarul Atsar Temanggung

‘دخل لص في بيت مالك بن دينار رحمه الله فبحث عن شيء يسرقه فلم يجد ثم نظر فإذا بمالك يصلي.
عندما سلّم مالك ونظر إلى اللص فقال :
جئت تسأل عن متاع الدنيا فلم تجد فهل لك في الآخرة من متاع ؟؟ فاستجاب اللص وجلس وهو يتعجب من الرجل !..
فبدأ مالك يعظ فيه حتى بكى وذهبا معاً إلى الصلاة وفي المسجد تعجب الناس من أمرهما : ” أكبر عالم مع أكبر لص … أيعقل هذا ؟؟!! ” فسألوا مالكاً فقال لهم : جاء ليسرقنا فسرقنا قلبه.

المصدر:- تاريخ الاسلام للذهبي المجلد الثاني صفحة رقم 144

Pertemuan Dua Pencuri