Tujuan Hidup Kerana Dunia

Daripada Zaid Bin Thabit, radiyallahu anhu berkata, Rasulullah sallallahu alaihi wasallama bersabda,
عن زيد بن ثابت قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ كَانَتْ الدُّنْيَا هَمَّهُ فَرَّقَ اللَّهُ عَلَيْهِ أَمْرَهُ وَجَعَلَ فَقْرَهُ بَيْنَ عَيْنَيْهِ وَلَمْ يَأْتِهِ مِنْ الدُّنْيَا إِلَّا مَا كُتِبَ لَهُ وَمَنْ كَانَتْ الْآخِرَةُ نِيَّتَهُ جَمَعَ اللَّهُ لَهُ أَمْرَهُ وَجَعَلَ غِنَاهُ فِي قَلْبِهِ وَأَتَتْهُ الدُّنْيَا وَهِيَ رَاغِمَةٌ
Barangsiapa tujuan hidupnya adalah dunia, maka Allâh akan mencerai-beraikan urusannya, menjadikan kefakiran di kedua pelupuk matanya, dan ia tidak mendapatkan dunia kecuali menurut ketentuan yang telah ditetapkan baginya. Barangsiapa yang niat (tujuan) hidupnya adalah negeri akhirat, Allâh akan mengumpulkan urusannya, menjadikan kekayaan di hatinya, dan dunia akan mendatanginya dalam keadaan hina. ”
Sunan Ibn Majah, Kitab Zuhd, Tujuan Hidup kerana Dunia, 4105
Advertisement
Tujuan Hidup Kerana Dunia

Hidupmu yang Sebenarnya

Berkata Al-Allamah Ibnul Qayyim rahimahullah,

  فما كان من وقته لله وبالله، فهو حياته وعمره. وغير ذلك ليس محسوبًا من حياته، وإن عاش فيه عيش البهائم.

“Waktu yang dimanfaatkan seseorang untuk Allah َّعَزَّ وَجَل dan kerana Allah َّعَزَّ وَجَل, maka itulah kehidupannya dan usianya, selain dari itu tidak teranggap bahagian dari hidupnya, meskipun dia hidup seperti hidupnya haiwan.”

(Ad-Daa’ wad-dawaa’:359)

https://inten.to/telegram/channel-askarybinjamal-thalab-ilmu-syar-i

Hidupmu yang Sebenarnya

Kehidupan Hamba Allah

Berkata Al-Imam Ibnul Qayyim rahimahullah:

“Apabila seorang hamba tiba di pagi hari dan petang hari, dan tidak ada keinginannya kecuali Allah semata, maka: Allah akan pikul segala keperluan semuanya, dan Allah wujudkan setiap apa yang menjadi keinginannya, Allah limpahkan pada hatinya untuk mencintai-Nya, dan pada lisannya untuk (selalu) mengingat-Nya, pada anggota-anggota tubuhnya untuk taat kepada-Nya.”

 Al-Fawaid, hal: (159).

Continue reading “Kehidupan Hamba Allah”

Kehidupan Hamba Allah

Seakan-akan Kita Diciptakan untuk Dunia

Ummu Abdillah Al-Wadi’iyyah berkata,

“Seakan-akan kita diciptakan hanya untuk dunia, untuk makan, minum dan sia-sia, lalu kita tidak menunaikan apa yang diinginkan oleh Allah subhanahu wa ta’ala, bahkan kita tenggelam ke dalam perkara yang sebaliknya, maka janganlah kita tertipu oleh dunia, kerana umur kita ini sangatlah pendek.

Sungguh baik orang yang mengatakan:

العمر أقصر مدة           من أن يضيع في الحساب
فاغتنموا ساعته                 فمرورها مر السحاب

Umur itu sangatlah pendek masanya, daripada untuk disia-siakan dalam al-Hisaab (perhitungan),
Maka manfaatkanlah waktu-waktunya, Kerana berjalannya waktu itu bak berjalannya as-Sahab (awan di langit).

Bahkan dunia itu sendiri sangatlah singkat.”

Naseehati Lin-Nisaa, Ummu Abdillah Al-Wadi’iyyah

Seakan-akan Kita Diciptakan untuk Dunia

Orang yang Bahagia

Al Imam Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahullah berkata,

“Sungguh, orang yang bahagia adalah yang memanfaatkan segala rezekinya untuk mentaati Pencipta dan Penjaganya, sedangkan orang yang celaka adalah orang yang menggunakan segala rezekinya untuk menuruti nafsunya dan tidak menunaikan hak Allah yang diwajibkan kepadanya.”

Khutbah Jum’at Al Imam Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahullah terbitan Toobagus

Orang yang Bahagia