Sepatutnya Tidak Takut Melainkan pada Dosa-dosamu

Ali bin Abi Talib radiyallahu anhu berkata:
“Seorang hamba Allah sepatutnya tidak takut melainkan pada dosa-dosanya, dan tidak berharap melainkan kepada Rabbnya. Seorang yang jahil tidak sepatutnya malu untuk bertanya, dan seorang yang berilmu tidak sepatutnya malu untuk mengatakan – jika dia tidak mengetahui sesuatu – ‘Allah Lebih Mengetahui’. Kesabaran terhadap iman adalah seperti kepala kepada seluruh badan: jikalau kepala itu terputus (dari badan), maka reputlah badan. Dan seorang yang tidak mempunyai kesabaran, tidak memiliki iman.”
Al-Baihaqî, Shu’ab Al-Îmân, Jil.12 ms.195.
Sepatutnya Tidak Takut Melainkan pada Dosa-dosamu

SESUATU YANG PALING MEMBAHAYAKAN UMAT ISLAM

Asy-Syaikh Muqbil bin Hady rahimahullah berkata:

‏وأضر ما حصل للمسلمين هو جهلهم بدينهم، من أجل هذا يشترى الرجل بأتفه الأثمان.

“Sesuatu yang paling membahayakan kaum muslimin adalah kebodohan mereka tentang agama mereka, karena inilah seseorang ada yang bisa dibeli dengan sesuatu yang paling rendah harganya.”

Gharatul Asyrithah, jilid 3 hlm. 31

Sumber || https://twitter.com/muqbelWadi/status/746015610547675136

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

💎💎💎💎💎💎💎💎💎💎💎💎💎

SESUATU YANG PALING MEMBAHAYAKAN UMAT ISLAM

Si Jahil Tidak Ketahui Kedudukannya

Berkata Imam Adz-Dzahabi rahimahullah,

قلت : أحسبهم يظنونه كان محدثا وبس بل يتخيلونه من بابة محدثي زماننا . ووالله لقد بلغ في الفقه خاصة رتبة الليث ، ومالك ، والشافعي ، وأبي يوسف ، وفي الزهد والورع رتبة الفضيل ، وإبراهيم بن أدهم ، وفي الحفظ رتبة شعبة ، ويحيى القطان ، وابن المديني . ولكن الجاهل لا يعلم رتبة نفسه ، فكيف يعرف رتبة غيره ؟ !!

“Aku katakan (Imam Dzahabi) : Apakah mereka menyangka bahawa seorang muhaddits sudah mencukupi (dikatakan alim seperti ulama salaf), bahkan mereka mengumpamakan (ulama salaf) daripada golongan muhadits pada zaman kami ini? Demi Allah, sesungguhnya mereka (ulama salaf) telah mencapai darjat kefaqihan (yang tertinggi) seperti darjat Laits, dan Malik, Asy-Syafi’i, Abu Yusuf (Imam Mazhab Hanafi), (manakala) didalam (kelebihan) kezuhudan dan ke-wara’a-kan seperti darjat Fudhail (bin Iyadh) dan Ibrahim bin Adham, manakala hafalan (mereka) didalam kedudukan (yang menakjubkan seperti) Syu’bah (Al-Hajaj), dan Yahya Al-Qathan, dan Ibnu Maidani. Tetapi si jahil tidak mengetahui kedudukan (taraf, darjat)nya sendiri, maka bagaimanakah dia mengetahui kedudukan orang selainnya?”

Siyar A’laam An-Nubala

Si Jahil Tidak Ketahui Kedudukannya

Taksub itu Tercela

TA’ASUB ITU TERCELA, BAHKAN JALANNYA ORANG-ORANG KAFIR!

Oleh: Fadhilatusy Syaikh Rabi’ bin Hadi al-Madkhali hafizhahullah

Pertanyaan: Kami mohon anda menjelaskan tentang bahaya ta’asub (fanatik) terkhusus di hari-hari ini di mana sebahagian pelajar berta’asub kepada sebahagian tokoh individu, taat dan memusuhi kerananya. Kami memohon anda berkenan memberikan sepatah kata, mudah-mudahan Allah memberikan manfaat dengannya. Continue reading “Taksub itu Tercela”

Taksub itu Tercela