SIBUK MENGURUS KELUARGA MERUPAKAN IBADAH BESAR YANG LEBIH UTAMA DIBANDINGKAN IBADAH SUNNAH

Asy-Syaikh Shalih al-Fauzan hafizhahullah berkata:

«كونك تتزوج وتعف نفسك وتعف المرأة وتخلف ذرية أفضل من التخلي لنوافل العبادة»

“Keadaan Anda menikah, menjaga kehormatan diri Anda, menjaga kehormatan istri Anda, dan Anda meninggalkan keturunan, ini semua lebih utama dibandingkan hanya menyibukkan diri dengan ibadah-ibadah nafilah.”

Ighatsatul Lahafan, tanggal 25-06-1437 H

Sumber || https://twitter.com/SFawzaan/status/768896203056635904

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://telegram.dog/ForumSalafy

Advertisements
SIBUK MENGURUS KELUARGA MERUPAKAN IBADAH BESAR YANG LEBIH UTAMA DIBANDINGKAN IBADAH SUNNAH

Membebaskan Diri dari Kezaliman Pemimpin

As-Syaikh Muhammad Nasiruddin Al-Albaani rahimahullaah berkata,

“Cara untuk membebaskan diri daripada kezaliman para pemimpin adalah para Muslim perlu bertaubat kepada Allah dan memperbetulkan Aqidah mereka, dan untuk melatih diri mereka dan keluarga mereka agar berada di atas Islam yang benar. Dan cara untuk membebaskan diri daripada kezaliman mereka bukanlah sebagaimana sangkaan sebahagian manusia iaitu revolusi bersenjata terhadap pemerintah dengan pemberontakan ketenteraan.

Sedangkan ia adalah Bid’ah pada zaman kami ini serta penentangannya terhadap banyak nas-nas Shari’ah di mana dalamnya terhadap perintah agar mengubah diri mereka sendiri dan perlunya membetulkan prinsip untuk membina asas demi pembinaan di atasnya.”

‘Qamoos al-Bida’ ms.767

Membebaskan Diri dari Kezaliman Pemimpin

Berkata Baik atau Diamlah

Dari Abu Hurairah radhiallahuanhu, sesungguhnya Rasulullah Sallallahu’alaihi wasallam bersabda:

“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia berkata baik atau diam, barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia menghormati tetangganya dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaklah dia memuliakan tetamunya”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Berkata Baik atau Diamlah