MALU TIDAK KHUSYUK DALAM SOLAT

Ibnul Qayyim al-Jauziyyah rahimahullah berkata,

“Jika seseorang merasakan dalam hatinya bahawa Allah adalah terbesar dari segala yang terbetik dalam hati, ia malu untuk menyibukkan hatinya dalam solat dengan mengingati sesuatu selain Allah. Kerana hal itu tidaklah memenuhi makna “Allahu Akbar” (Allah Yang Maha Besar) dan hak lafaz tersebut.”

Badaa-i’ul Fawaaid karya Ibnul Qayyim (2/423)

Advertisement
MALU TIDAK KHUSYUK DALAM SOLAT