TIDAK ADA YANG SENGAJA MENINGGALKAN SHALAT ISYA DAN SHUBUH BERJAMAAH KECUALI ORANG MUNAFIK

Abdullah bin Umar radhiyallahu anhu berkata:

كنا إذا فقدنا الرجل في صلاة العشاء وصلاة الفجر أسأنا به الظن.

“Dahulu jika kami merasa kehilangan seseorang pada solat isya dan subuh, maka kami berburuk sangka terhadapnya.”

Shahih, diriwayatkan oleh Ibnu Syaibah, no. 3353

Sumber || https://twitter.com/Arafatbinhassan/status/902290316719525888

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://telegram.me/forumsalafy

Advertisements
TIDAK ADA YANG SENGAJA MENINGGALKAN SHALAT ISYA DAN SHUBUH BERJAMAAH KECUALI ORANG MUNAFIK

Haid Datang Ketika Sedang Iktikaf

Asy Syaikh Soleh Fauzan bin Abdillah al Fauzan hafizhahullah

السؤال : هل تخرج المرأة إذا جاءها الحيض وهي معتكفة في المسجد؟

(الجواب : نعم، المرأة لا تلبث في المسجد وهي حائض، والجنب لا يلبث في المسجد وهو جنب حتى يغتسل: (إِلاَّ عَابِرِي سَبِيلٍ حَتَّى تَغْتَسِلُوا

Pertanyaan: Apakah seorang wanita perlu keluar bila datang masa haidhnya sementara ia tengah beri’tikaf di masjid?

Jawapan: Ya. Seorang wanita tidaklah tinggal di masjid dalam keadaan sedang haidh. Dan seorang yang junub juga tidak tinggal di dalam masjid dalam keadaan junub sehingga dia mandi. “Kecuali orang-orang yang sekedar lewat hingga mereka mandi”

Sumber || http:/www.alfawzan.af.org.sa/node/14891

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Haid Datang Ketika Sedang Iktikaf

Mencari Barangan Hilang di Masjid

Asy-Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdillah bin Baz rahimahullah

Soalan: “Di desa kami ada mikrofon besar, bolehkah digunakan untuk mencari barang hilang, baik berupa barang berharga, haiwan ternak, atau kehilangan anak kecil, mahupun yang lainnya. Apakah ini termasuk dalam hadis mulia, yang maknanya “Barangsiapa yang mencari barang hilang di masjid maka katakanlah : ‘semoga Allah tidak mengembalikannya kepadamu.’ Apakah juga termasuk dalam larangan ini menggantungkan/menampalkan kertas di pintu masjid atau di dinding berisi pengumuman barang hilang, tanpa mengucapkannya secara lisan?”

Jawapan: “Mencari barang hilang dengan mikrofon di dalam masjid hukumnya tidak boleh.  Meskipun tujuannya adalah kebaikan dan manfaat, namun selama itu dilakukan di dalam masjid maka hukumnya tetap tidak boleh, kerana tercakup dalam keumuman hadis. Yaitu sabda Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam : « من سمع رجلا ينشد ضالته في المسجد فليقل: لا ردها الله عليك » “Barangsiapa mendengar seseorang mencari-cari barang hilang di masjid, maka katakanlah, “Allah tidak mengembalikan barang tersebut kepadamu.” (HR. Muslim 568)

Ini adalah hadis yang sahih.  Kerana memang masjid tidaklah dibangun untuk kepentingan itu.

Demikian juga hadis :« إذا رأيتم من يبيع أو يبتاع في المسجد فقولوا لا أربح الله تجارتك » “Apabila kalian melihat seseorang menjual atau membeli di masjid, maka katakanlah “Allah tidak akan menjadikan untung pada perdaganganmu!” (HR. at-Tirmidzi 1321)

Jadi, masjid itu bukan dibangun untuk jual beli, atau mencari barang hilang. Masjid dibangun hanyalah untuk peribadatan kepada Allah dan ketaatan kepada-Nya.

Namun apabila mikrofon itu berada di luar masjid – seperti di rumah atau semisalnya – maka tidak mengapa.

Adapun menulis pengumuman di kertas, apabila ditempel di dinding di luar masjid, maka tidak mengapa. Adapun apabila di dalam masjid, maka tidak boleh. Kerana pengumuman di kertas itu menyerupai ucapan, di samping itu akan menyibukkan orang itu melihat-lihat kembali pengumuman di kertas itu dan membacanya.

Allah-lah pemilik taufiq.

🌍📙 Majmu’ Fatawa wa Maqalat Mutanawwi’ah (30/89-90)

•••••••••••••••••••••
🌠📝📡 Majmu’ah Manhajul Anbiya
📟▶ Join Telegram https://tlgrm.me/ManhajulAnbiya
💻 Situs Resmi http://www.manhajul-anbiya.net

~~~~~~~~~~~~~~~~~

Mencari Barangan Hilang di Masjid

Sejadah Berhias

Fatwa Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Abdillah bin Baz Rahimahullah Ta’ala

Soal: Apa hukum solat di atas sejadah yang biasa dipakai untuk solat dan bergambar sebahagian masjid, kerana saya mendengar bahawa tidak boleh solat di atasnya?

Jawaban:
Solat yang dilaksanakan di atas sejadah sah, baik bergambar masjid atau gambar lainnya. Solat tersebut sah. Namun disyariatkan bagi orang yang melaksanakan solat agar sejadahnya jauh dari corak bergambar baik gambar masjid atau yang lainnya sehingga tidak menggangu solatnya, sejadah berwarna tidak bergambar apapun.

Baca selengkapnya di:
http://forumsalafy.net/?p=2805

Sejadah Berhias

Anak-anak dan Orang Gila Masuk Masjid

Pertanyaan: Apa hukum membenarkan anak-anak dan orang gila masuk ke dalam masjid?

Jawab:

Wali dari orang yang gila hendaknya melarang/mencegah orang gila itu agar tidak memasuki masjid, agar dia tidak mengganggu masjid dan orang-orang yang solat. Si wali hendaknya juga berusaha untuk mengubatinya.

Adapun anak-anak, hendaknya tidak dilarang untuk masuk masjid bersama dengan wali mereka. Boleh juga masuk ke masjid sendirian (tanpa walinya, ed.), bila mereka sudah mumayyiz, berumur tujuh tahun atau lebih, agar mereka boleh menunaikan solat bersama kaum muslimin.

Wabillahit taufiq, washallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad, wa alihi washahbihi wasallam.

Al-Lajnah Ad-Da`imah lil Buhuts Al-‘Ilmiyyah wal Ifta’
Ketua: Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz
Wakil: Abdurrazzaq Afifi
Anggota: Abdullah bin Qu’ud, Abdullah bin Ghudayyan
(Fatawa Al-Lajnah, 6/278, Pertanyaan keempat dari fatwa no. 6278)

Anak-anak dan Orang Gila Masuk Masjid

Wanita Haid Memasuki Masjid

Pertanyaan: Apakah boleh wanita yang haid masuk masjid untuk menimba ‘ilmu?

As-Syaikh Muqbil Bin Hadi Al-Wadi’i menjawab,

Aku tidak tahu adanya larangan untuk yang demikian, dan Rasul salallahu ‘alaihi wa sallam telah berkata kepada ‘Aisyah :

“Lakukanlah seperti yg dilakukan jamaah haji kecuali tawaf”. Dan beliau pun bersabda : “Sesungguhnya haidmu bukanlah di tanganmu”. Maka di sini tidak ada yang menghalanginya untuk masuk masjid.

Ada pun hadis yang menyatakan : “Aku tidak halalkan bagi wanita haid dan junub masuk masjid”. Maka dia adalah hadis yang lemah kerana di dalamnya ada Jasroh ibnu Dajajah.

[Sumber : Kaset “Daf’ul Mihan min Asìlah Nisaa Adn”]

Wanita Haid Memasuki Masjid