Ucapan Ketika Suatu Yang Menyenangkan dan Ketika Ditimpa Musibah

🌹🌷🔹SILSILAH FAWAID MUHIMMAH🔹🌷🌹

🚫‼️LAFADZ-LAFADZ YANG TERLARANG (1)🚫‼️

⚠️❌LAFAZH :

الحمد لله الذي لا يحمد على مكروه سواه

❌Artinya : “Alhamdulillah (segala puji bagi Allah) yang tidaklah ada sesuatupun yang dipuji dalam keadaan yang dibenci kecuali hanya Allah”

👉Berkata Asy Syaikh Badr bin Muhammad Al Anazi, Hafizhahullah :

💯“Adalah wajib bagi setiap muslim, jika tertimpa musibah untuk dia mengucapkan :

«الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ»

👍Artinya: “Segala puji bagi Allah dalam semua keadaan“

📚Seperti yang datang dari hadits “Aisyah radhiyallahu ‘anha, Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wa sallam jika tertimpa oleh sesuatu yang menyenangkannya beliau mengatakan:

«الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي بِنِعْمَتِهِ تَتِمُّ الصَّالِحَاتُ»

☑️💎Artinya: Segala Puji Bagi Allah yang dengan nikmatnya sempurnalah perkara-perkara yang baik”

🌊⛈🌪Dan jika beliau ditimpa oleh yang sebaliknya maka beliau mengatakan :

«الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ»

🔰Artinya: “Segala Puji Bagi Allah dalam semua keadaan“

📖(HR. Ibnu Sunni dalam Kitab Amal Al Yaumu wal Lailah 378, di shohihkan Al Hakim 1/499, dan dishohihkan oleh Asy Syaikh Al Albany dalam Silsilah Shohihah 265).

📡💡Berkata Asy Syaikh Al ‘Utsaimin rahimahullah, “Apa yang sering diucapkan manusia dizaman sekarang (yaitu ):

الحمد لله الذي لا يحمد على مكروه سواه

🚫”Alhamdulillah (segala puji bagi Allah ) yang tidaklah ada sesuatupun yang dipuji dalam keadaan yang dibenci kecuali hanya Allah”

💎🚫Adalah salah dan keliru, karena jika engkau katakan perkataan ini, maka ini berarti engkau membenci terhadap apa yang Allah takdirkan terhadap engkau, akan tetapi katakanlah seperti apa yang diucapkan oleh Nabi Shollallahu ‘alaihi wa sallam,

«الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ»

👉💎🌹“Segala Puji Bagi Allah dalam semua keadaan “

✅Inilah yang benar dan ini adalah Sunnah yang datang dari Nabi Shollallahu ‘alaihi wa sallam”

📲🗂Sumber : https://telegram.me/baderAlbder

📝Alih bahasa oleh : Ustadz Abu Khuzaimah Al Fadanji Hafizhahullah

📮(Padang 23  Rabi’ul Awwal 1437 H, 4 Januari 2016)

🇸🇦🇸🇦🇲🇨🇲🇨
______________

سلسلة الألفاظ المنهية:(١١)

١- (الحمد لله الذي لا يحمد على مكروه سواه)

الواجب على المسلم إذا أصابته مصيبة أن يقول(الحمد لله على كل حال)
كما ورد ذلك في حديث عائشة رضي الله عنها قالت: كان النبي عليه الصلاة والسلام إذا أتاه ما يسره قال: (الحمد لله الذي بنعمته تتم الصالحات) وإذا أتاه ما يخالف ذلك قال: (الحمد لله على كل حال).
رواه ابن السني في عمل اليوم والليلة(٣٧٨)
والحاكم وصححه(١/٤٩٩)
وصححه الألباني في الصحيحة(٢٦٥)

قال العلامة ابن عثيمين في شرح الرياض(٤/٣١):
ما يقوله بعض الناس اليوم(الحمد لله الذي لا يحمد على مكروه سواه) فهو خطأ غلط ، لأنك إذا قلت: الحمد لله الذي لا يحمد على مكروه سواه فهو عنوان على أنك كاره لما قدره عليك ، ولكن قل كما قال النبي عليه الصلاة والسلام (الحمد لله على كل حال) هذا هو الصواب ، وهو السنة التي جاءت عن النبي عليه الصلاة والسلام.اهـ

_____________

Hashtag:
#lafadz_terlarang

Posting:
Senin, 4 Jan 2016
Jam 10.00 WIB

~~~~~~~~~~~~~~~~~~
📡🌍 Publikasi :
~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Link Access :
📟https://bit.ly/SilsilatusSholihinPadang
—————————
📮https://telegram.me/SilsilatusSholihin

====================
🇮🇩💫Ⓜ️Ma’had Silsilatus Sholihin Padang

Advertisements
Ucapan Ketika Suatu Yang Menyenangkan dan Ketika Ditimpa Musibah

Wajib Menjaga Kewibawaan Pemerintah

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah berkata:

«وإذا سقطت هيبة السلطان فسدت البلدان، وحلَّت الفوضى والفتن، والشر والفساد»

“Jika kewibawaan pemerintah telah jatuh, maka negeri akan hancur, dan akan muncul kekacauan, berbagai keburukan, kejahatan dan kerosakan.”

Majmu’ul Fatawa, jilid 21 hlm. 43

Sumber || https://twitter.com/imamothaimeen/status/797433051978547200?s=08
WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

 

Wajib Menjaga Kewibawaan Pemerintah

Musibah Yang Menimpa Terkadang Lebih Baik Bagimu

Berkata Al-Imam Muqbil bin Hadi Al-Wadi’i rahimahullah,

إذا أصبت بمصيبة ربما تكون تلك المصيبة خيرا لك سواء أكانت تلكم المصيبة في مالك أو كانت في جسدك أو كانت في أي شيء يؤلمك ويقلقك ربما يكون سببا لرفع شأنك في الدنيا والآخرة وربما يكون تمحيصا من الله عز وجل .

“Apabila engkau ditimpa musibah terkadang musibah tersebut lebih baik bagimu; sama saja apakah musibah tersebut menimpa pada hartamu, atau pada jasadmu, atau pada apa saja yang menyakitkanmu mahupun membuatmu gundah. Terkadang hal itu menjadi sebab terangkatnya kedudukanmu di dunia mahupun di akhirat, dan terkadang sebagai ujian dari Allah ‘Azza wa Jalla”

Kitab Al-Mushara’ah, hal: (533)

Continue reading “Musibah Yang Menimpa Terkadang Lebih Baik Bagimu”

Musibah Yang Menimpa Terkadang Lebih Baik Bagimu

Doa Termasuk Dari Sebesar-besar Sebab Penolak Musibah

Berkata Imam Ibnu Hajar rahimahullah ta’ala:

“Orang yang mengingkari berubat dengan doa seharusnya dia juga mengingkari perubatan dengan ubat-ubatan, dan tidak ada yang mengucapkan demikian kecuali dia menyelisihi banyak orang dan hadis-hadis sahih membantah mereka, dan di dalam perlindungan kepada doa ada tambahan faedah, yang tidak didapati pada perubatan dengan selain nya kerana padanya ada sikap tunduk dan merendahkan diri kepada Rabb Maha SuciNya, bahkan meninggalkan doa termasuk pada bentuk meninggalkan amalan-amalan soleh kerana pasrah kepada takdir sehingga dia meninggalkan amalan secara garis besar, dan menolak bala (bencana) dengan doa seperti menolak anak panah dengan perisai, dan bukanlah termasuk syarat beriman kepada takdir untuk tidak berlindung dari lemparan anak panah, wallahu a’lam.”

Fathul Bari (10/133).

Continue reading “Doa Termasuk Dari Sebesar-besar Sebab Penolak Musibah”

Doa Termasuk Dari Sebesar-besar Sebab Penolak Musibah

Memuji Allah tatkala ditimpa Musibah

Syuraih al-Qadhi berkata:

“Sesungguhnya aku tertimpa satu musibah, maka aku memuji Allah atas musibah tersebut sebanyak empat kali: Pertama, aku memuji Allah kerana musibah tersebut tidak terjadi yang lebih besar dari keadaannya. Kedua, aku memuji-Nya kerana telah menganugerahiku kesabaran atas musibah. Ketiga, aku memuji-Nya kerana Dia telah memberi taufiq kepadaku untuk sedar bahawa segala masalah dan persoalan akan dikembalikan kepada- Nya. Keempat, aku memuji-Nya kerana Allah tidak menjadikan musibah tersebut ada pada urusan agamaku.”

Siyar A’lamin Nubalaa 4/105

Memuji Allah tatkala ditimpa Musibah

Hiburan Buat Mereka yang Diuji

Berkata Al Hafidz Ibnul Qoyyim rahimahullah:

“Berkata sebahagian salaf: Kalaulah bukan kerana musibah-musibah yang menimpa di dunia, pastilah kita akan datang pada hari kiamat dalam keadaan yang rugi.”

Zadul Ma’ad, 4/176

================
(*) Kerana besarnya pahala orang-orang yang mahu bersabar dan mengharap pahala ketika diuji dengan musibah. Dan ini merupakan tanda dari orang-orang yang bahagia.
Apabila dia diuji dia bersabar.

Abu Zain iding
WSP

Hiburan Buat Mereka yang Diuji