Kebebasan Bukan Dengan Mengekor Hawa Nafsu

Asy-Syaikh Shalih al-Fauzan hafizhahullah berkata:

«الحرية الصحيحة في طاعة الله، وليست الحرية باتباع الهوى والشهوات، هذه عبودية للهوى وليست حرية»

“Kebebasan yang benar adalah dalam ketaatan kepada Allah, kebebasan bukan dengan mengikuti hawa nafsu dan syubhat (kerancuan pemahaman), yang semacam ini merupakan penghambaan kepada hawa nafsu dan bukan kebebasan.”

Al-Ijabatul Fadhilah, hlm. 23

Sumber || https://twitter.com/SFawzaan/status/808354512587128833

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Advertisements
Kebebasan Bukan Dengan Mengekor Hawa Nafsu

Kemudahan dalam Agama Adalah yang Tetap Berdasarkan Dalil

Asy-Syaikh Shalih al-Fauzan hafizhahullah berkata:

‏لا يجوز لمن كان عنده علم أن يلتمس للناس ما يوافق أهواءهم فيضلهم عن سبيل الله بحجة التيسير، فالتيسير إنما هو بإتباع الدليل.

“Tidak boleh bagi siapa saja yang memiliki ilmu untuk mencari-carikan bagi manusia hal-hal yang sesuai dengan hawa nafsu mereka sehingga dia menyesatkan mereka dari jalan Allah dengan dalih memberikan kemudahan, jadi memberi kemudahan hanyalah dengan cara mengikuti dalil.”

Sumber || https://twitter.com/salihalfawzan/status/806179422856429568

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Kemudahan dalam Agama Adalah yang Tetap Berdasarkan Dalil

Penghalang di Dalam Memahami Al-Quran

Berkata Ibnu Qudamah Al Maqdisi rahimahullah,

“Dan di antara sebab yang menghalangi seseorang untuk memahami al Qur’an serta mendapatkan kelezatan darinya adalah: Seorang pembaca terus menerus malakukan dosa (tanpa bertobat -pent), memiliki sifat kibr (sombong -pent), pengekor hawa nafsu.”

Mukhtashor Minhaaju Al Qooshidiin :45

Continue reading “Penghalang di Dalam Memahami Al-Quran”

Penghalang di Dalam Memahami Al-Quran

Sejelek-Jelek Tawanan Adalah Pelaku Maksiat

Berkata Al-Imam Al-Hafizh Ibnul Qayyim rahimahullah ta’ala:

“Pelaku maksiat selalu dalam kurungan syaitan-nya, dan selalu dalam penjara syahwatnya, dan ikatan hawa nafsunya, maka dia adalah seorang tawanan yang dipenjara dan terikat, dan tidak ada tawanan yang lebih jelek keadaannya dari tawanan musuh bebuyutannya, dan tidak ada penjara yang lebih sempit dari penjara hawa nafsu, dan tidak ada ikatan yang lebih sulit (lepas) dari ikatan syahwat!!”

Ad-Da wa Ad-Dawa, hal: 125.

Continue reading “Sejelek-Jelek Tawanan Adalah Pelaku Maksiat”

Sejelek-Jelek Tawanan Adalah Pelaku Maksiat

Jangan Benci Suatu yang Berasal dari Rasulullah

Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah:

“Hati-hati wahai lelaki, dari membenci sesuatu yang datang dari rasul ﷺ atau menolaknya kerana hawa nafsumu, atau kerana membela mazhabmu, atau syaikhmu, atau kerana kesibukanmu kepada syahwat atau dunia.

Kerana sejatinya Allah tidaklah mewajibkan seseorang untuk taat kepada orang lain kecuali taat kepada rasul-Nya dan menerima apa yang dibawanya, di mana jika sekiranya seorang hamba menyelisihi seluruh makhluk dan mengikuti rasul tentulah Allah tidak akan menanyakan dia akan penyelisihannya kepada seseorang.”

Majmu’ Al-Fatawa, hal: 528 juz: 16.

Continue reading “Jangan Benci Suatu yang Berasal dari Rasulullah”

Jangan Benci Suatu yang Berasal dari Rasulullah

Tiada Qiyas dalam Permasalahan Aqidah

Imam Al-Barbahari rahimahullah berkata,

“Ketahuilah tiada qiyas dalam permasalahan Sunnah (Aqidah) dan tidak boleh membuat permisalan atau mengikuti hawa nafsu, bahkan sunnah hanya berprinsip pada tasydiq (pembenaran) terhadap atsar Rasulullah sallallahu alaihi wasallama tanpa menanyakan kaifiyyah, penjabaran takwil dan tidak boleh dikatakan bagaimana dan kenapa.”

Syarhus-Sunnah Al Barbahari, poin no.11

Tiada Qiyas dalam Permasalahan Aqidah