JANGAN ANGGAP REZEKI LAMBAT

Nabi sallallahu alaihi wasallam bersabda

“Janganlah menganggap lambat datangnya rezeki, kerana tidaklah seorang hamba meninggal sehingga disampaikan kepadanya rezeki terakhir untuknya.

Maka perbaguskanlah dalam mencari (rezeki); mengambil yang halal dan meninggalkan yang haram.”

HR Ibnu Hibban dan al-Hakim, disepakati kesahihannya oleh adz-Dzahabi

Nukilan dari kitab Perjelasan Syarhussunnah lil Muzani karya Ustaz Abu Uthman Kharisman hafidzahullah, hal. 195

Advertisements
JANGAN ANGGAP REZEKI LAMBAT

Pemberian Khusus

🌹🔆Pemberian Khusus🔆🌹

💺Al-‘Allàmah as-Sa’di رحمه الله mengatakan :

“Rezeki dunia didapatkan baik oleh orang yang beriman maupun orang kafir. Namun rezeki kalbu berupa ilmu agama, keimanan, kecintaan kepada Allah, rasa takut, dan rasa harap kepada-Nya, ini semua tidak diberikan kecuali hanya kepada orang yang dicintai-Nya.”

📖Tafsir Surat al-Baqarah 212 hal. 95📖

bit.ly/majalahqonitah

Pemberian Khusus

PINTU REZEKI TERBESAR

✋🏼🌸🌷✅ PINTU REZEKI TERBESAR

✍️ Al-Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyyah rahimahullah berkata:

كما أن تقوى الله مجلبة للرزق، فترك التقوى مجلبة للفقر، فما استجلب رزق الله بمثل ترك المعاصي.

“Sebagaimana taqwa menghasilkan rezeki, maka meninggalkan taqwa menghasilkan kemiskinan. Jadi tidak ada cara yang lebih baik untuk meraih rezeki dari Allah dibandingkan dengan meninggalkan kemaksiatan.”

📚 Al-Jawabul Kafy, hlm. 52

🌍 Sumber || https://twitter.com/bander7464/status/914918506789064704

⚪️ WhatsApp Salafy Indonesia
⏩ Channel Telegram || http://telegram.me/forumsalafy

💎💎💎💎💎💎💎💎💎

PINTU REZEKI TERBESAR

Karamah Terbesar Bagi Seorang Hamba

Asy-Syaikh Muhammad Aman al-Jamy rahimahullah berkata:

‏أحسن نوع من أنواع الكرامة كما قال أهل العلم: أن يرزق الله عبده الاستقامة على دينه فيبقى مستقيما حتى يلقاه.

“Yang terbaik dari macam-macam karamah adalah sebagaimana yang dikatakan oleh para ulama, yaitu; dengan Allah mengaruniakan rezeki kepada hamba-Nya berupa keistiqamahan di atas agama-Nya hingga dia tetap istiqamah sampai berjumpa dengan-Nya.”

Syarh Qurratul ‘Uyunil Muwahhidin, hlm. 20

Karamah Terbesar Bagi Seorang Hamba

Kebaikan dan Dibuka Pintu Rezeki

Berkata Ibnul Qayyim rahimahullah :

 مـن أدام الحـمد تتابعـت عليه الخيرات ومن أدام الاستغفار فُتحـت له المغاليـق

“Barangsiapa yang merutinkan membaca “alhamdulillah” maka berbagai kebaikan akan terus menyertainya, dan barangsiapa yang merutinkan istighfar maka akan dibuka pintu-pintu (rezeki) yang tertutup.”

Ad-Da-u wad dawa’u (188)

Continue reading “Kebaikan dan Dibuka Pintu Rezeki”

Kebaikan dan Dibuka Pintu Rezeki

Kunci-Kunci Kebaikan

Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu anhu berkata:

‏ارض بما قسم الله لك تكن أغنى الناس،
أد ما افترض الله عليك تكن أعبد الناس،
اجتنب ما حرم الله عليك تكن من أورع الناس.

“Redhalah dengan pembahagian dari Allah untukmu, nescaya engkau akan menjadi orang yang paling berkecukupan, kerjakan apa yang Allah wajibkan atasmu, nescaya engkau akan menjadi orang yang paling baik ibadahnya, dan jauhilah apa yang Allah haramkan atasmu, nescaya engkau menjadi termasuk orang yang paling wara’.”

Sahih, Az-Zuhd, karya Abu Dawud, no. 139

Continue reading “Kunci-Kunci Kebaikan”

Kunci-Kunci Kebaikan

Mengurangkan Urusan Dunia Di Ramadan

Asy Syeikh Salih Al Fauzan hafidzahullah:

وعن شهرهم فلنتقي الله، ولنحذر من هذه الشواغل وهذه الأمور حتى أمور الدنيا حتى طلب الرزق الذي لا يحتاجه الإنسان طلب للتجارة، ينبغي للمسلم أن يخفف أن يخفه في هذا الشهر وأن يصرف جولا وقته في طاعة الله سبحانه وطلب الدنيا له وقت آخر وهذا الوقت يفوت، وأما طلب المال والكسب فهذا لا يفوت، فعلى المسلم أن يتنبه لذلك

“Hendaknya kita bertakwa kepada Allah, hendaknya kita berwaspada dari kesibukan-kesibukan duniawi, walaupun dalam hal mencari rezeki dari sesuatu yang bukan pokok dan utama seperti dalam urusan perdagangan. Hendaknya seorang muslim untuk mengurangi aktiviti keduniaan di bulan ini dan hendaknya mereka lebih banyak meluangkan waktunya untuk taat kepada Allah. Mencari dunia boleh pada waktu yang lain kerana waktu ini (Ramadan) akan luput, adapun (waktu) mencari harta ini tidak akan luput, maka hendaknya seorang muslim memperhatikan akan hal ini.”

Sumber: http://www.alfawzan.af.org.sa/node/12980
Telegram: https://bit.ly/Berbagiilmuagama
Alih bahasa: Abu Arifah Muhammad Bin Yahya Bahraisy

Mengurangkan Urusan Dunia Di Ramadan