TIDAK ADA YANG SENGAJA MENINGGALKAN SHALAT ISYA DAN SHUBUH BERJAMAAH KECUALI ORANG MUNAFIK

Abdullah bin Umar radhiyallahu anhu berkata:

كنا إذا فقدنا الرجل في صلاة العشاء وصلاة الفجر أسأنا به الظن.

“Dahulu jika kami merasa kehilangan seseorang pada solat isya dan subuh, maka kami berburuk sangka terhadapnya.”

Shahih, diriwayatkan oleh Ibnu Syaibah, no. 3353

Sumber || https://twitter.com/Arafatbinhassan/status/902290316719525888

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://telegram.me/forumsalafy

Advertisements
TIDAK ADA YANG SENGAJA MENINGGALKAN SHALAT ISYA DAN SHUBUH BERJAMAAH KECUALI ORANG MUNAFIK

Keutamaan Solat Subuh Berjemaah

Suatu hari Umar bin al-Khaththab radhiyallahu ‘anhu merasa kehilangan (tidak menjumpai) Sulaiman bin Abi Hatsmah pada solat Subuh, lalu Umar pergi ke pasar pagi-pagi, sementara tempat tinggal Sulaiman terletak antara masjid dan pasar, lalu beliau berjumpa dengan ibu Sulaiman yang bernama asy-Syifa’, maka beliau berkata kepadanya; “Saya tidak melihat Sulaiman pada solat Subuh.” Ibunya menjawab, “Dia menghabiskan malam dengan mengerjakan solat, lalu dia pun dikalahkan oleh kedua matanya (ketiduran pada waktu Subuh).”

Maka Umar berkata:

{ لأَنْ أَشْهَدَ صَلاَةَ الصُّبْحِ فِي الْجَمَاعَةِ، أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ أَنْ أَقُومَ لَيْلَةً. }

“Sungguh, aku menghadiri solat Subuh berjama’ah lebih aku sukai dibandingkan aku mengerjakan solat semalam suntuk.”

[Muwaththa’ al-Imam Malik, no. 432, dan Syu’abul Iman, karya al-Baihaqy, no. 2617, riwayat ini shahih]

Saluran telegram asy-Syaikh Arafat bin Hasan al-Muhammady hafizhahullah

Lalu bagaimana dengan seseorang yang tidak mengerjakan shalat Shubuh berjama’ah kerana dunia, atau menonton pertandingan bola orang kafir, atau melakukan hal yang sia-sia lainnya, atau bahkan menghabiskannya untuk maksiat (pent-)?!!

Kunjungi: http://forumsalafy.net/keutamaan-shalat-shubuh-berjamaah/

Continue reading “Keutamaan Solat Subuh Berjemaah”

Keutamaan Solat Subuh Berjemaah

Anjuran Membuka Jendela Waktu Fajar

Asy Syaikh Al-Allamah Al-Utsaimin rahimahullah berkata:

“Ada seorang yang menceritakan kepadaku, dahulu di negerinya ada seorang yang buta yang mengetahui terbitnya fajar dengan aromanya, ya, dengan aroma fajar, tanpa menyaksikannya. Maka jika ia mencium aroma fajar, maka ia bangkit mengumandangkan adzan, lalu jika manusia memperhatikan fajar, mereka mendapatinya memang sudah terbit.

Maka engkau mengetahui bahawasanya fajar itu memiliki aroma. Saya pernah mendengar atau membaca dari beberapa kitab-kitab kedokteran, bahwasanya pada waktu terbitnya fajar, akan muncul gas atau sesuatu yang serupa dengan gas. Oleh karena itu mereka menganjurkan untuk membuka jendela-jendela rumah tatkala terbit fajar, agar masuk gas ini yang akan mendukung kehidupan.”

Syarh Umdah Al-Ahkam 1/575

Sumber: Channel Telegram Syaikh Fawwaz hafizhahullah

————

✍- قـال الـعلامة ابن عـثيمين عليه رحمة الله – :

• – ” حدثني رجل أنه كان في بلدهـم أعمى يعرف طلوع الفجر برائحته ، نعم برائحته ، بدون أن يشاهد ، فإذا شم رائحته قام فأذن ، فإذا طالع الناس الفجر وجدوه قد طلع ، فأنت تعرف للفجر رائحة ، فقد سمعت أو قرأت في بعض الكتب الطبية أنه يندفع مع طلوع الفجر غازات أو شيء يشبه الغازات ، ولهذا حثوا على أن تفتح نوافذ المنازل عند طلوع الفجر لتدخل هذه الغازات التي توجب الحياة .. ” .

【 شـرح عـمدة الأحكـام( ٥٧٥/١ )】

http://forumsalafy.net/anjuran-membuka-jendela-waktu-fajar/

Anjuran Membuka Jendela Waktu Fajar

Menyelisihi Sunnah

Dari Ibnu Al-Musayyib, bahawa ia pernah melihat seseorang melaksanakan solat (sunnah) lebih dari dua rakaat setelah terbit fajar dan dia memperbanyakkan ruku’ di dalamnya, maka beliau melarangnya. Orang tersebut berkata,

“Wahai Abu Muhammad, apakah Allah subhanahu wa ta’ala akan menyeksaku kerana solatku ini?”

Beliau menjawab, “Tidak, akan tetapi Dia akan menyeksamu kerana kamu telah menyelisihi Sunnah (tuntutan dan ajaran Nabi sallallahu alaihi wasallama).”

Diriwayatkan oleh Al-Baihaqi dan Shaikh al-Albani mensahihkan sanadnya dalam al-Irwa’ (2/236)

Sumber: Syarah Usul As-Sunnah, Imam Ahmad, pensyarah: Shaikh Walib bin Muhammad Nubaih, Pustaka Darul Ilmi, hal. 40

Catatan: Ibn al-Musayyib, ataupun namanya Sa’id al-Musayyib, seorang Tabi’in yang berkunyahkan nama Abu Muhammad.

Menyelisihi Sunnah