Orang yang Fitrahnya Masih Lurus akan Mencintai Para Ulama Ahlus Sunnah

Asy-Syaikh Usamah bin Su’ud al-‘Amry hafizhahullah berkata:

‏لقيت رجلا عاميا كان مستقيما ثم ضعف، ولكن محبته لأهل السنة باقية في قلبه، لذا سمى أحد أبنائه ربيعا بإسم شيخنا، وقال: وإن رزقت بآخر سأسميه مقبلا.

“Saya pernah berjumpa dengan orang awam yang dahulu istiqamah lalu melemah, tetapi kecintaannya terhadap Ahlus Sunnah tidak hilang di hatinya, oleh kerana inilah dia memberi nama salah seorang anak laki-lakinya Rabi’, yaitu nama guru kami, dan dia mengatakan, “Jika saya diberi anak lagi, saya akan menamainya Muqbil.”

Sumber || https://twitter.com/OsamaAlamri99/status/807890850571309056

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Orang yang Fitrahnya Masih Lurus akan Mencintai Para Ulama Ahlus Sunnah

Membela Pemimpin dan Rakyat

Kalimat indah para ulama kita,

“Kami, apabila berada bersama pemerintah, maka kami membela rakyat. Apabila kami bersama rakyat, maka kami membela pemerintah.”

Usul ahlul sunnah lil sheikh sulaiman al ruhayli m/s 30

كلمة لأحد علمائنا تُكتب بماء العين ( نحن إذا كُنّا عند ولي الأمر كنا للعامّة و إذا كنا عند العامّة كنا لولي الأمر ) . (ص 63) .

Membela Pemimpin dan Rakyat

Kalam Hikmah Ulama Ahlussunnah

Al-‘Allamah Rabi’ al-Madkhali hafizhahullah berkata:

“Demi Allah wahai anak-anakku, kita tidaklah sedang memerangi seorangpun. Kita tidak menginginkan politik. Kita tidak menginginkan kerajaan. Kita tidak menginginkan kedudukan. Demi Allah, andai kedudukan itu ditawarkan kepada kita, niscaya kita tidak akan menerimanya.

Kita sedang melindungi agama ini. Kita sedang melindungi manhaj yang benar yang bersumber dari Kitabullah dan Sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi was salam. Kita sedang memerangi berbagai khurafat dan kebid’ahan, khurafat-khurafat politik, dan berbagai kepalsuan politik yang menelantarkan (memalingkan) para pemuda umat dari prinsip wala wal bara’ kerana Allah, wali-wali-Nya, dan hamba-hamba-Nya yang soleh kepada muwalah (sikap taat) terhadap ahli khurafat dan ahli bid’ah yang rafidhah ada padanya.”

At-Tahdzir minl Fitan (hal. 90-91) cet. al-Miratsun Nabawi

Sumber : http://citt.us/twLC2
WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Continue reading “Kalam Hikmah Ulama Ahlussunnah”

Kalam Hikmah Ulama Ahlussunnah

Si Jahil Tidak Ketahui Kedudukannya

Berkata Imam Adz-Dzahabi rahimahullah,

قلت : أحسبهم يظنونه كان محدثا وبس بل يتخيلونه من بابة محدثي زماننا . ووالله لقد بلغ في الفقه خاصة رتبة الليث ، ومالك ، والشافعي ، وأبي يوسف ، وفي الزهد والورع رتبة الفضيل ، وإبراهيم بن أدهم ، وفي الحفظ رتبة شعبة ، ويحيى القطان ، وابن المديني . ولكن الجاهل لا يعلم رتبة نفسه ، فكيف يعرف رتبة غيره ؟ !!

“Aku katakan (Imam Dzahabi) : Apakah mereka menyangka bahawa seorang muhaddits sudah mencukupi (dikatakan alim seperti ulama salaf), bahkan mereka mengumpamakan (ulama salaf) daripada golongan muhadits pada zaman kami ini? Demi Allah, sesungguhnya mereka (ulama salaf) telah mencapai darjat kefaqihan (yang tertinggi) seperti darjat Laits, dan Malik, Asy-Syafi’i, Abu Yusuf (Imam Mazhab Hanafi), (manakala) didalam (kelebihan) kezuhudan dan ke-wara’a-kan seperti darjat Fudhail (bin Iyadh) dan Ibrahim bin Adham, manakala hafalan (mereka) didalam kedudukan (yang menakjubkan seperti) Syu’bah (Al-Hajaj), dan Yahya Al-Qathan, dan Ibnu Maidani. Tetapi si jahil tidak mengetahui kedudukan (taraf, darjat)nya sendiri, maka bagaimanakah dia mengetahui kedudukan orang selainnya?”

Siyar A’laam An-Nubala

Si Jahil Tidak Ketahui Kedudukannya

Kisah Bal’am Bin Baura

Memang, kisah ini bersumber dari cerita-cerita Israiliyat. Di mana kita tidak boleh begitu sahaja secara mutlak menerima dan mendustakannya. Tetapi contoh atau watak yang disebutkan dalam kisah ini banyak kita lihat dalam kenyataan di sekitar kita. Apalagi setelah kita mengenal bentuk-bentuk kesesatan orang-orang Yahudi dalam uraian sebelumnya.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ الَّذِي ءَاتَيْنَاهُ ءَايَاتِنَا فَانْسَلَخَ مِنْهَا فَأَتْبَعَهُ الشَّيْطَانُ فَكَانَ مِنَ الْغَاوِينَ. وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنَاهُ بِهَا وَلَكِنَّهُ أَخْلَدَ إِلَى الْأَرْضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِنْ تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَثْ ذَلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ

“Dan bacakanlah kepada mereka berita orang yang telah Kami berikan kepadanya ayat-ayat Kami (pengetahuan tentang isi Al-Kitab), kemudian dia melepaskan diri dari ayat-ayat itu lalu dia diikuti oleh syaitan (sampai dia tergoda), maka jadilah dia termasuk orang-orang yang sesat. Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (derajat)nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan memperturutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing. Jika kamu menghalaunya dijulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengjulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berfikir.” (Al-A’raf: 175-176)

Dalam ayat ini Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan kepada Nabi-Nya Sallallahu ‘alaihi wa sallam agar menceritakan sebuah kisah kepada Ahli Kitab tentang seseorang yang keluar dengan kekafirannya seperti lepasnya ular dari kulitnya. Dia dikenal dalam kitab-kitab tafsir dengan nama Bal’am bin Ba’ura, salah seorang ulama dari kalangan Bani Israil di zaman Nabi Musa ‘alaihissalam. Dia termasuk salah seorang yang diberi ilmu tentang Ismul A’zham (Nama Allah Yang Paling Agung). Di dalam majlisnya terdapat 12,000 tinta untuk menuliskan uraian-uraian yang disampaikannya.

Malik bin Dinar rahimahullahu mengatakan bahawa dia termasuk orang yang terkabul doanya. Mereka (orang-orang Bani Israil) mengajukannya setiap kali ditimpa kesulitan. Suatu ketika, dia diutus oleh Nabi Musa ‘alaihissalam mengajak salah seorang penguasa Madyan kembali kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Raja itu memberinya harta, lalu diapun meninggalkan ajaran Musa ‘alaihissalam dan mengikuti agama raja itu.

Sebahagian mufassir mencantumkan kisah-kisah ini dalam kitab-kitab tafsir mereka. Ada yang hanya sekadar memberi gambaran atau contoh atas apa yang dimaksud dalam ayat, sebagaimana yang diterangkan Qatadah rahimahullahu yang dinukil oleh Ath-Thabari rahimahullahu. Ada pula yang menjadikannya sekaligus sebagai sebab turunnya ayat tersebut.

Ketika menerangkan ayat ini (Al-A’raf: 175-176), Ibnu Katsir rahimahullahu menyebutkan dari Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, bahawa dia adalah seorang lelaki Bani Israil, bernama Bal’am bin Abar. Demikian riwayat Syu’bah dan ulama lain yang tidak hanya satu orang, dari Manshur dengan sanad ini. Adapun menurut Ibnu ‘Abbas, ‘Ikrimah, dan Mujahid, dia adalah Bal’am bin Ba’ura. Beliau menukilkan pula adanya riwayat lain dari Abdullah bin ‘Amr, melalui jalur yang sahih sampai kepada beliau, bahawa yang dimaksud adalah Umayyah bin Abi Ash-Shilt. Seolah-olah, beliau hendak menunjukkan bahawa Umayyah menyerupai Bal’am. Kerana dia mempunyai ilmu tentang syariat umat terdahulu dan mendapati zaman Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam, namun semua itu tidak berguna baginya.

Selanjutnya, Ibnu Katsir rahimahullahu menyatakan bahawa yang masyhur tentang sebab turunnya ayat ini ialah bahawa ayat ini menceritakan tentang seorang lelaki yang hidup di kota penguasa yang bengis. Dia bernama Bal’am.

Melalui jalur ‘Ali bin Abi Thalhah dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau mengisahkan:

Ketika Nabi Musa ‘alaihissalam datang ke wilayah kekuasaan seorang penguasa yang bengis bersama para pengikutnya, para kerabat dan anak bapa saudara Bal’am datang menemui Bal’am lalu berkata: “Musa itu orang yang keras dan mempunyai pasukan yang besar. Kalau dia menang tentulah dia akan membinasakan kami. Maka doakanlah kepada Allah agar Dia menjauhkan Musa beserta pasukannya.” Kata Bal’am: “Sesungguhnya, kalau aku berdoa kepada Allah agar menghalau Musa dan orang-orang yang bersamanya, tentulah hilang dunia dan akhiratku.”

Tapi mereka terus menerus memujuknya sehingga dia pun menuruti permintaan mereka. Dikisahkan, setiap kali dia mendoakan kejelekan terhadap Nabi Musa dan pasukannya, maka doa itu justeru menimpa Bal’am dan orang-orang yang memujuknya. Begitu seterusnya, wallahu a’lam.

Menyedari hal itu, merekapun menegurnya, mengapa dia justeru mendoakan kejelekan terhadap mereka? “Begitulah, setiap aku mendoakan kejelekan buat mereka tidak dikabulkan doaku. Tapi aku akan tunjukkan kepada kamu satu hal yang semoga saja dapat menjadi sebab kebinasaan mereka. Sesungguhnya Allah membenci perzinaan, dan kalau mereka jatuh dalam perbuatan zina, nescaya mereka pasti binasa, dan aku berharap Allah menghancurkan mereka. Maka keluarkanlah para wanita menemui mereka. Kerana mereka itu para musafir, mudah-mudahan mereka terjerumus dalam perzinaan lalu binasa.”

Setelah sebahagian besar mereka terjerumus dalam perbuatan zina, Allah Subhanahu wa Ta’ala kirimkan wabah tha’un sehingga menewaskan tujuh puluh ribu orang dari mereka.

Wallahu a’lam.

Sumber: Link

Kisah Bal’am Bin Baura

Apakah Hal itu Telah Dibicarakan Sahabat atau Ulama?

Imam Al-Barbahari rahimahullah berkata,

“Ketahuilah, semoga anda dirahmati Allah, setiap anda mendengar ucapan orang pada zamanmu, janganlah anda tergesa-gesa dan menanggapinya sehingga anda bertanya dan memperhatikan: Apakah hal itu telah dibicarakan oleh sahabat Nabi atau salah seorang ulama Ahli Sunnah, apabila anda mendapatkan sebuah atsar tentang hal tersebut dari mereka maka peganglah erat-erat dan janganlah cuba menanggalkannya kerana alasan apapun sehingga memilih ajaran yang lain lalu anda terjatuh ke dalam api neraka.”

Syarhus-Sunnah Al-Barbahari, poin no.8

Apakah Hal itu Telah Dibicarakan Sahabat atau Ulama?

Kepada Mereka yang Sedikit Ilmunya

Al-Allamah Zaid Al-Madkhali rahimahullah berkata:

Nasihatku kepada mereka yang sedikit ilmunya..

“Hendaknya mereka menjaga lisan-lisan mereka dari menjatuhkan kehormatan para penuntut ilmu salafiyiin, memakan daging-daging mereka (ghibah) dengan mengkritik mencela, (Atau dengan) menuduh mereka dengan fanatik yang tercela yang dibangun diatas taqlid buta dan berkelompok.”

(Al-Ajwibah Al-Atsariyah h 108)

Sumber : Channel Telegram Syaikh Fawwaz al Madkhali

Continue reading “Kepada Mereka yang Sedikit Ilmunya”

Kepada Mereka yang Sedikit Ilmunya

Mengambil Ilmu dari Ahli Bid’ah Yang Ahli Hadis dan Fikh

Asy-Syaikh Soleh Al-Fauzan hafizhahullah

Penanya: Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Jika seorang penuntut ilmu mengatakan sebuah kebid’ahan dan dia menyerukannya, padahal dia seorang ahli fikih dan hadis, maka apakah perkataan bid’ahnya berkonsekwensi menjatuhkan ilmu dan hadisnya serta tidak boleh menjadikannya sebagai hujjah sama sekali?

Asy-Syaikh:

Ya, dia tidak mampu dipercaya lagi. Jika dia seorang mubtadi’ maka dia tidak mampu dipercaya lagi, demikian juga ilmunya. Juga tidak boleh belajar kepadanya, kerana jika dia diambil ilmunya maka sang murid akan terpengaruh dengan gurunya, terpengaruh dengan pengajarnya. Yang wajib adalah dengan menjauh dari ahli bid’ah. Para Salaf dahulu melarang dari duduk bermajlis dengan para mubtadi’, mengunjugi mereka, serta pergi kepada mereka. Kerana khawatir kejahatan mereka akan merembet kepada siapa saja yang bermajlis dan bergaul dengan mereka.

Sumber:
http://forumsalafy.net/?p=2803

Mengambil Ilmu dari Ahli Bid’ah Yang Ahli Hadis dan Fikh

Kami Orang yang Miskin

Berkata Al Imam Ahmad -rohimahullahu-:

“Kami adalah orang orang yang miskin (tidak memiliki apa-apa untuk dibanggakan), seandainya Allah tidak menutupi (kesalahan-kesalahan kami) nescaya akan tersingkap (hakikat) kami”

Hilyah milik Abi Na’im jilid 9/ hal. 181

ﻗﺎﻝ اﻹﻣﺎﻡُ ﺃﺣﻤﺪ -ﺭﺣﻤﻪ ﺍﻟﻠﻪ- :

” ﻧَﺤﻦ ﻗﻮﻡٌ ﻣﺴﺎﻛِﻴﻦ ، ﻟﻮﻟَﺎ ﺳِﺘﺮ ﺍﻟﻠﻪ ﻷﻓﺘُﻀﺤﻨَﺎ “.

‏[ﺍﻟﺤﻠﻴﺔ ﻷﺑﻲ ﻧَﻌﻴﻢ ‏( 9/181 )]

Kami Orang yang Miskin