Hidupmu yang Sebenarnya

Berkata Al-Allamah Ibnul Qayyim rahimahullah,

  فما كان من وقته لله وبالله، فهو حياته وعمره. وغير ذلك ليس محسوبًا من حياته، وإن عاش فيه عيش البهائم.

“Waktu yang dimanfaatkan seseorang untuk Allah َّعَزَّ وَجَل dan kerana Allah َّعَزَّ وَجَل, maka itulah kehidupannya dan usianya, selain dari itu tidak teranggap bahagian dari hidupnya, meskipun dia hidup seperti hidupnya haiwan.”

(Ad-Daa’ wad-dawaa’:359)

https://inten.to/telegram/channel-askarybinjamal-thalab-ilmu-syar-i

Hidupmu yang Sebenarnya

Kebaikan Pada Umur Yang Diberkati

Haiah Kibarul Ulama mengatakan:

‏إذا أحب الله عبده بارك له في عمره، ووفقه لحسن عمارة وقته، والخير والتوفيق في بركة العمر، لا في طوله ولا في قصره.

“Jika Allah mencintai hamba-Nya, maka Dia akan memberkati umurnya dan memberinya taufik untuk memakmurkan waktunya dengan sebaik-baiknya. Jadi kebaikan dan taufik itu dinilai pada keberkatan umur, bukan berdasarkan panjangnya dan bukan pula kerana pendeknya.”

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Kebaikan Pada Umur Yang Diberkati

Wahai Orang Miskin!

Fudhail bin ‘Iyadh berkata,

“Wahai miskin (orang yang perlu dikasihani), kamu seorang yang musii’ (berbuat jelek), namun kamu melihat dirimu muhsin (berbuat baik). Kamu itu bodoh, namun kamu melihat dirimu sebagai orang berilmu. Kamu bakhil, namun kamu melihat dirimu dermawan. Kamu dungu, tapi kamu melihat dirimu sebagai orang berakal. Umurmu itu pendek, namun angan-anganmu panjang.”

Mengomentari ucapan tersebat, adz-Dzahabi rahimahullah mengatakan,

“Sungguh demi Allah, (Fudhail bin ‘Iyadh) telah benar. Dan kamu zalim, namun kamu memandang dirimu dizalimi. Kamu memakan sesuatu yang haram, namun kamu merasa sebagai orang yang wara’. Kamu fasiq, namun kamu merasa sebagai orang adil. Kamu mencari ilmu untuk dunia, namun kamu mengira dirimu mencari ilmu kerana akhirat.”

Siyar A’lam an-Nubala’ (VIII/440)

Wahai Orang Miskin!

Eidul Fitri

Al Imam ibn Rajab Al Hambali rahimahullah berkata,

ليس العيد لمن لبس الجديد
إنما العيد لمن طاعاته تزيد
ليس العيد لمن تجمل باللباس و الركوب
إنما العيد لمن غفرت له الذنوب

“Hari raya itu bukanlah milik orang yang berpakaian baru, akan tetapi hari raya itu, milik orang yang ketaatannya bertambah. Dan bukanlah hari raya itu milik orang yang berhias dengan pakaian yang indah dan kendaraannya mewah tetapi hari raya itu adalah milik orang yang telah diampuni baginya dosa-dosanya. Bagaimana air mata seorang mukmin tidak mengalir atas perpisahan dengan bulan ramadhan, sedang dia tidak mengetahui apakah masih tersisa lagi umurnya untuk kembali pada ramadhan yang akan datang.”

Lathaiful Ma’arif karya Al Imam Ibn Rajab Al Hambaliy

 

 

Eidul Fitri

Seakan-akan Kita Diciptakan Hanya untuk Dunia

Ummu Abdillah, puteri Shaikh Muqbeel rahimahullah menulis di dalam kitabnya,

“Seakan-akan kita diciptakan hanya untuk dunia, untuk makan, minum dan sia-sia, lalu kita tidak menunaikan apa yang diinginkan oleh Allah subhanahu wa taala, bahkan kita tenggelam ke dalam perkara yang sebaliknya, maka janganlah kita tertipu oleh dunia, kerana umur kita ini sangatlah pendek.”

Nasihat Lin-Nisaa

Seakan-akan Kita Diciptakan Hanya untuk Dunia