UCAPAN UNTUK MEMUDAHKAN URUSAN

⚠UCAPAN UNTUK MEMUDAHKAN URUSAN

💺Syaikh Ibnul ‘Utsaimin rahimahullah berkata:

Bahwasannya kalimat

لاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله

Tiada daya dan upaya melainkan atas pertolongan Allah

adalah salah satu perbendaharaan jannah (surga). Engkau mengucapkannya wahai manusia di saat suatu hal meletihkanmu, memberatkanmu, dan engkau tidak bisa melakukannya; katakanlah:

لاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله

niscaya Allah Ta’ala memudahkan bagimu urusan tersebut.”

📘Syarh Riyadh ash Shalihin hal.522

📱http://t.me/ukhwh

أن كلمة ( لاحول ولا قوة إلا بالله ) كنز من كنوز الجنة تقولها أيها الإنسان عندما يعييك الشيء ويثقلك وتعجز عنه قل : ( لاحول ولا قوة إلا بالله ) ييسر لك الأمر . ص522

Advertisements
UCAPAN UNTUK MEMUDAHKAN URUSAN

Kebanyakan Orang Membenci Orang Lain Hanya Kerana Urusan Dunia Yang Rendah

Asy-Syaikh Shalih al-Fauzan hafizhahullah berkata:

‏«الآن الناس أكثر ما يهجرون الذي يخالفهم في أمر دنياهم، وأما الذي يخالف في أمور الدين، هذا عندهم سهل!»

“Manusia sekarang ini kebanyakan yang mereka putuskan hubungannya adalah orang yang berseberangan dengan mereka dalam urusan dunia mereka. Adapun terhadap orang yang menyelisihi perkara-perkara agama, maka hal ini bagi mereka remehkan urusannya.”

Syarh Manzhumatul Adab, hlm. 191

Sumber || https://twitter.com/alsalafy/status/799665636179869697
WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Kebanyakan Orang Membenci Orang Lain Hanya Kerana Urusan Dunia Yang Rendah

Kenikmatan yang Sebenar

Dari Suhaib Bin Sinan رَضِيَ اللهُ عَنُْه berkata: bersabda Rasulullah

لَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلٰى آلِهِ وَسَلَّم : « عجبا لأمر المؤمن ، إن أمره كله خير ، وليس ذاك لأحد إلا للمؤمن ، إن أصابته سراء شكر ، فكان خيرا له ، وإن أصابته ضراء صبر ، فكان خيرا له » [ رواه مسلم ]

“Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin, seluruh urusannya merupakan kebaikan, dan itu tidak dimiliki siapapun melainkan seorang mukmin. Jika sesuatu yang menggembirakan dirasakannya, maka dia bersyukur, dan itu menjadi kebaikan baginya, dan jika sesuatu yang memudaratkan menimpanya maka dia bersabar, dan itu menjadi kebaikan pula baginya.”

(HR. Muslim)

Sumber: https://inten.to/telegram/channel-askarybinjamal-thalab-ilmu-syar-i

Kenikmatan yang Sebenar

Mengurangkan Urusan Dunia Di Ramadan

Asy Syeikh Salih Al Fauzan hafidzahullah:

وعن شهرهم فلنتقي الله، ولنحذر من هذه الشواغل وهذه الأمور حتى أمور الدنيا حتى طلب الرزق الذي لا يحتاجه الإنسان طلب للتجارة، ينبغي للمسلم أن يخفف أن يخفه في هذا الشهر وأن يصرف جولا وقته في طاعة الله سبحانه وطلب الدنيا له وقت آخر وهذا الوقت يفوت، وأما طلب المال والكسب فهذا لا يفوت، فعلى المسلم أن يتنبه لذلك

“Hendaknya kita bertakwa kepada Allah, hendaknya kita berwaspada dari kesibukan-kesibukan duniawi, walaupun dalam hal mencari rezeki dari sesuatu yang bukan pokok dan utama seperti dalam urusan perdagangan. Hendaknya seorang muslim untuk mengurangi aktiviti keduniaan di bulan ini dan hendaknya mereka lebih banyak meluangkan waktunya untuk taat kepada Allah. Mencari dunia boleh pada waktu yang lain kerana waktu ini (Ramadan) akan luput, adapun (waktu) mencari harta ini tidak akan luput, maka hendaknya seorang muslim memperhatikan akan hal ini.”

Sumber: http://www.alfawzan.af.org.sa/node/12980
Telegram: https://bit.ly/Berbagiilmuagama
Alih bahasa: Abu Arifah Muhammad Bin Yahya Bahraisy

Mengurangkan Urusan Dunia Di Ramadan

Kebahagiaan Bermuamalah Dengan Makhluk

Ibn Taymiyyah rahimahullah berkata:

والسعادة في معاملة الخلق : أن تعاملهم لله فترجو الله فيهم ولا ترجوهم في الله وتخافه فيهم ولا تخافهم في الله ، وتحسن إليهم رجاء ثواب الله لا لمكافأتهم وتكف عن ظلمهم خوفا من الله لا منهم . كما جاء في الأثر : ” ارج الله في الناس ولا ترج الناس في الله وخف الله في الناس ولا تخف الناس في الله

“Kebahagian dalam muamalah dengan makhluk adalah kamu bermuamalah dengan mereka kerana Allah. Maka, berharaplah kepada Allah dalam muamalahmu dengan mereka, dan jangan berharap kepada mereka dalam muamalahmu dengan Allah.

Dan kamu takut kepadaNya dalam muamalahmu dengan mereka,dan jangan kamu takut kepada mereka dalam muamalahmu dengan Allah, serta kamu berbuat baik kepada mereka kerana mengharapkan ganjaran Allah dan bukan kerana mengharapkan balasan dari mereka. Dan kamu menahan diri dari menzalimi mereka kerana takut kepada Allah bukan kepada mereka”.

Majmu Fatawa Ibn Taymiyyah 1/51

Kebahagiaan Bermuamalah Dengan Makhluk