Azan Di Telinga Bayi Yang Baru Lahir

Ditulis oleh:

Al-Ustadz Abu ‘Ubaidah Iqbal bin Damiri Al Jawy -hafidzahullah-

Masalah: Apakah hukum mengumandangkan azan di telinga bayi yang baru lahir?

Kebanyakan para ulama memandang hal ini sunnah, iaitu mengumandangkan azan di telinga kanan, sedangkan iqamah di telinga kiri. Mereka berdalil dengan beberapa hadis;

Hadis Abi Raafi’ radhiyallahu ‘anhu, ia berkata;

رَأَيْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ” أَذَّنَ فِي أُذُنَيِ الْحَسَنِ حِينَ وَلَدَتْهُ فَاطِمَةُ بِالصَّلَاةِ “

“Aku melihat Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam mengumandangkan azan pada kedua telinga Hasan bin ‘Ali ketika Fatimah melahirkannya.”

Hadis ini diriwayatkan oleh Ahmad, Abu Dawud dan at-Tirmidzi, akan tetapi didalam sanadnya terdapat kelemahan, iaitu hadis ini diriwayatkan melalui jalan ‘Aashim bin ‘Ubaidillah, dia seorang perawi yang dha’if (lemah).

Hadis Al-Husain bin Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahawa Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

«مَنْ وُلِدَ لَهُ مَوْلُودٌ، فَأَذَّنَ فِي أُذُنِهِ الْيُمْنَى، وَأَقَامَ فِي أُذُنِهِ الْيُسْرَى، لَمْ يَضُرَّهُ أُمُّ الصِّبْيَانِ»

“Barangsiapa dilahirkan seorang anak, kemudian dia kumandangkan azan di telinga kanannya (bayi) dan iqamah di telinga kirinya, maka jin tidak akan dapat mengganggunya.”

Hadis ini adalah hadis palsu, dalam sanadnya terdapat perawi yang bernama Marwan bin Saalim al-Ghifaari dan Yahya Ibnul ‘Alaa, mereka berdua yang memalsukan hadis ini.

Mereka juga berdalil dengan hadis-hadis yang lainnya, namun semuanya tidak sah datangnya dari Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam.

Sehingga boleh disimpulkan bahwa pendapat yang benar dalam permasalahan ini adalah tidak disyariatkan mengumandangkan azan di telinga kanan bayi yang baru lahir dan juga iqamah di telinga kiri bayi.

Wallahu a’lam.

WA Forum Berbagi Faidah [FBF] Dinukil dari KIS |

Advertisements
Azan Di Telinga Bayi Yang Baru Lahir