Fidyah Puasa Dengan Makanan

Perlu diketahui bahwa tidak boleh fidyah yang diwajibkan bagi orang yang berat berpuasa diganti dengan wang yang senilai dengan makanan kerana dalam ayat dengan tegas dikatakan harus dengan makanan. Allah Ta’ala berfirman,

فِدْيَةٌ طَعَامُ مِسْكِينٍ

“Membayar fidyah dengan memberi makan pada orang miskin.”

Syaikh Sholih Al Fauzan hafizhohullah mengatakan, “Mengeluarkan fidyah tidak boleh digantikan dengan wang sebagaimana yang penanya sebutkan. Fidyah hanya boleh dengan menyerahkan makanan yang menjadi makanan pokok di daerah tersebut. Kadarnya adalah setengah sho’ dari makanan pokok yang ada yang dikeluarkan bagi setiap hari yang ditinggalkan. Setengah sho’ kira-kira 1½ kg. Jadi, tetap harus menyerahkan berupa makanan sebagaimana ukuran yang kami sebut. Sehingga sama sekali tidak boleh dengan wang. Kerana Allah Ta’ala berfirman (yang ertinya), “Membayar fidyah dengan memberi makan pada orang miskin.” Dalam ayat ini sangat jelas memerintah dengan makanan.”

[Al Muntaqo min Fatawa Syaikh Sholih Al Fauzan, 3/140. Dinukil dari Fatwa Al Islam Sual wa Jawab no. 66886.]

Advertisements
Fidyah Puasa Dengan Makanan

Musibah Yang Menimpa Terkadang Lebih Baik Bagimu

Berkata Al-Imam Muqbil bin Hadi Al-Wadi’i rahimahullah,

إذا أصبت بمصيبة ربما تكون تلك المصيبة خيرا لك سواء أكانت تلكم المصيبة في مالك أو كانت في جسدك أو كانت في أي شيء يؤلمك ويقلقك ربما يكون سببا لرفع شأنك في الدنيا والآخرة وربما يكون تمحيصا من الله عز وجل .

“Apabila engkau ditimpa musibah terkadang musibah tersebut lebih baik bagimu; sama saja apakah musibah tersebut menimpa pada hartamu, atau pada jasadmu, atau pada apa saja yang menyakitkanmu mahupun membuatmu gundah. Terkadang hal itu menjadi sebab terangkatnya kedudukanmu di dunia mahupun di akhirat, dan terkadang sebagai ujian dari Allah ‘Azza wa Jalla”

Kitab Al-Mushara’ah, hal: (533)

Continue reading “Musibah Yang Menimpa Terkadang Lebih Baik Bagimu”

Musibah Yang Menimpa Terkadang Lebih Baik Bagimu

Keutamaan Solat Subuh Berjemaah

Suatu hari Umar bin al-Khaththab radhiyallahu ‘anhu merasa kehilangan (tidak menjumpai) Sulaiman bin Abi Hatsmah pada solat Subuh, lalu Umar pergi ke pasar pagi-pagi, sementara tempat tinggal Sulaiman terletak antara masjid dan pasar, lalu beliau berjumpa dengan ibu Sulaiman yang bernama asy-Syifa’, maka beliau berkata kepadanya; “Saya tidak melihat Sulaiman pada solat Subuh.” Ibunya menjawab, “Dia menghabiskan malam dengan mengerjakan solat, lalu dia pun dikalahkan oleh kedua matanya (ketiduran pada waktu Subuh).”

Maka Umar berkata:

{ لأَنْ أَشْهَدَ صَلاَةَ الصُّبْحِ فِي الْجَمَاعَةِ، أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ أَنْ أَقُومَ لَيْلَةً. }

“Sungguh, aku menghadiri solat Subuh berjama’ah lebih aku sukai dibandingkan aku mengerjakan solat semalam suntuk.”

[Muwaththa’ al-Imam Malik, no. 432, dan Syu’abul Iman, karya al-Baihaqy, no. 2617, riwayat ini shahih]

Saluran telegram asy-Syaikh Arafat bin Hasan al-Muhammady hafizhahullah

Lalu bagaimana dengan seseorang yang tidak mengerjakan shalat Shubuh berjama’ah kerana dunia, atau menonton pertandingan bola orang kafir, atau melakukan hal yang sia-sia lainnya, atau bahkan menghabiskannya untuk maksiat (pent-)?!!

Kunjungi: http://forumsalafy.net/keutamaan-shalat-shubuh-berjamaah/

Continue reading “Keutamaan Solat Subuh Berjemaah”

Keutamaan Solat Subuh Berjemaah

Akhlak Pembaca Al-Quran

As-Syaikh Ali bin Yahya Al-Haddadi hafizhahullah,

“Berkata Ibnu Mas’ud radhiallahu ‘anhu,

“Sepatutnya bagi pembaca Al-Quran untuk mengetahui waktu malamnya tatkala manusia tertidur dan waktu siangnya tatkala manusia berbuka (tidak berpuasa, Pent), (bila) menangis manakala manusia tertawa, bersikap wara’ apabila manusia mencampurkan (yang halal dengan yang haram, Pent), menahan diri manakala manusia berdebat dan khusyu’ manakala manusia bersikap sombong.”

Dari Abi Az-Zahiriyyah (dikisahkan) bahwasanya seseorang datang kepada Abu Ad-Darda dengan membawa serta putranya dan berkata: “Wahai Aba Ad-Darda, sesungguhnya anakku ini telah mengumpulkan Al-Quran.”

Maka Abu Ad-Darda berkata: “Ya Allah, berikan ampunan baginya. Sesungguhnya yang mengumpulkan Al-Quran hanyalah orang yang mendengar Al-Quran dan mentaatinya.”

Masail Nafi’ah Hawla Alquran Alkarim, Syaikh Ali bin Yahya Al-Haddadi.

Continue reading “Akhlak Pembaca Al-Quran”

Akhlak Pembaca Al-Quran