Menjaga Teman Yang Soleh

Berkata al-Imam Asy-Syafi’i rahimahullah,

“Apabila engkau memiliki sahabat yang membantumu dalam ketaatan kepada Allah, maka genggam eratlah ia, jangan engkau lepaskan, kerana mendapatkan seorang sahabat yang baik adalah perkara yang sulit, sedangkan melepaskannya adalah perkara yang mudah.”

Hilyatul Auliya, 4/101

Advertisements
Menjaga Teman Yang Soleh

Membantu Saudara Menghilangkan Kesedihan

Berkata Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-Asqalani رَحِمَهُ اللهُ :

المرء إذا رأى صاحبه مهموماً ، استحب له أن يحدثه بما يزيل همه ويطيب نفسه .

“Seseorang jika melihat sahabatnya bersedih, dianjurkan baginya mengajaknya berbincang dengan sesuatu yang akan menghilangkan kesedihannya dan menenangkan perasaannya.”

(Fathul Bari:9/ 292)

Membantu Saudara Menghilangkan Kesedihan

Larangan Duduk Bersama Ahli Bid’ah

قيل للإمام الأوزاعي إن رجلاً يقول:أنا أجالس أهل السنة وأجالس أهل البدع فقال الأوزاعي:هذا رجل يريد أن يساوي بين الحق والباطل

Dikatakan kepada Al-Imam Al-Auzai rahimahullah bahawa seorang lelaki berkata, “Aku bermajlis bersama ahli sunnah dan ahli bid’ah.” Maka beliau (al-Auzai) berkata, “Lelaki ini ingin menyamakan antara kebenaran dan kebatilan!”

Al-Ibaanah 2/456

Larangan Duduk Bersama Ahli Bid’ah

Jual Beli Mata Wang

Jual-beli Valas (Valuta Asing) – Foreign Exchange – Forex

Dari uraian-uraian di atas, kita dapat memahami hukum jual-beli valas secara syar’i dengan penjabaran sebagai berikut:

1. Bila jual-beli valas dari mata wang sejenis, misalnya dolar dengan dolar, maka disyaratkan adanya tamatsul (kesamaan timbangan/ukuran) dan taqabudh (serah terima di tempat).

2. Bila dari jenis mata wang yang berbeza, misalnya rupiah dengan dolar, atau dolar dengan poundsterling, hanya disyaratkan adanya taqabudh.

Dengan dasar kaidah di atas, maka:

a. Tidak mengapa menanti naik-turunnya kurs (exchange rate) sebuah mata wang yang dikehendaki, bila terpenuhi persyaratannya secara syar’i di atas ketika transaksi.

b. Tidak diperbolehkan transaksi via transfer ATM atau sejenisnya, sebab tidak terjadi taqabudh yang disyaratkan.

c. Tidak boleh terjadi pertaruhan berbau judi dalam jual beli valas.

Wallahu a’lam bish-shawab.

Sumber: http://www.darussalaf.or.id/fiqih/macam-macam-riba/

Jual Beli Mata Wang

Takut Dari Kesudahan Yang Buruk

Suatu malam Imam Sufyan At-Tsauri rahimahullah menangis hingga waktu subuh tiba, dan tatkala masuk waktu subuh ditanyakan kepadanya: “Apakah semua tangisan ini kerana takut dari dosa-dosa?”

Maka beliau pun mengambil segenggam tanah, dan berkata: “Dosa-dosa lebih ringan dari ini, namun sesungguhnya aku menangis hanyalah kerana takut dari kesudahan (yang buruk).”

Berkata Imam Ibnul Qayyim rahimahullah mengomentari ucapan tersebut:

“Dan ini adalah sebesar-besar kefaqihan (pemahaman), dimana seseorang takut akan dihinakan oleh dosa-dosanya ketika kematian datang, sehingga menghalangi dirinya dari kesudahan yang baik (husnul khatimah).”

•┈┈┈••✦✿✦••┈┈┈•

📚 Ad-Daa wa Ad-Dawaa, hal: (390).

Continue reading “Takut Dari Kesudahan Yang Buruk”

Takut Dari Kesudahan Yang Buruk

Tercelanya Bangga Diri

Berkata Sufyan At-Tsauri rahimahullah:

“Berhati-hatilah dari hal-hal yang akan merosakkan amalanmu kerana yang akan merosakkan amalanmu adalah riya’, dan jika bukan riya’ maka kagum kepada diri sendiri (yang akan merosakkan) sehingga digambarkan dalam benakmu bahawa engkau lebih utama dari saudaramu, padahal boleh jadi engkau tidak mampu melakukan amalan seperti apa yang dia mampu lakukan, dan boleh jadi dia lebih wara’ (berhati-hati) darimu dari perkara-perkara yang telah Allah haramkan, dan lebih suci darimu amalannya.

Dan jika engkau tidak membanggakan dirimu sendiri maka berhati-hatilah dari cinta akan pujian manusia dan sanjungan mereka sehingga menjadikan engkau suka agar mereka memuliakanmu kerana amalanmu, dan agar mereka memandang dirimu kerananya dengan kemuliaan dan kedudukan di dalam dada mereka, atau sebuah hajat yang engkau tuntut dari mereka dalam banyak perkara, namun hendaknya yang engkau inginkan dengan amalanmu hanyalah wajah Allah dan negeri akhirat, bukan menginginkan dengan itu selain-Nya.

Maka cukuplah dengan mengingat kematian menjadikan zuhud di dunia dan mengharapkan negeri akhirat, dan cukuplah dengan panjangnya angan-angan menunjukkan akan sedikitnya rasa takut dan kelancangan terhadap kemaksiatan, dan cukuplah sebagai suatu kerugian dan penyesalan di hari kiamat nanti bagi siapa saja yang berilmu namun dia tidak beramal (dengan ilmunya).”

Hilyatul Awliya (6/391).

Continue reading “Tercelanya Bangga Diri”

Tercelanya Bangga Diri