Haid Datang Ketika Sedang Iktikaf

Asy Syaikh Soleh Fauzan bin Abdillah al Fauzan hafizhahullah

السؤال : هل تخرج المرأة إذا جاءها الحيض وهي معتكفة في المسجد؟

(الجواب : نعم، المرأة لا تلبث في المسجد وهي حائض، والجنب لا يلبث في المسجد وهو جنب حتى يغتسل: (إِلاَّ عَابِرِي سَبِيلٍ حَتَّى تَغْتَسِلُوا

Pertanyaan: Apakah seorang wanita perlu keluar bila datang masa haidhnya sementara ia tengah beri’tikaf di masjid?

Jawapan: Ya. Seorang wanita tidaklah tinggal di masjid dalam keadaan sedang haidh. Dan seorang yang junub juga tidak tinggal di dalam masjid dalam keadaan junub sehingga dia mandi. “Kecuali orang-orang yang sekedar lewat hingga mereka mandi”

Sumber || http:/www.alfawzan.af.org.sa/node/14891

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Advertisements
Haid Datang Ketika Sedang Iktikaf

Amalan Ringan Besar Ganjaran

Aisyah radhiyallahu anha berkata, “Wahai Rasulullah, menurut Anda, jika saya mengetahui malam lailatul qadar, doa apa yang sebaiknya saya ucapkan?”

Rasulullah sallallahu alaihi was sallam menjawab, “Ucapkan:

ﺍﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﺇِﻧَّﻚَ ﻋَﻔُﻮٌّ ﺗُﺤِﺐُّ ﺍﻟْﻌَﻔْﻮَ ﻓَﺎﻋْﻒُ ﻋَﻨِّﻲ.

“Yaa Allah, sesungguhnya Engkau mencintai pemaafan, maka maafkanlah dosa-dosaku.”

(HR. at-Tirmidzy dan selainnya, lihat: Silsilah Ash-Sahihah, no. 3337 -pent)

Sumber || https://twitter.com/abu_fraihan/status/746848562286301184

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Tambahan:

Al-Istifadah:
PERINGATAN DARI TAMBAHAN LAFAZH ( ٌكَرِيْم ) DALAM DOA MALAM LAILATUL QADR

PERINGATAN TERKAIT DOA LAILATUL QADR

Asy Syaikh ‘Abdullah bin Shalfiq Azh Zhafiri hafizhahullah

“Aisyah radhiyallahu ‘anha bertanya kepada Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam : “Apakah yang saya ucapkan jika saya diberi taufik mendapatkan malam Lailatul Qadr ?”. Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab : “Ucapkanlah :

اللَّهم إنَكَ عَفُوٌ تُحِبَ العَفْوَ فَاعْفُ عَنّي

“Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pemberi Maaf, Engkau mencintai pemberian maaf, maka maafkanlah aku”

Peringatan, sebahagian manusia menyertakan tambahan kata ( ٌكَرِيْم ) “Karim”, maka sesungguhnya tambahan tersebut dilemahkan oleh para ulama. Sebahagian manusia mengucapkan :

اللهم إنك عفوٌ كريم تحب العفو

Riwayat tersebut datang dari jalan yang lemah, dilemahkan oleh para ulama. Yang sahih adalah :

اللَّهم إنَكَ عَفُوٌ تُحِبَ العَفْوَ فَاعْفُ عَنّا

atau فاعفُ عنِّي

Sumber || http://miraath.net/articles.php?cat=11&id=410

Arsip WALIS » http://walis-net.blogspot.com/2016/06/peringatan-dari-tambahan-lafazh-dalam.html
Kritik dan saran » http://goo.gl/d0M01P
Faedah Lain » http://walis.salafymedia.com/

—————————–
تنبيه على دعاء ليلة القدر

عبد الله بن صلفيق الظفيري

عائشة –رضي الله عنها- تسأل النبي –صلى الله عليه وسلم-: «مَاذا أَقُولُ إذا وُفِّقْتُ في لَيْلَة القَدْر؟ فَقَال: قُولي اللَّهم إنَكَ عَفُوٌ تُحِبَ العَفْوَ فَاعْفُ عَنّي» ولينتبه بعض الناس يضيف كلمة كريم، فإنها ضعفها أهل العِلم، بعض الناس يقول: “اللهم إنك عفوٌ كريم تحب العفو”، وَرَدَت في طريق الضعيف، ضعَّفه أهل العلم، والصحيح «اللَّهم إنَكَ عَفُوٌ تُحِبَ العَفْوَ فَاعْفُ عَنّا» أو «فاعفُ عني».

http://miraath.net/articles.php?cat=11&id=410

•••••••
🖲 Majmu’ah AL ISTIFADAH
🌍 http://bit.ly/tentangwalis
🛰 Telegram http://bit.ly/alistifadah JOIN
📲 مجموعة الاستفادة
📆 Selasa, 23 Ramadhan 1437 H // 28 Juni 2016 M

Amalan Ringan Besar Ganjaran

Khabar Gembira Buat Tentera Muslim Di Perbatasan

Rasulullah sallallahu alaihi was sallam bersabda:

ﺃَﻟَﺎ ﺃُﻧَﺒِّﺌُﻜُﻢْ ﺑِﻠَﻴْﻠَﺔٍ ﻫِﻲَ ﺃَﻓْﻀَﻞُ ﻣِﻦْ ﻟَﻴْﻠَﺔِ ﺍﻟْﻘَﺪْﺭِ؟ ﺣَﺎﺭِﺱٌ ﺣَﺮَﺱَ ﻓِﻲ ﺃَﺭْﺽِ ﺧَﻮْﻑٍ ﻟَﻌَﻠَّﻪُ ﺃَﻟَّﺎ ﻳَﺆُﺏَ ﺇﻟَﻰ ﺃَﻫْﻠِﻪِ.

“Mahukah aku beritahukan kepada kalian tentang suatu malam yang lebih baik dibandingkan dengan Lailatul Qadar? Yaitu seseorang yang berjaga di daerah yang ditakuti (akan diserang oleh musuh), yang mana saja dia tidak akan kembali lagi kepada keluarganya.”

Silsilah Ash-Sahihah, no. 2811

Beliau juga bersabda:

ﻣَﻮْﻗِﻒُ ﺳَﺎﻋَﺔٍ ﻓِﻲ ﺳَﺒِﻴﻞِ ﺍﻟﻠﻪِ ﺧَﻴْﺮٌ ﻣِﻦْ ﻗِﻴَﺎﻡِ ﻟَﻴْﻠَﺔِ ﺍﻟْﻘَﺪْﺭِ ﻋِﻨْﺪَ ﺍْﻟﺤَﺠَﺮِ ﺍْﻷَﺳْﻮَﺩِ.

“Berdiri sesaat di jalan Allah (jihad) adalah lebih baik dari melakukan solat pada malam Lailatul Qadar di sisi Hajar Aswad.”

Silsilah Ash-Sahihah, no. 1068

Sumber || https://twitter.com/MiraathNet/status/746872332539531265

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Khabar Gembira Buat Tentera Muslim Di Perbatasan

Pengetahui Penting Tidak Diketahui Ramai

Asy-Syaikh Fawaz al-Madkhaly hafizhahullah menulis,

“Jika Anda tidak mampu untuk melakukan i’tikaf selama 10 hari terakhir dari bulan Ramadhan secara keseluruhan, mengapa Anda tidak melakukan i’tikaf di masjid walaupun hanya satu jam saja atau satu hari saja jika Anda mampu, atau dari waktu isya’ hingga fajar.

Setiap hari kita pergi ke masjid untuk mengerjakan solat isya’ dan tarawih, maka mengapa Anda tidak meniatkan i’tikaf, walaupun hanya dari waktu isya’ sampai solat tarawih, atau hingga solat subuh, kemudian Anda pergi. Mudah-mudahan siapa tahu Anda bertepatan mendapatkan malam lailatul qadar, sehingga Anda meraih keberuntungan yang sangat besar.

Dan berikut ini fatwa asy-Syaikh Soleh al-Fauzan yang menjelaskan bahwa boleh melakukan i’tikaf, walaupun hanya sesaat saja: http://safeshare.tv/v/EJkW2w4DNvI

Channel telegram asy-Syaikh Fawaz al-Madkhaly hafizhahullah

Continue reading “Pengetahui Penting Tidak Diketahui Ramai”

Pengetahui Penting Tidak Diketahui Ramai

Kebaikan Pada Umur Yang Diberkati

Haiah Kibarul Ulama mengatakan:

‏إذا أحب الله عبده بارك له في عمره، ووفقه لحسن عمارة وقته، والخير والتوفيق في بركة العمر، لا في طوله ولا في قصره.

“Jika Allah mencintai hamba-Nya, maka Dia akan memberkati umurnya dan memberinya taufik untuk memakmurkan waktunya dengan sebaik-baiknya. Jadi kebaikan dan taufik itu dinilai pada keberkatan umur, bukan berdasarkan panjangnya dan bukan pula kerana pendeknya.”

WhatsApp Salafy Indonesia
Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Kebaikan Pada Umur Yang Diberkati

Melihat Seorang Melakukan Pembatal Puasa

Asy-Syaikh Abdul Aziz Bin Abdullah Bin Baaz rahimahullah Ta’ala ditanya,

“Sebahagian orang berkata, apabila kamu melihat ada seorang muslim yang minum atau makan kerana lupa di siang hari Ramadhan, maka engkau perlu mengingatkannya, kerana Allah yang memberinya makan dan minum sebagaimana disebutkan dalam hadis. Apakah ucapan ini benar?

Beliau menjawab:

“Barangsiapa melihat ada seorang muslim yang minum, makan, atau melakukan salah satu pembatal puasa lainnya di siang hari Ramadhan kerana lupa atau sengaja, maka wajib mengingkarinya. Kerana (melakukan perkara tersebut) di depan umum pada siang hari puasa merupakan bentuk kemungkaran; walaupun pelakunya adalah orang yang mendapat udzur ketika itu, (tujuannya adalah) agar orang-orang tidak berani secara terang-terangan melakukan pembatal puasa yang telah Allah haramkan pada siang hari puasa dengan alasan lupa.

Dan orang yang melakukan hal tersebut kerana lupa maka dia tidak perlu mengganti puasanya, berdasarkan sabda Nabi Sallallahu ‘alaihi wa Sallam,

 “Barangsiapa yang lupa dalam keadaan ia berpuasa, lalu ia makan atau minum, maka hendaklah ia menyempurnakan puasanya. Kerana sesungguhnya Allah yang memberinya makan dan minum.” Telah disepakati kesahihannya.

Demikian pula musafir, tidak boleh melakukan pembatal puasa secara terang-terangan di hadapan orang yang mukim yang tidak mengetahui keadaannya. Tetapi, hendaknya dia menyembunyikan hal tersebut agar dia tidak dituduh melakukan perkara yang Allah haramkan, dan agar tidak memancing orang lain melakukan hal tersebut.

Demikian pula bagi orang kafir, mereka dilarang menampakkan makan dan minum atau yang lainnya di antara kaum muslimin, untuk mencegah adanya sikap bermudah-mudahan dalam perkara ini, dan dikeranakan juga mereka dilarang menampakkan syi’ar agama mereka yang batil di antara kaum muslimin.

والله ولي التوفيق

Sumber: Majmu’ Fatawa Ibnu Baaz (15/255-256)

Diterjemahkan Oleh: Tim Warisan Salaf
Warisan Salaf menyajikan Artikel dan Fatawa Ulama Ahlussunnah wal Jama’ah
Channel kami https://bit.ly/warisansalaf
Situs Resmi http://www.warisansalaf.com

Melihat Seorang Melakukan Pembatal Puasa