Pengetahui Penting Tidak Diketahui Ramai

Asy-Syaikh Fawaz al-Madkhaly hafizhahullah menulis,

“Jika Anda tidak mampu untuk melakukan i’tikaf selama 10 hari terakhir dari bulan Ramadhan secara keseluruhan, mengapa Anda tidak melakukan i’tikaf di masjid walaupun hanya satu jam saja atau satu hari saja jika Anda mampu, atau dari waktu isya’ hingga fajar.

Setiap hari kita pergi ke masjid untuk mengerjakan solat isya’ dan tarawih, maka mengapa Anda tidak meniatkan i’tikaf, walaupun hanya dari waktu isya’ sampai solat tarawih, atau hingga solat subuh, kemudian Anda pergi. Mudah-mudahan siapa tahu Anda bertepatan mendapatkan malam lailatul qadar, sehingga Anda meraih keberuntungan yang sangat besar.

Dan berikut ini fatwa asy-Syaikh Soleh al-Fauzan yang menjelaskan bahwa boleh melakukan i’tikaf, walaupun hanya sesaat saja: http://safeshare.tv/v/EJkW2w4DNvI

Channel telegram asy-Syaikh Fawaz al-Madkhaly hafizhahullah

Continue reading “Pengetahui Penting Tidak Diketahui Ramai”

Advertisements
Pengetahui Penting Tidak Diketahui Ramai

Lima Pilar Hizbiyun

Asy-Syaikh Fawaz bin ‘Ali al-Madkhaly hafizhahullah berkata dalam akun twitternya:

‏لا يستطيع الحزبي المقيت أن يعيش من غير خمس ركائز: ١- الخروج في القنوات. ٢- إعتياد الكذب. ٣- سماع المدح. ٤- إثارة الفتن. ٥- التلون على حسب المصلحة.

“Seorang hizby yang hina tidak akan mampu hidup tanpa lima pilar: 1. Muncul di berbagai rancangan televisyen. 2. Membiasakan berdusta. 3. Senang mendengar pujian. 4. Mengobarkan fitnah. 5. Berganti-ganti warna sesuai kepentingan.”

⚪ WhatsApp Salafy Indonesia
⏩ Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Lima Pilar Hizbiyun

Antara Kecerdasan dan Kesucian Hati

Syaikh Fawaz Al-Madkhali hafizhohullah berkata,

“Kecerdasan adalah lawan dari kebodohan, yaitu tajam dalam memahami, di mana dengan kecerdasan tersebut seseorang dapat mengetahui hal yang tersembunyi dari suatu perkara.

Kecerdasan bukanlah kesucian, kecerdasan berkaitan dengan pemahaman, sedangkan kesucian berkaitan dengan hati.

Sebahagian dari mereka sebagaimana yang disampaikan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah :

“Mereka diberi kecerdasan akan tetapi tidak diberi kesucian (hati), mereka diberi kemampuan memahami akan tetapi tidak diberi ilmu, dan mereka diberi pendengaran, penglihatan, dan hati, maka tidak bergunalah pendengaran, penglihatan dan hati mereka sedikit pun, kerana mereka mengingkari ayat-ayat Allah dan mereka telah diliputi oleh seksa yang dahulu mereka selalu memperolok-oloknya.”

Mungkin saja seorang yang kafir memiliki kecerdasan, kecerdasan dan kepandaian sebagaimana hal tersebut telah diketahui, akan tetapi dia tidak memiliki kesucian (hati).

Jika terkumpul pada seorang muslim antara kecerdasan dan kesucian maka itulah cahaya di atas cahaya yang Allah berikan kepada siapa saja yang Ia kehendaki.”

Syaikh Fawaz Al-Madkholi hafizhohullah
Pelajaran Syarh Al Ushulus Sittah
Majalis Miratsil Anbiya` At-Ta`shiliyyah

بين الذكاء والزكاء

الذكاء ضد الغباء، وهو حدة الفهم، يدرك به الإنسان الغامض من الأمور،

الذكاء غير الزكاء، الذكاء متعلق بالفهم والزكاء متعلق بالقلب.

فبعضهم كما قال شيخ الإسلام ابن تيمية رحمه الله :
أوتوا ذكاء وما أوتوا زكاء، وأعطوا فهوما وما أعطوا علوما، وأعطوا سمعا وأبصارا وأفئدة فما أغنى عنهم سمعهم ولا أبصارهم ولا أفئدتهم من شيء إذ كانوا يجحدون بآيات الله وحاق بهم ما كانوا به يستهزءون. اهـ

فقد يكون الكافر ذكي، ذكي ونابغة كما هو معروف، ولكنه غير زكي،

فإذا جمع المسلم بين الذكاء والزكاء فهذا نور على نور، يؤتيه الله من يشاء

Antara Kecerdasan dan Kesucian Hati