Apa Makna Perkataan Imam Malik Rahimahullah: “Semua orang bisa diterima dan ditolak ucapannya kecuali yang ada di dalam kubur ini (Rosul ﷺ).”

Asy-Syaikh Doktor Shalih bin Fauzan bin Abdillah Al-Fauzan Hafizhahullah

Pertanyaan :

Penanya bertanya: Syaikh yang mulia, mudah-mudahan Allah memberikan taufiq kepada Anda. Apakah perkataan Imam Malik Rahimahullah : “Semua orang bisa diterima dan ditolak ucapannya kecuali yang ada di dalam kubur ini (Rosul ﷺ)” Apakah hal tersebut dalam masalah fiqhiyyah ijtihadiyyah saja ? dan tidak termasuk masalah aqidah ?

Jawaban :

“Masalah aqidah tidak ada khilaf padanya, bukan tempat untuk diterima dan ditolak, karena ia terjaga dan dibangun di atas tauqifiyyah (berdasarkan nash-nash syari’at-pent).

Akan tetapi hal tersebut terkait masalah fiqih. Siapapun bisa diterima ucapannya apabila sesuai dengan dalil, dan ditolak ucapannya apabila menyelisihi dalil.

Inilah yang dimaksud oleh Imam Malik Rahimahullah, na’am.”

Website Syaikh Hafizhahullah

ما معنى كلام الامام مالك -رحمه الله- : “كل يُؤخذ من كلامه ويُرد إلا صاحب هذا القبر” ؟
الشيخ الدكتور صالح بن فوزان بن عبد الله الفوزان حفظه الله
قول فضيلة الشيخ وفقكم الله : هل كلام الإمام مالك -رحمه الله- : “كل يُؤخذ من كلامه ويُرد إلا صاحب هذا القبر” ، هل هو في المسائل الفقهية الاجتهادية فقط دون المسائل العقدية ؟
الجواب : المسائل العقدية مافيها خلاف ، ماهي مجال للأخذ والرد ، لأنها مسلَّمة مبنية على التوقيف ، وإنما هذا في مسائل الفقه ، كلٌ يُؤخذ من قوله ما وافق الدليل ، ويُرد ما خالف الدليل ، هذا قصد الإمام مالك -رحمه الله- . نعم .
موقع الشيخ حفظه الله

Dengarkan audionya dibawah ini

CHANNEL TELEGRAM :
http://bit.ly/pencarialhaq1

Advertisement
Apa Makna Perkataan Imam Malik Rahimahullah: “Semua orang bisa diterima dan ditolak ucapannya kecuali yang ada di dalam kubur ini (Rosul ﷺ).”

Jangan Benci Suatu yang Berasal dari Rasulullah

Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah:

“Hati-hati wahai lelaki, dari membenci sesuatu yang datang dari rasul ﷺ atau menolaknya kerana hawa nafsumu, atau kerana membela mazhabmu, atau syaikhmu, atau kerana kesibukanmu kepada syahwat atau dunia.

Kerana sejatinya Allah tidaklah mewajibkan seseorang untuk taat kepada orang lain kecuali taat kepada rasul-Nya dan menerima apa yang dibawanya, di mana jika sekiranya seorang hamba menyelisihi seluruh makhluk dan mengikuti rasul tentulah Allah tidak akan menanyakan dia akan penyelisihannya kepada seseorang.”

Majmu’ Al-Fatawa, hal: 528 juz: 16.

Continue reading “Jangan Benci Suatu yang Berasal dari Rasulullah”

Jangan Benci Suatu yang Berasal dari Rasulullah